Trik Berhitung ala Saya

Ini pengalaman pribadi saya, mengajari anak ibu saya alias Dita, adik bungsu saya, berhitung. Waktu itu Dita masih kelas 1 SD dan saya masih berseragam putih abu-abu. Dita datang pada saya, membawa buku PR matematikanya, dan mengadu kesulitan mengerjakannya.

Mengajar itu sungguh tidak mudah, perlu kesabaran ekstra besar, apalagi kalau yang diajari anak kecil, apalagi kalau anak kecil itu adik sendiri, bawaannya pingin jitak terus aja. Kalau ngajar anak tetangga kan biasanya sungkan sama orangtuanya, kalau adik sendiri, berasa punya hak buat main jitak. Belum lagi anak kecil itu gampang bosan, terutama kalau sang pengajar sama sekali tidak interaktif, seperti saya.

***

“17 tambah 5 berapa diiiit?” suara saya mulai meninggi.

“….”

Mengacungkan lima jari “habis tujuh belas berapa?” mulai ketus.

“delapan belas” yang ditanya menjawab malu-malu.

“delapan belas, sembilan belas, dua puluh, dua puluh satu, dua puluh dua.” kata saya sambil menurunkan jari satu-persatu.

“sekarang 23 tambah 7 berapa?”

Hening.

“Ayo berapa?” mulai membentak.

Yang dibentak mulai mewek. Yang membentak mulai frustasi.

“Tiga puluh! Gitu aja ga bisa!” makin frustasi.

Memandang tak berdaya pada sang adik, pingin banget nyubit pipinya yang tembem.

Tiba-tiba sebuah ide cerdas muncul di kepala saya.

“Kamu punya uang Rp1700,- terus kamu dikasih lagi sama Mama Rp500, – sekarang kamu punya uang berapa?”

“Dua ribu dua ratus,” Dita spontan menjawab.

“Kamu punya uang Rp3500,- terus kamu buat beli permen sembilan ratus. Uangmu tinggal berapa?”

“2600!” lagi-lagi jawabnya ga pake mikir lama.

“Mbak punya uang Rp12.000,- terus jatuh di jalan Rp4000,- dibuat beli roti Rp3000,-, terus mbak dikasih papa Rp2000,- Sekarang uang mbak berapa?” mulai rumit tanyanya.

“Yang buat beli roti berapa tadi?”

“3000”

Dita berpikir bentar sebelum akhirnya menjawab gembira “7000!”

***

Entah kenapa kalau dalam bilangan uang, adik saya itu pandai dan tangkas sekali berhitungnya. Dan benar, metode ini sukses sampai akhirnya dia juga bisa berhitung tanpa embel-embel rupiah. Mungkin bagi anak kecil, bilangan uang itu lebih mudah dibayangkan kali ya?

Dari pengalaman tersebut akhirnya saya belajar bahwa untuk mengajari anak kecil itu selain harus sabar, juga harus kreatif, jangan membentak dan jangan mengintimidasi. Kita harus bisa memberikan motivasi agar anak semangat belajar, kalimat “Gitu aja gak bisa!” tadi jangan ditiru ya, soalnya bisa bikin anak nangis dan tidak percaya diri. Selain itu berusahalah cari alat peraga, atau contoh yang mudah dibayangkan, dalam kasus adik saya tadi berupa uang, agar anak bisa lebih mudah memahaminya.

***

Semoga Fathan dan Azizah jadi anak yang cerdas ya? tidak hanya pandai berhitung tapi juga pandai mengaji, pandai bersosialisasi, pandai membaca, dan pandai lain-lainnya. πŸ˜€

Fathan dan Azizah
Fathan dan Azizah

Tulisan ini diikutsertakan pada Giveaway “Anakku sayang” di rumahmauna

23 pemikiran pada “Trik Berhitung ala Saya

  1. untung nemu juga jurus sakti buat Dita, udah deg2an takut Ditanya dijitak beneran :D

    Mel: iya,, udah geregetan banget saya waktu itu mbak

  2. Haha… susah tuk bersabar kalo ngajarin orang ya, mel πŸ˜€
    Tapi si adik keren tuh. Melek banget sama duit, hehe… Jadi pinter itung2an deh… πŸ˜€
    Semoga sukses pada kontesnya ya, Mel… πŸ™‚

