Tentang giveaway dan telepon dari komandan

Pertama-tama saya numpang teriak lebay dulu: Aaaaaaaaaaaaaaaaargggghhhh..

Buat yang belum tahu, kemarin PakDhe sang Komandan Blogcamp menghubungi saya, beliau bermurah hati menyatakan mundur sebagai peserta GA Suka-Suka Dunia Pagi dan sebagai gantinya menawarkan diri menjadi sponsor.

Pertama itu kejutan besar buat saya, benar-benar kejutan karena memang sebelumnya tidak pernah membayangkan GA yang saya buat dengan suka-suka itu bakal dapat sponsor, dari seorang komandan blogcamp pula *nangis terharu*

Kedua kejutan itu menjadi secercah cahaya di hari jumat saya, sehingga jumat kemarin tidak menjadi jumat kelabu. Yap, setelah pemeriksaan dari kanwil yang membuat saya mesti berjibaku membongkar berkas-berkas, sok tahu dan sok pinter menjawab pertanyaan bapak-bapak kanwil (padahal jelas saya masih anak bawang di kantor), lalu surat-surat kantor pusat yang menyuruh ini-itu, serta tak lupa atasan yaaaaang, yah begitulah. Kemarin pun saya sempat curcol lewat sms sama Dhenok Habibie.

Kejutan dari Pak Dhe ini benar-benar mengdongkrak mood saya, jadinya tekad saya menjuri para peserta Giveaway pun kembali menggebu, setelah sebelumnya sempat terpuruk karena mood labil saya.

Hari sabtu saya dibuka dengan matahari yang bersinar cerah, karena seperti biasa saya bangun siang (kebiasaan buruk yang belum bisa disembuhkan). Glundang-glundung selama setengah jam, bales sms, ngecek perkembangan di jejaring sosial lewat hape. Setelah puas saya buka karnita, colokin modem, dan baru ngeh kalau paket internet saya habis. Langsung sms Mama buat diisiin pulsa, males keluar jek, belum mandi, kebetulan adek lelaki saya emang dagang pulsa elektrik.

Lanjut mandi, nyuci kloter pertama, dan ngisi perut dengan camilan. Kembali ke Karnita, mulai onlen (pulsa sudah terisi, paket internet telah terbeli), jawab komen, blogwalking bentar sebelum akhirnya Mama telpon tentang promo hape (cerita bisa dibaca di posting selanjutnya). Inget tentang cucian yang belum dijemur, dan sebagian yang belum direndam. Nyuci part 2 pun dimulai.

Sabtu itu memang hari membabu buta saudara-saudara, habis nyuci jelas menjemur, habis menjemur lanjut cuci piring, habis cuci piring ngaso dulu bentar dan kemudian hape saya bernyanyi, kulirik siapa yang telepon ternyata oh ternyata Komandan Blogcamp yang telepon.

Entah karena kaget mendapat telepon yang tidak disangka-sangka, atau memang otak saya lagi ngehang setelah seminggu ini dipaksa kerja terlampau keras, saya mengangkat telepon masih setengah sadar, otak dan mulut enggan bekerja sama.

Terdengar suara pakdhe sayup-sayup di seberang sana, lirik hape ternyata sinyal kedip-kedip genit, panik saya lari ke belakang demi mendapat sinyal lebih baik. Di hari sebelumnya pak dhe menanyakan saya mau buku apa, setelah sok malu-malu saya pun jujur kalau saya pingin buku “Kening”nya Fitri Tropika. Dan telepon hari ini pak dhe memastikan, ternyata beliau lagi shopping ke toko buku dan menemukan buku request saya.

Lalu pakdhe menanyakan untuk buku taliasih GA saya mau dibelikan apa? Antara grogi, malu, dan lemot, saya belibet jawabnya dan akhirnya diputuskan semuanya dapat Kening. Telepon ditutup, saya masih mencerna percakapan tadi dan baru sadar kok saya keliatan kedengeran lola banget ya, aduh pasti pakdhe geleng2 sendiri di sana, hahahaha.

Saya juga lupa memberat-beratkan suara saat ditelepon, biasanya kalau ditelpon atasan atau partner kerja atau orang yang belum dikenal, saya jaim, sok-sokan suaranya ngebas karena aslinya suara itu cempreng macam anak kecil, terutama kalau ditelpon. Tadi saya lupa, jadi saya menjawab telepon dengan suara asli.

Dear PakDhe: Yakinlah yang menjawab teleponmu tadi itu seorang CPNS, bukan anak SD yang lagi bolos sekolah…

Semoga kesan pada pendengaran pertama PakDhe terhadap saya baik. Duh, pingin mengulang percakapan tadi rasanya, malu karena beneran lemot saya jawabnya.

Kalau kesan pertama saya mendengar suara PakDhe, ternyata PakDhe itu ramah. Dulu saya pikir suaranya bakal tegas-galak khas tentara yang suka bentak-bentak, eh ternyata tidak, pak dhe itu beneran ramahnya ga cuma lewat tulisan, tapi suara dan saya yakin personalnya pun ramah. Semoga saya ada kesempatan untuk bertemu langsung dengan beliau.

