English & Saya

Okay, today I won’t promote any book or doll, or advertise any english tutoring. I just want to confide something, and just take it easy, it isn’t about something sad (again).

Well, in the last few days, I feel so bored when I’m in my office. I still don’t know the reason, I just feel bored. So I blogwalked, blogjumped, and stranded in some blogs that’s written in english. Most of them is written by Indonesian who live abroad. Knowing that I can read their blog without difficulty, I realize that my english somehow is improved, maybe because I often read book or manga in english so my vocabulary is increased.

Then I curious to write in english, so a few days ago I inserted some english sentences into my writing and when I read it again I find many mistakes. Well, although I can read some english writing, I still can’t write in english yet. My grammar is so bad, too bad. I still have to learn english, more and more again.

Stop, balik ke bahasa Indonesia bahasa persatuan. Nulis tiga paragraf aja udah cukup bikin ngos-ngosan. Nyerah deh, nyerah. I’m still poor in English T.T. Memang membaca itu jauuh lebih gampang dari menulis, apalagi menulis dalam bahasa yang tidak terlalu kita kuasai.

Pengalaman saya, kalau membaca sesuatu dalam bahasa asing, walaupun ada beberapa kata yang tidak saya tahu artinya, saya tetap dapat menebak-nebak dan memahami makna tulisan tersebut dengan memperhatikan kata-kata lain yang mengiringinya. Tapi waktu menulis dalam bahasa asing, entah kenapa walaupun kita tahu kosakata tersebut, tapi saat hendak akan menuliskannya tiba-tiba semua kosakata itu hilang, pikiran langsung blank-kosong.

Waktu menulis tiga paragraf awal misalnya untuk kata improve dan increase saya mesti buka kamus dulu, lupa, padahal saya tahu kalau improve=meningkat dan increase=bertambah, tapi entah kenapa saat akan menterjemahkan meningkat dan bertambah, saya lupa padanan inggrisnya. -.-a

Bukannya saya tidak mencinta bahasa Indonesia, tapi saya pingin bisa menulis dalam bahasa Inggris, biar tulisan saya bisa dibaca lebih banyak orang, biar bisa berkenalan dengan lebih banyak orang, dan saya pingin kuliah di luar negeri. Nah, kalau kuliah di luar negeri kan tugas-tugasnya harus ditulis dalam bahasa internasional, masak iya dalam bahasa madura, bisa tambah berkerut nanti dahi dosennya. Tapi ya itu tadi, grammar saya kacau abis, saya sering ngelupain tenses.

Ini baru nulis, ngomong pun lebih sulit lagi. Saya sih bisa ngerti orang ngomong bahasa inggris, asal dia ngomongnya keras dan lambat-lambat. Kalau saya yang suruh ngomong, err wassalam deh, entah kenapa segala kosakata bahasa inggris saya langsung lenyap begitu aja kalau pas dibutuhin.

Mungkin masalahnya sih karena saya ga pede, karena saya terlalu banyak mikir itu past-present-future tenses, saya grogi dan ga terbiasa make bahasa asing, saya malu dan takut salah tulis/ucap. Belum lagi banyak kata yang ga ada padanannya di bahasa inggris, coba bahasa inggrisnya menye-menye apa? hhihi

Iklan

55 pemikiran pada “English & Saya

  1. Aku ora iso boso linggis blas malahan, Dek. :p

    Dari dulu pengen bisa bahasa linggis, yang bacaan saja. Agar aku dapat dengan mudah belajar tentang segala yang kuminati. Segala ilmu, entah mengapa, kan pasti ada penjelasannya dalam bahasa linggis, tuh. Gak butuh lah bisa menulis bahasa linggis. Minimal bisa paham tulisan-tulisan bahasa linggis, sudah Alhamdulillah sesuatu banget bagiku. 😀

    mel: hohoho, aku yo sekedar ngerti mas.. cuma pingin deh, suatu saat nanti iso nulis dalam bahasa inggris, eh linggis

