Masih Sekedar Tulisan Ringan

Banyak banget konsep tulisan yang terkatung-katung di kepala, tapi seperti biasa malas mencurahkannya ke baris-baris huruf. Rencananya mau posting cerita bersambung baru, tapi lupa belum mindahin draftnya, hehehe..

Jadi ya, berhubung udah ada beberapa yang protes gara-gara kelamaan nih tulisan 11 nangkring di daftar teratas saya apdet yang ringan2 lagi aja deh. Yuk mari dimulai:

  1. Weekend kemarin berbunga-bunga. Kenapa? Akhirnya bisa ngobrol ceria lewat telepon sama om genit. Sebelum-sebelumnya karena sama-sama  sibuk dan capek, jadinya telepon-teleponannya biasanya kalau ga ngeluh, curhat galau, ya ditinggal tidur. Tapi kemarin kami bisa ngobrol banyaaaaaaak banget, dan menyenangkan. Dari yang serius macam yeah, something you know lah, sampe hal-hal simpel sederhana tentang seandainya saya ada kesempatan ke Jakarta (baca: diklat). Kalau saya ke Jakarta, dia janji bakal motoin saya pake kamera barunya, bakal ngajak jalan2 pake motor barunya + nganterin saya kalau nanti mau kopdaran, dan sebagainya dan sebagainya.
    Ah, semoga panggilan diklat ke ibukota cepat datang :3.
    Dan ngebahas rencana kepulangan (insyaAllah) di bulan 2 nanti yang rencananya sekalian dipasin sama pernikahan sepupu saya, yang sekalian nanti saya sempetin maen ke jogja, dan dia maen ke rumah, yang sekalian buat ngebahas yeah, something you know lah, lebih lanjut sama orang tua masing-masing. Berencana nanti maen ke sini, makan di sana, beli itu.
    Ah, berencana itu selalu menyenangkan 😀
  2. Sebagian hadiah GA Dunia Pagi sudah saya pesankan lewat kutukutubuku.com. Sampe saat ini baru mbak Sayyidah Ali sih yang udah konfirm barangnya nyampe. Sementara hadiah untuk Dhenok, Kaka Akin, Mbak Chocovanilla, dan Nining Syafitri masih ngejongkrok di rumah. Baru hari Jumat kemarin saya terima kiriman dari Pakdhe Cholik selaku sponsor GA. Rencananya hari ini baru mau saya pak yang rapi. Yang punya Ning niatnya mau saya kasih kemarin, ternyta cuaca baubau sedang tidak mendukung.
    Yang sabar ya duhai para pemenang 😀
  3. Sarapan Hari ini adalah Toddler Keju Milna. Funfact tambahan tentang saya: saya itu suka banget makanan bayi. Camilan saya di kantor yang biskuit bayi. Biasanya kalau ke supermarket saya pun suka beli bubur bayi.
    Dan kemarin karena kagum ngelihat rasa bubur bayi yang bermacam-macam mulai dari salmon teriyaki hingga semur ayam, saya pun membeli 4 kotak bubur bayi buat sarapan pagi. Berhubung kalau pagi saya jarang sarapan gara-gara males nyalain kompor, kalau bubur bayi kan tinggal seduh.. heheh 😀

31 pemikiran pada “Masih Sekedar Tulisan Ringan

  1. Ha,ha,ha . . .
    nggak nyangka suka dengan makanan bayi, mulai dari biscuit sampe bubur aneka rasa. jadi inget belom beliin buburnya Arvin nih.
    btw, SELAMAT TAHUN BARU ISLAM, 1 Muharram 1433 H.
    Semoga esok lebih baik. Amin.

    mel: enak sih. heheh amiin.. sama-sama ya mas 😀

  2. wahhhhhhh ,,,,, ren …ren … sepanjang rel KA Gambir ke Jombang … 😉
    panjang amirrrr … saya aja ren ren sepanjang rel KA Kota – Bogor … ngarep2 aja…
    hahhhh …kok komennya gini yaakkk … 😆

    mel: apa ini? kgak ngerti -.-a

  3. Saya termasuk yg sering punya konsep tapi tak tertuang karena ditunda-tunda…
    Sekarang lagi coba lagi menyemangati diri agar bisa ngeblog kapan saja… via mobile…

    mel: saya mah pusing kalau via mobile, paling cuma baca komentar doang

  4. Saya juga suka makanan bayi,, terutama biskuit dan buburnya. Nggak tahu kenapa, tapi sejak operasi amandel, di mana selama sebulan saya nggak bisa makan makanan lain selain makanan bayi yang sudah halus, saya jadi terbiasa dan suka sama menu tersebut.