Saya makin cinta sama dunia blog ini, beneran saya dapat banyak saudara di sini. Walau hanya bertegur sapa lewat dunia maya, walau tak saling mengenal secara langsung, walau terpisah jarak dan zona waktu, tapi rasanya mereka semua dekat di hati *ceilee*. Semoga tali silaturahmi ini terus terjaga ya kawan *peyuk-peyuk*

31 pemikiran pada “Tentang giveaway dan telepon dari komandan

    • Amela, saat komen ini omman blog lagi pusing 7 keliling karena penampakan AyoNikah …nikah yukk ..eh, latah … 😀
      eniwey omman blog sedang merancang blog omman baru … 😦

      mel: hahaha,, mbak2 kontak jodoh itu masih gentayangan ya

      • Oh ya … Mel, ‘seikat cinta dari omman blog lama tetap ikut kan …wkwkwk
        btw Amela …lagi pusing 7 keliling dalam memutuskan ‘siapa pemenang GA-nya …
        wkwkwkwk …. 😆
        ~selamat berjuang sobat-koe …nicee 😛

        mel: teteup dong.. 😀

  1. udah tutup ya GA-nya…
    maaf mba Ameell….., ahirnya ga bisa berpartisipasi, hiks..hiks..

    tapi tetep ngedukung kok, dengan ikut baca2 postingan para kontestan, dan saya rasa acaranya sukses luar biasa…
    Seperti biasa, lagi banyak terjun ke sawah, apalagi ini sudah masuk pertengah bulan, lagi lirik sana lirik sini untuk indahnya berbagi.. 😀

    Sukses selalu, selamat melakukan penjurian, semoga ga puyeng, karena semuanya bagus2.. 😀

    mel: iya mas, saya mengerti..:D

  2. puyeeng liat kloningan si omman bertaburan @_@

    wew… bangun pagi, nyawanya blom terkumpul semua ya mel :))

    mel: hehehhe -.-a

  3. Mel nomer telponmu piro? nanti saya telpon juga deh hehehe

    okey deh selamat dan semangat denga acar GA nya yo 🙂

    mel: wah, saya ga punya telpon, adanya hengpon.. 😛

  4. Pelukan sama aku juga dong mel .. hehehe…

    Iya kan mel emang asyik bangt punya kawan dari blog.. apalagi yg tgl jauh seperti kita ini.. 😀

    mel: *bighug*

  5. Pantes ambune hp ku lebus kena suaramu nduk.
    Memang nggak syuur kalau tilpon tersendat-sendat. Mau tak banting sayank hpku je.
    4 Buku sudah saya bungkus rapi plus tempel alamat. Insya Allah Senin di kirim ke Bau2.
    Maju terus sayank.

    Salam hangat dari Surabaya

    mel: hehhe, belum sempet sikatan dhe.. saya juga kalau lagi telpon sinyal jelek pingin nelen hape rasanya.. hihi
    terimakasih banyak dhe 😀 *kecupjauh*

  6. Hehehehee ditelepon selebritis gimana gak tegang?? 😆

    Seperti kata Pakdhe di Warung Blogger, ditelepon Pakdhe aja bisa jadi bahan posting-an. Hehe…. 😀

    mel: iya nih, tegangnya ngalah2in nonton film horor 😛

  7. tulisan pak de iyang calon suami itu sebetulnya bagus banget lho,
    nggak jadi dinilai dong ya Mel?

    pak de memang wokeh ya…, selamat menjuri Mel

    mel: iya, berhubung pak Dhe mundur. ya ga dinilai

  8. jadi masih dag dig dug duerr nih abis ditelpon mas cholik? #uhuk
    langsung jadi postingan..hihi..
    awas ntar malah gak bisa tidur karena abis ditelpon seleb..wkwkwk

    ;D

    mel: hahahha,, iya, lumayan jadi apdet blog

  9. Iya Mel, dulu pas aku telpon Pakdhe juga takjub, ternyata suaranya ramah dan terdengar sangat muda ya hihihi…

    peyuk2 Amel jg ah, met menjuri ya Neng 😉

    mel: *peyukbalik*

  10. Saya juga lupa memberat-beratkan suara saat ditelepon, biasanya kalau ditelpon atasan atau partner kerja atau orang yang belum dikenal, saya jaim, sok-sokan suaranya ngebas karena aslinya suara itu cempreng macam anak kecil, terutama kalau ditelpon.

    ….saya kira cuma saya sendiri yang sering kaya’ begitu. Huaaaaa ternyata ada yang sama kaya’ saya!! :mrgreen: mrgreen:

    Selamat buat mbak Amel ya… semoga bisa terus ngeblog, bisa terus menulis, dan bisa semangat buat menjurinya!! 😀 Love all your writings… Semangat!

    mel: makasiiiih 😀

  11. alhamdulillah ya Mel, rezeki datang dari tempat yg gak disangka2…
    bayangkan dr Surabaya sampai ke Bau Bau…
    jauh nian, namun dekat di hati …. 😛

    jangan puyeng lagi ya Mel utk penjuriannya 🙂
    salam

    mel: iya bund :D</strong>

  12. Hehe… aku juga tergagap saat pertama kali ditelpon Pakdhe 😀
    Semoga suatu saat dirimu ketemu langsung dengan Pakdhe dan Budhe 🙂
    Yak, dipilih…dipilih…pemenangnya… 😀

    mel: iya nih, amiiiiiiiiin

  13. Hahaha, sama. Kadang suara ini juga aku buat biar kayak lebih berwibawa gitu kalau ditelepon, wkwkwkw 😆

    Yoi, dunia perblogan memang asyik sekali ya 🙂

    mel: hehehe, tuhkan,, bukan cuma aku yang suka jaim di telpon 😛

  14. heeh? masih CPNS? emang belum Diklat Prajab? lama amir…!

    udah, udah diklat prajab, udah lulus juga. tapi SK PNSnya belum keluar nih ma :3

  15. Dear PakDhe: Yakinlah yang menjawab teleponmu tadi itu seorang CPNS, bukan anak SD yang lagi bolos sekolah…

    Lho …
    jadi …
    selama ini …

    oh tidaaaakkk …
    saya kira Amel masih anak SMP …
    (qiqiqiqi)

    salam saya

    mel: masih mendinglah disangka anak SMP -.-“

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s