  2. Salam kenal ya 🙂 Thanks sudah mampir ke blog saya.
    Hehehe… Nulis dan ngomong bahasa Inggris itu harus terus latihan, Mel 🙂 Jangan takut salah, krn dr kesalahan itulah kita belajar utk jadi benar 🙂

    Good luck yah!!!

    mel: siap kakak.. 😀 terimakasih sudah mampir balik

  3. Bagus dong, itu sudah bagus Mbak Mel…
    kalau saya justru: I absolutely don’t understand anything in English, I can’t speak English, I can’t read English, I can’t write English, moreover type in English. Huh, I absolutely don’t know how to do that.

    mel: *timpuk sandal* terus kuwi sopo sing nulis? sopo sing ngetik?

  4. Pagi-pagi di Bank/Giro Pos masih sepi ya ?… .Yuk mari banyak kerjaan nih… .bantuin bisa ga ?

    mel: sini kakak, apa yang bisa dibantu?

  5. Aku juga ingin sekali bikin blog enggres.
    Pengennya versi inggris dari blogku sekarang.
    Tapi kok tapi kok engglesku masih elekkk…

    mel: setali tiga uang un,, hehehe *berselang

  6. kalo aku suka tebak-tebak-buah-manggis lirik lagu bahasa inggris..
    lumayan juga buat ngelatih listening kan ya..
    dilatih dari yg simple2 aja mel nulisnya.. atau coba deh smsan sm om genitmu pke bhs inggris..

    mel: haduh, jangankan bhs inggris, pake bhs jawa aja kagak bisa, entah kenapa walau sama2 ngerti jawa, ga bisa kita ngobrol pke jawa..
    mindset awal dah bahasa Indonesia bahasa persatuan

  7. gua kalo bukan karena terpaksa (buat kerjaan), males dah mikir nulis pake inggris.enakan pake bhs indo aja.. hahaha

    mel: bahasa ibu emang paling yahut..

  8. Hedeuh, samaan berarti kita mel.. Aku kebetulan “ditaro” nya di bagian contact center dan harus siap siaga ditanya sama WP yang ga bisa berbahasa Indonesia. Udah pernah ketemu sama org Cina, India, Jepang, Aussie. Aaaakk… *mabok*

    mel: wooow, kesempatan banget itu buat ngelatih skill inggres

  9. Mel, ente mah masih jempolan atuh … kalaulah gua ketemu ‘bahasa Linggis itu langsung ‘mata gaya …. hehehe 😛

    mel: ah, masih gembel nigh linggis saya om..

  10. tulis aja mas, semakin sederhana bahasa inggris yang digunakan akan semakin mudah saya memahaminya, soalnya bahasa inggris saya nggak kalah pas-pasan 😀

    mel: hoho, iya sih.. intinya emang berani mencoba.. lama2 terbiasa

  11. tapi kayaknya lebih susah nulis bahasa jawa mel tapi yang baik dan benar bukan yang bahasa percakapan sehari2. apalagi basa krama. beuh susah.
    misalnya tanganku sakit, sering kita tulis tanganku loro. padahal loro = 2. ribet hahahaha.
    menurut saya inggrismu udah bagus kok. perbanyak latihan lagi. kayaknya emang kebanyakan orang termasuk saya memang lebih bagusan inggris pasifnya dari pada aktif. heuheuheu

    mel: hohoho, iyo ki cu, kadang aku yo bingung nek sms nganggo boso jowo ki..

  12. emang susah kalau kita mikirnya bahasa Indonesia langsung diterjemahkan ke Inggris, pasti kata2nya banyak yang nggak klop
    latihan terus Mel, pasti bisalah

    mel: iya mbak, feelnya juga tidak tersampaikan.. hahhaa

  13. “Stop, balik ke bahasa Indonesia bahasa persatuan. Nulis tiga paragraf aja udah cukup bikin ngos-ngosan.”
    Jiahahaha, ngakak bacanya. kayaknya gimanaa gitu ya mel kalau nulis pake bahasa inggris.