    Sekalian numpang, saya ucapkan selamat kepada para pemenang kontes GA-nya mbak Amel.. hehehe, semoga suatu saat saya bisa menang di kontes kaya’ gini juga (Aamiiiinnnnn :mrgreen: )

    mel; ah, ternyata bukan cuma saya yang suka.. Amiiin, saya turut mengaminkan

  5. Haha. Nunggu panggilan diklat, yak? Kalau diklat di tempat kami, palingan awal Februari baru ada, Dek. Jadi sabar-sabar aja, yak. 😀

    mel: diklat aplikasi mas,, hehehe, kayaknya sih Januari *semoga*

  6. Wah, baru tahu aku kalau bubur bayi juga rasanya bermacam-macam gitu. Apa bayi sudah bisa membedakan rasa gitu ya? (maksudnya membedakan rasa antar makanan kayak teriyaki vs semur gitu), hehehe 😛

    mel: rasanya ya ga sekuat makanan aslinya sih mas, lucu2 gimana gitu. hehe

  7. Wah… senang makanan bayi? Aku belum pernah nyoba tuh. Mungkin aku bakalan suka juga, mengingat aku adalah pemakan segala. Hahaha…

    mel: ayo kak, cobain 😀

  8. lucu juga Mel…ska ama makanan bayi….:-D
    klo sya mending suruh makan Quacker dech 😀
    sukses slalu ya !

    mel: enak lho mas, cobain gih *promosi*

  9. hohoho,gue jg suka bgt sama makanan bayi mbak,trutama bubur rasa beras merah..

    mel: iya, bubur beras merah memang tak lekang dimakan waktu *lebay*

  10. waaahhh ada yang mau menuju ketahap selanjutnya neh sepertinya..

    semoga lancar mel segala rencananya 😀

    mel: amiin, makasih mbak niee 😀

  11. Ehhem, ehhem…
    Yeah, something you know laah… Cieee, cuit cuiiit… Semoga diberi kemudahan sama Allah. Akeh ndungo, Nduk 🙂

    mel: amiin, makasih mamaray :)

  12. dhe juga suka biskuit bayi mel.. hahahha, bahkan dulu kalo dhe disuruh nyuapin adek makan, pasti tuh bubur mampir dulu ke mulutnya dhe.. kagak kebayang kalo amel punya anak besok, pasti rebutan sama anak kamu mel.. :))

    mel: sama, dulu pas adekku masih kecil, kalau lagi nyuapin bubur kami suka semangkuk berdua. hehe

  13. Hahahaha beneran suka sarapan dengan bubur bayi mbak hehehehe apa enaknyaaa :D. Hm..om genit itu siapa siiih??? want to knowww aja* 😀

    mel: enak lho, belum pernah nyicip punya Dita Bund?
    ada deeeh, hihihi

  14. buat ngebahas yeah, something you know lah, lebih lanjut sama orang tua masing-masing.

    amel, aku doain lancar yah 🙂

    seneng deh klo liat temen2 udah maju gini perkembangannya (baca:nikah)

    apit diem2 hebat yah 🙂
    talk less do more 🙂

    klo telponan lagi, bilangin ke apit, aku bilang dia hebat 🙂

    mel: hedeh,.. bilang sendiri sana.. kan lagi tugas ke purnawarman tuh orangnya,,

  15. Saleum,
    berkunjung pagi sambil menyimak, yang terpenting tetap semangat dalam menjalani kehidupan ini. 🙂
    salam persahabatn selalu,
    saleum dmilano

    mel: salam pagi (walau sekarang sudah siang). makasih kunjungannya 😀

  16. Beberapa hari lalu, pas kunjungan ke pabrik makanan bayi di Padalarang-Bandung, saya juga nyobain mie instan khusus buat bayi…enak Mel, rasanya ringan karena tanpa MSG dan tekstur mienya lebih lembut…mau dicoba?
    😉

    mel: ih, ada mi instan khusus bayi? mauuuuuu *pemakansegala*

  17. Hahahahahah saya dulu SMP suka juga ngemil biskuit bayiiii! 😆 😆

    Sejak itu gak pernah lagi saya makan biskuit makanan bayi. :mrgreen:

    mel: kenapa sop?

  18. asyiikkk sepertinya “something U know lah”nya akan diprospek di bulan 2 ya Mel.. amiinnn ikut mendoakan. *akhirnya baru ngeh soal om genit ini* :-p
    Soal bubur bayi, emang enak betulan apa rasanya? bikin gemukkah? jangan2 nanti Amel beneran jadi “bayi” sehat lagi..hehehe *piss*

    mel: insyaAllah baru start itu mbak, makasih doanya 😀
    enak kok, kayaknya sih ga bikin gendut, kan nutrisi porsi bayi < porsi kita, tapi lumayan bikin kenyang lah

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s