    Mel; iyaa, dan sampe sekarang adekku penuh perhitungan dalam hal duit :3

  3. .orang tua yg buta huruf,jg kalo ngitung duit ,ga akan salah?he
    Moga kontes’a lancar

    Mel: hehehe, iya bener itu.. kalau masalah duit, semua jadi pintar berhitung… πŸ˜›

  4. hahaha. Iya, murid2ku juga aneh gitu. Itung2an susah, tp kalo diduitin cepet bukan main. Sambil cengar-cengir pula πŸ˜†

    Mel: tuhkan, teknik berhitung duit memang mantap.. hehe

  5. Lhoh ngitung duit malah jago. Waduh waduh waduh… Hehehe, saya juga berpengalaman ngajarin anak kecil gini mbak. Saya sekarang juga lagi kerja sampingan ngajar di lembimjar swasta buat anak-anak SD. Dan ngajarin mereka matematika itu… benar-benar menantang!! >////<

    Mel: iya.. jadi pengajar itu penuh tantangan..

  6. saya mau deh jadi adiknya mba amel.. πŸ˜€ πŸ˜€

    duh, untungnya saya ga pernah ngajarin adik saya., lah wong jarak usia saya dan adik (Almh) jg ga jauh2 amat, jadi ya malah sering berantem kalau lagi belajar bersama… πŸ˜€

    Mel: Kalau jadi adik saya harus sering dicubit pipi sama digelitikan lho mas πŸ˜›
    iya, kebetulan saya dan Dita jaraknya 10 tahun, lumayan jauh.. jadi bisa ngerjain ngajarin.
    tapi kalau jaraknya deketan juga ada untungnya lho mas, bisa maen bareng..
    Baidwei, habis potong rambut y?

  7. hehehe,,,ternyata Dita hebat ya Mbak, sudah bisa menghitung uang dari pada menghitung angka puluhan,,tapi pasti ada keunikan tersendiri disaat yang diajari gak bisa, rasanya mau jitak aja hehehe,,

    Salam……

    Mel: iyaaa,, kalau ngitung duit aja cepet.. hahaha..

  8. *Aku ga punya adik..
    Jadi pengen punya ade..

    Kayak kakek ku,kalo masalah duitmah wah jeli bgt..ilang cepe aja tau.. :mrgreen:

    Mel: minta adek sana.. hehehe… entah kenapa ya, kalau duit emang gampang banget dihitungnya

  9. adek saya yang kecil baru berumur 1 tahun Mel, tips nanti dhe praktekkan pas adek dhe udah belajar berhitung… tapi waaaaaaaaaaaa kok Amel duluan sih, dhe baru mo nyari ide untuk ikut kontes ini

    Mel: hohoho…silahkan dicoba Dhe, tapi tidak ditanggung efek sampingnya (jadi matre) πŸ˜›

  10. kok sama kayak adik saya yah.. kalo soal duit mah pinterrr bgt, hehee

    Mel: begitulah anak kecil jaman sekarang *geleng2*

  11. terima kasih atas partisipasi sahabat. anda telah tercatat sebagai peserta giveaway pertama rumahmauna “anakku sayang”

    mel, adikmu pinter banget soal duit. kalo buka usaha, bisa tuh dita jadi kasirnya.

    Mel: dulu waktu Mama sempet buka toko,, dita udah sering bantuin jadi kasir kok Bund.. πŸ˜€

  12. wah amel ternyata dengan sedikit perubahan gaya menghitung dg uang maka adikmu bisa lebih bisa hitung ya…lanjutkan mel…

    Mel: Hohoho,.,. kalau duit kayaknya semua bisa ngitung mbak.

  13. Bwakakakakakakakak. Jadi inget pengalaman ngajarin anak tetangga sampe nangis -,-‘
    Hmmm… Anak kecil memang lebih imajinatif jadi cara mengajarnya harus disesuaikan yak? Baiklah πŸ™‚

    Mel: hahaha, kamu nyeremin sih rik.. πŸ˜€

  14. Ini terjadi di keponakan saya kalo diajarin ma neneknya atau kakeknya, jadi nya si anak malah susah diatur, membangkang, ngelawann…. semoga. Nanti kalo anakku sampe umur 4 tahun tak bebasin ngapain aja, tapi jangan sampe bakar rumah.

    mel: semoga ga sampe bakar rumah.. hihihi

  15. bisa dijelaskan mbak sebab kenapa anak lebih suka atau mudah menghitung uang(ribuan) daripada satuan? terimakasih sebelumnya

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s