Sepeda Roda Tiga Mainan Kesayanganku

Masih ingat mainan kesayangan anda waktu kecil? Dari sekian banyak mainan yang datang dan pergi, yang paling saya kenang adalah sepeda roda tiga dari plastik milik saya. Saya lupa pastinya siapa yang membelikan sepeda itu, entah Mama, entah Papa, atau malah Mbah Uti. Saya juga lupa kapan pastinya saya memiliki sepeda roda tiga itu. Tapi ada kenangan tidak terlupakan tentang sepeda roda tiga kesayangan saya itu.

Gambar hanya ilustrasi (sumber:Kompas)

Gambar hanya ilustrasi (sumber:Kompas)

Sewaktu kecil, saya lebih suka main sendiri, selain karena tetangga saya tidak ada yang seumuran dengan saya, saya memang lebih nyaman bermain sendiri. Tidak perlu rebutan mainan, tidak perlu berantem dengan anak tetangga, dan tidak perlu diatur-diatur anak tetangga yang lebih besar. Yah, sesekali saya berkunjung ke rumah tetangga, tapi itupun jarang, saya lebih suka menghabiskan waktu sendiri.

Nah, waktu itu, sepeda roda tiga ini bener-bener favorit saya, hampir tiap hari saya mengayuhnya keliling rumah, bahkan keliling halaman. Tak peduli saya diomelin karena sehabis main di halaman saya naikin sepedanya ke rumah, membuat lantai rumah coreng-moreng, tetap saja saya mengulanginya. Pokoknya keliling halaman dengan sepeda roda tiga mini itu sudah seperti keliling kota buat saya, menyenangkan.

Rumah saya itu lebih tinggi dari rumah lainnya, ada sebuah turunan (yang lumayan curam buat saya waktu itu) di depan rumah saya. Waktu itu, saya lagi main sendiri, tanpa pengawasan dan entah kenapa saya kepikiran buat meluncur turun naik sepeda roda tiga saya.

Turunan itu lumayan curam dan berbatu, naik sepeda motor saja kalau tidak hati-hati bisa terpeleset dan jatuh, apalagi untuk anak kecil macam saya yang cuma naik sepeda roda tiga tanpa rem. Saking polosnya saya waktu itu, ga kepikiran masalah rem, langsung aja ambil sepeda saya, ambil ancang-ancang dan meluncur.

Daaaan, jelas saja saya tidak bisa mengendalikan sepeda saya, meluncur bebas tertarik gaya gravitasi, tentu saja sampai di ujung turunan saya terguling jatuh. Kepala benjut, bibir berdarah, tangan-kaki lecet, tubuh lebam-lebam. Jatuh saya waktu benar-benar fantastis.

Itulah kenapa saya tidak bisa melupakan mainan saya itu, mainan yang udah mengajari saya untuk selalu memastikam untuk mengerem di turunan.

Beranjak besar, saya beralih ke sepeda mini roda empat, sepeda roda tiga dari plastik itupun dihibahkan ke adik lelaki saya. Dan, adik saya itu mengulangi kesalahan kakaknya, meluncur jatuh di turunan depan rumah.

Kalau mainan kesayangan sahabat waktu kecil apa? Masih ingatkah?

β€œArtikel ini diikutsertakan pada Mainan Bocah Contest di Surau Inyiak”.

42 pemikiran pada “Sepeda Roda Tiga Mainan Kesayanganku

  1. Semasa kecil saya juga punya sepeda roda tiga. Kala itu, belum banyak anak-anak yang punya sepeda tersebut. Sehingga, kalau saya pakai sepeda itu bersama adik, jadi banyak anak-anak lain yang mendekat. Bangga juga sih, hehe… πŸ™‚

    Sepertinya sepeda roda tiga ini juga adalah salah satu mainan kesayangan saya di masa kecil dulu…

    Terima kasih Amela, sudah mengirimkan tulisan ini. Saya sudah catat sebagai salah satu peserta dalam MAINAN BOCAH CONTEST πŸ™‚

    Mel: sepeda roda tiga, mainan sepanjang jaman, hehe.. makasih ya uda πŸ˜€

  2. kayaknya setiap anak punya sepeda roda tiga ya … termasuk saya, tp jaman saya bahannya bukan plastik, tapi besi.