    Sebenarnya kita emang lebih gampang mengerti tulisan/mendengarkan bahasa inggris dibanding menulis ato ngomongnya sendiri. Sebab, memang seperti itulah pemerolehan bahasa.
    dan lagi, menulis itu butuh kemampuan tertinggi seseorang. sebab kecerdasan berbahasa seseorang itu awalnya menyimak-berbicara-membaca-menulis.
    Tidak heran kan, kita lebih gampang meniru ucapan orang dibanding menulis dalam bahasa inggris.
    waduh, kepanjangan komennya.

    mel: hohohoho, iya bang, ga semudah yang terbayangkan. tapi mel lebih mudah baca tulisan bahasa inggris lho daripada bicara inggris.. secaraaaa ya, Pronunciation itu lho sering bikin lidah keseleo

  14. huauaha komen mas Falzart bikin :)) udah gak bisa inggris eh nulis inggris, lha saya belajar bahasa daerah aja kalau gitu 🙂

    mel: saya juga terus belajar bahasa daerah 😀

  15. ah, supaya lancar sih hanya perlu latihan lebih sering aja kok Mel 🙂 Dan jangan takut salah, labrak aja. Nanti pelan-pelan juga otomatis kita ngerti sendiri karena sudah dapat ‘feel’-nya 🙂

    mel: hohoho,, iya, cuma latihannya itu lho ga bisa konsisten, males, hehe

    • Setuju.. aku juga pernah ngajak smsan sm temen pake inggris.. baru bbrp hari udah balik lagi ke indonesia.. *hiks..

      Gimana kalau sama zilko aja brlajar inggrisnya yuk mel.. 😉

      mel: *lirik kak zilko*

  16. say mumet pake english~
    setres kalau tamu saya nggak bawa guide,,cuma bisa senyum getirrr~

    mel: jangan getir dong, pasang senyum manis, sapa tau tamunya kecantol #eh

  17. aku punya temen yg punya keluhan sama, akhirnya dia bikin satu blog khusus yg dia tulis pake bahasa inggris full. Bagus juga buat dia latihan. Bahasa asing klo ga dipake aktif emang gampang luntur..

    mel: saya punya blog 2 aja keteteran, apalagi kalau nambah 1 lagi.. -.-a

  18. toss dulu mel, untuk sekedar bacapun aku masih bisa lah, kalaupun mentok juga buka kamus atau nebak-nebak buah manggis. kalau untuk nulis juga masih agak kacau. dan celakanya semua kerjaan aku harus nulis pakai bahasa Ingris. *gubrak*. biasa karena terbiasa, akhirnya sekarang mulai bisa lancar kalau untuk nulis, karena tuntutan kerjaan harus pakai bahasa Inggris terus. tapi kalau disuruh ngomong ora pede. apalagi kalau lawan bicaranya ngomongnya panjang. wah, rasanya mau nempelin tu kamus di depan mata.
    Semangat ya Mel belajar Englishnya 🙂

    mel: iya sih ya mbak, alah bisa karena biasa 😀

  19. lha skrg saya malah lagi latihan nulis bahasa Jawa 🙂

    semua bahasa bisa ditulis dan diomongkan krn byk latihan, jadi kuncinya mungkin latihan terus, nggak perlu takut salah, namanya juga bukan bhs ibu kita, wajar kalau ada kesalahan, bener nggak ? 😉

    mel: bener banget mbak, tapi aku mesti luwih bingung ki nek nulis boso jowo atawa boso maduro, masalahne ejaane ki lo kadang ra sesuai bek aksara latin sing tersedia, po nulise nganggo honocoroko wae yo (bahasa gado2)