    Sukses dengan kontesnya ya …

    Mel: iya.. sampe sekarang pun tetep jadi favorit itu sepeda roda tiga

  3. Aku ga punya sepeda roda tiga Mel, punyanya motor2an Vespa gituh, 3 jg sih rodanya, tp ga kyk di gambar itu maksutnyah *mbulet* he he

    Gudlak ngontesnya ya Neng…aku blm dapet pangsit nih 😦

    Mel: sama-sama rodanya tiga, berarti ya sepeda roda tiga teh #ngeyel, itu gambar kan cuma ilustrasi..
    ah, mau dong dibagi pangsitnya kalau dah dapet.. πŸ˜€

  4. ya namanya juga anak2 ya.. jatuh, luka2, lebam2 udah biasa dah. hahaha

    Mel: Hahah, iya.. Makanya betad*ne sama hans*plast selalu jadi sahabat keluarga

  5. Wahh.. amel dah ngontes lagi nih, hihihi,.. aku juga punya sepeda roda tiga turun temurun dari kakak-kakak sepupuku yang cowok.. terus dari aku turun sama adik.. dari adik turun ke adik sepupu.. sampe sekarang tuh sepede masih ada lho..
    *bangga,hehe

    Mel: wah, punyaku, mungkin karena keseringan jatuh bangun kali ya, udah rusak.. 😦

  6. Hmm enak ni masa kecil main sepeda Roda 3, saya mah main pakai pelepah pohon kelapa Kak…tapi uniknya meski jatuh gak pernah kapok…

    Semoga Menang ya Kak Kontesnya…

    Mel: Iya, anak kecil itu, walau jatuh bangun ga ada kapoknya πŸ™‚

  7. Aku juga mel sepeda roda 3 dan biasanya turun menurun dari kaka ke ade..
    Sukses ya Ngontesnya..

    Mel: Iya, selama masih bisa dipake, biasanya sepedanya diwariskan πŸ˜€

  8. ckckck,, kasiaaannn,, besok2 kalau mudik boleh deh diulangi lagi meluncur pake sepeda itu buat mengenang memori itu.. hahah

    sukses mba dolanannya.. πŸ˜€

    Mel: sepedanya udah ga ada mas 😦

  9. kalo aku dulu punyanya sepeda roda empat……pas roda kiri kanannya dibuka ngga bisa naiknya hahahah……

    Mel: iya, saya juga punya itu.. dibelikan waktu sepeda roda tiganya kekecilan buat dinaikin..

  10. Woowww sepeda roda 3-nya kerenn euy
    ooo gitu ya – sedari kecil sudah suka main sendiri – jadi inat lagu…Sendiriii…kini aku sendiri lagi…Entah kapan…. hihihi lupa liriknya πŸ˜›

    Mel: yang difoto itu hanya ilustrasi mas, nyomot dari mbah gugel

    • ~Amela, adikmu mengulangi kesalahan kakaknya, meluncur jatuh di turunan depan rumah?? idihh.. kakak sama adik podo wae :D.
      camkan pesanku : “jangan kesalahan yang sama terulang, lagi – jangankan 1 turunan 7 turunan-pun jangan!! πŸ˜†

      Mel: hehehe, ga papa mas, ben pengalaman πŸ˜›

  11. Masih ada mbak sampe sekarang sepedanya?
    Itu fotonya? Waaa…

    Mel: Udah ga ada na.. udah rusak kayaknya, fotonya cuma ilustrasi aja,, mirip2 kayak gitu tapi

  12. Mainan kesayangan saya waktu kecil? Hemm… mungkin mobil-mobilan yang bisa dinaikin dan majunya dengan digenjot (ada kayuhnya πŸ˜€ ) Nggak tahu ada di mana tuh sekarang… kaya’nya ketinggalan di rumah yang lama pas pindahan πŸ˜₯

    Mel: Ih, saya juga punya itu, warnannya biru.. Adek saya pun pernah memeluncurkannnya di turunan, untungnya ga dinaikin,. hehe

  13. hei mel..bikin tren yah sepeda fixie roda tiga….hahahaha…
    duh gak bisa bayangin deh kalo sekarang amel masih make sepeda roda tiga ukuran segituh….hehehehe

    Mel: ah, ga usah dibayangin :3

  14. hahahahaha, ternyata amel pernah punya sepeda to #plak.. πŸ˜€

    dhe juga dulu punya mel sepeda kek gitu, tapi gk terlalu berkesan soalnya pas main sepeda roda tiga itu kan masih kecil jadi ingatannya masih belum bagus.. hehe #ngeles

    Mel: Itu terkesannya karena jatuh bergulingan Dhe

  15. ~Amel@ … rupanya penggemar roda tiga — kapan2 cerita roda dua ya … hihihi πŸ˜€
    soalnya saya gak ada kenangan pada ‘roda-2 … namun roda-3 ada, masih ingat tuh kami naik sepeda subuh mesra dua-an. hohoho πŸ˜›

    Mel: diceritain dong kenangannya mas omman, eh mas @brus πŸ˜›

  16. Terimakasih sudah mengingatkan masa kecil saya.
    tapi tanpa terasa sebentar lagi buah hati saya akan minta sepeda roda tiga ini neng.