  20. ga ada yang gak mungkin jika sudah berusaha, akhirnya serahkan padaNya

    english saya masih berantakan lagi, hufth

    mel: bener sekali mbak mil :D, punya saya juga berantakan

  21. Ya ampunnn, masalah kita sama banget!! Saya udah lama kepengen bisa bahasa Inggris, baik ‘writing’ maupun ‘speaking’. Sebabnya adalah saya merasa membutuhkan kemampuan itu untuk meningkatkan karier saya. Sayangnya, kayaknya saya alergi sama bahasa asing itu. Sampai sekarang pun kemampuan bahasa Inggris saya nggak ada peningkatan. Padahal dulu pernah les. Nah, kendala utamanya adalah terlalu banyak mikir dan takut salah….

    mel: hohoho, harusnya pede aja ya.. tapi ya gitu deh,, susah

  22. mungkin perlu semangat lebih aja, dan lingkungan yang mendukung belajar. Ayo semangat, Amel! pasti bisa.. tulisan tadi bagus kok, sayang kalau ga di-share dengan lebih banyak orang

    mel: ajarin dong bu gulu 😀

  23. Aahhh permasalahannya sama drngan aku mel.. ok klo baca ngerti deh apa maksudnya walaupun banyak kata2 yg bolong yang aku gak ngerti.. tapi untuk nulis atau ngomong?? aahhh aku gak bisa.. atau belum pede? entahlah.. 😦

    mel: *bersilang*

  24. Salut dengan Amela; Your English is pretty good. Saya juga sama dengan Amela; membaca tulisan berbahasa Inggris tidak bisa diartikan per kata. Kalau ada kalimat yang kurang dimengerti secara utuh, kita ambil perkiraan saja dengan beberapa kata yang kita tahu artinya.

    Maaf koreksi sedikit di paragraf yang ketiga. It must be : “Then I am curious to write in english….” Not “Then I curious to write in english…” Rasanya sih kurang ‘to be’ ya?

    mel: eh iya, maklumlah, saya grammar saya berantakan.. -.-a

  25. sebenarnya kuncinya praktek terus, mau salah mau bener hajar aja
    tapi ya itu balik lagi, mesti rajin dan pede 🙂

    mel: iyaaa, masih ngumpulin kepedeannya ini 😀

  26. uwooo… expert, Mel!!!
    oia ada cerita
    kamis kemarin ada seminar anak S2 kelas internasional dari benua afrika.. emh di negaranya bahasa resmi perancis, sedangkan di IPB bahasa pengantar bahasa indonesia, tapi tesisnya berbahasa inggris, nah sesi seminar pake english juga.. nah pas sesi tanya jawab,, kadang ada miskom, tapi ternyata setelah saya amati, asalkan ngerti maksud dari kedua belah pihak komunikasi tetep lancar, meski g tahu grammernya…
    nah kalo soal baca tugas2 kuliah tentang bacaan english.. saya suka pusing.. akhirnya cuma scanning doang, diambil yang penting2 aja… keburu keder klo saya ngartiin per kata.. hadeuh.. kadang suka agak2 gak PD ya sama bahasa 1 ini , padahal dah dipelajari dari SD

    mel: iya, kurang praktek sih ya.. saya yang belajar bahasa jawa pas smp sama kuliah aja langsung lancar,. hahah

  27. Haha… ngenglish is musingin, alias bikin pusing 😀
    Aku juga berencana mengisi blogku yang lain dengan uneg2 dalam bahasa inggris, meskipun kacau balau tata bahasanya 😀

    mel: apa link blog yang lainnya kak?

  28. Ini yang komen rata-rata ngeluh keminggrisnya ewer-eweran, bikin grup belajar bersama aja. *padahal sendirinya juga agak-agak…* ^^

    mel: ayo, ayo. .om moer jadi pak gulunya ya

  29. Hahaha,, iyaa English is ribet, more than 5 years i studied english, and the result is Gado2 language… 😆

    Tapi jangan nyerah, masa kalah sama pedagang kaki lima di pantai kuta…?? Walau englishnya juga kacau, hehe..

    mel: iya,, kayaknya memang harus banyak latihan

  30. kalo pengen lancar nulis inggris banyak-banyak baca buku juga mel, kayak novel berbahasa inggris gitu
    selain memperbanyak kosakata juga membantu biar nulisnya berasa bener-bener inggris, bukan indonesia yang diterjemahkan ke inggris 😀

    mel: kalau itu sih udah, bacanya sih oke, tapi nulisnya susyeeh

  31. Jika saya harus berbicara atau menulis dalam bahasa Inggris, maka saya hanya berkata : Silent is Gold alias meneng ae lah. Ra mudeng!

    Sukses, Melaa, kutunggu kisahmu dalam bahasa asing yang ditulis di negri asang sana, ahaaiiii….. 😉

    mel: amiiin, semoga kesempatan bertualang ke negeri asing

  32. Harus sering dibiasakan melatih menulis english kayaknya.. Saya juga sering melatih baca berita/artikel english, tapi pas jawab komen di blog pake english aja… susah dan ga punya keberanian…

    mel: sama banget, aku ujung2nya juga ga berani komen

  33. 11/12 lah sama kondisiku sekarang ke bahasa Swedia. Mungkin emang karena kita sendiri merasa belum bisa dan selalu takut salah grammar akhirnya mandeg sendiri.. Aku juga ngerasa gitu soalnya..

    Tapi kalau ke negara yang bahasa nasionalnya non-inggris, cuek aja.. toh seringnya walau si lawan bicara matanya biru & rambutnya pirang kemampuan bahasa inggrisnya sama aja ma kita2.. 😛 *pengalaman pribadi* ^__^

    mel: hohoho, iya juga sih ya.. tidak semua bule pandai berlinggis ria

  34. wah sama nih, saya juga kadang baca tulisan bhs inggris bisa nebak nebak asalkan bahasa sekitarnya (sebelum/sesudah kata2 yang gak tau artinya) itu saya ngerti 😀
    eh belibet banget ya kata2 nya –”

    mel: walau belibet tapi saya ngerti kok 😀

  35. menye’ – menye’… hmm… hm.. ho’oh yo.. opo yo? aku yo ndak paham Mel
    😀

    tapi sukses ngakak pas baca bagian:
    maybe because I often read book or manga

    huahahhaha.. karena aku juga melakukan itu, bedanya kau menonton DVD menggunakan subtitle bahasa inggris. hihihihihi….

    mel: aku juga lebih suka nonton pake subtitle bhs inggris, soalnya klo yang bahasa Indonesia, suka ga nyambung artinya *biasa nonton bajakan

  36. Zaman sekolah dulu, sempet kursus bhs inggris Mel, dan dr semua jenis pelajaran, nilaiku paling jeblok ya di writing, jadi dikau tidak sendirian kok, emang susyah nulis pake linggis, lebih mudah nulis pake bahasa jepang deh #eh? hihihihi

    mel: ecie yang sarjana bahasa jepang

  37. itu cuma masalah belum terbiasa aja mbak.. karenanya mulai dibiasakan menulis dengan bahasa Inggris.. itulah salah satu kegunaan blog.. 😀

    mel: iya, nanti akan saya coba

  38. Makanya akang lebih suka nonton film Indonesia krn nggak usah baca teks-nya ha ha ha kalo liat film aringgris nggak konsen apalagi film detektif pasti malah tidur.

  39. makanya gw sekarang lagi latihan nulius in english di blog ane supaya nanti ya sedikit menambah dan melatih english gitu. Tapi setelah gw baca ulang ternyata tulisan gw banyak yang salah tapi ga papa untuk latihan hehe. Don’t give up, keep practicing a lot and we’ll ripe all the results well.

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s