    Mel: jangan dibiarkan meluncur di turunan ya mas πŸ˜€

  17. Wah…dulu saya gak punya sepeda rota tiga seperti itu πŸ˜€
    Kalo saya sih sayang sama sepeda roda dua saya.
    Ah..jadi kangen masa2 kecil dulu, keliling2 kompleks bareng temen naik sepeda 😦

    Mel: kalau sepeda roda dua, udah bukan mainan menurut saya, tapi kendaraan.. hehehe

  18. Kalo saya dulu suka bangen main bola.. Dan dulu saya terkenal jago loh.. wkwk
    Terus, suka banget sama yang namanya power ranger..

    *inget2 masa kecil :p

    Mel: sekarang masih jago ga? keren dong kalo jago, ah tapi brondong πŸ˜›

  19. Aku gak sempat punya sepeda roda 3, Mel. Langsung belajar yang roda 2 tapi setangnya menyusuri dinding rumah. Jadi dinding penuh goresan deh πŸ˜€
    Semoga sukses pada kontesnya ya πŸ™‚

    Mel: Amiin. makaasih kaka πŸ˜€

  20. Yee … bolak-balik kesini masih main sepeda roda tiga.. kapan gedenya? wkwkwk

    Mel; hoho.. iya lagi males posting.. follow dunia pagi aja, jadi kalau apdetan langsung diemail.. jadi ga usah bolak-balik

    • itu mah jangan ditanya … πŸ˜‰ …
      cuman terkadang gk yakin – bolak balik dah wkwkwk..

      Mel: hohoho.. notif di email biasanya tepat waktu kok.. ;D

      • tepat waktu sih tepat waktu.. πŸ˜‰
        tapi info terpercaya bahwa rumahmu di gondol maling – kan gak ada? wkwkw πŸ˜†

        Mel: Hahahha

  21. Aku juga punya sepeda roda tiga, tetapi tidak gitu ingat, lebih ingat sama sepeda pertamaku yg aku pake buat belajar naik sepeda, hehehe πŸ˜€

    Kalau mainan masa kecil yang aku ingat banget itu lego πŸ™‚

    Mel: wah, dari kecil maenannya lego, pantes bisa kuliah ke negeri kincir angin #ga nyambung

  22. Doeloe akoe Djoega poenya sepeda matjam gini…(komen ku berasa jadul belum?)

    Mel: mestinya ‘poenja’ riez πŸ˜›

  23. Saya paling suka main congklak Amel, entah kenapa deg-degannya itu yang bikin saya ketagihan…
    πŸ˜€

    Mel juga suka main congklak πŸ˜€ di tempat mel namanya dakon..

  24. waduhhh – keterlaluan nih anak …apdett dunk πŸ˜‰
    yaa ..cerita apa kek – seputar ‘main congklak juga gak papa … wkwkwk
    klo gak …ttg gimana perasaanmu menunggu hari ‘H … hihihi πŸ˜›

    Mel: Lagi banyak kerjaan kakak…

  25. Alhamdulillah, akhirnya saya pun selesai juga mengerjakan tulisan untuk ikut kontes yang satu ini. Semoga ikhtiar ini bisa membuahkan hasil maksimal . Amin. Saling mendoakan ya, insha Allah.

    Oh ya, saya juga sedang mengadakan kontes menulis Endorsement for Abi Sabila. Mohon doanya, dan saya tunggu partisipasinya. Terima kasih

    Mel: Wah, pingin ikutan.. tapi belum ada ide, ga pernah nulis endorsement sebelumnya ;). makasih infonya ya bi

  26. kayaknya aku ga punya sepeda roda tiga deh Mel.. hehe.. Hidup di tahun berapa ya?

    Mel: lha, kok tanya saya? mana saya tahu :p hehhe

  27. Ping balik: SURAU INYIAK » Blog Archive » sudah tutup

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s