Trik Berhitung ala Saya

Ini pengalaman pribadi saya, mengajari anak ibu saya alias Dita, adik bungsu saya, berhitung. Waktu itu Dita masih kelas 1 SD dan saya masih berseragam putih abu-abu. Dita datang pada saya, membawa buku PR matematikanya, dan mengadu kesulitan mengerjakannya.

Mengajar itu sungguh tidak mudah, perlu kesabaran ekstra besar, apalagi kalau yang diajari anak kecil, apalagi kalau anak kecil itu adik sendiri, bawaannya pingin jitak terus aja. Kalau ngajar anak tetangga kan biasanya sungkan sama orangtuanya, kalau adik sendiri, berasa punya hak buat main jitak. Belum lagi anak kecil itu gampang bosan, terutama kalau sang pengajar sama sekali tidak interaktif, seperti saya. Baca lebih lanjut

Televisi

Semalam, percakapan lewat telepon.

A: Mas, kemarin ibu suruh beli televisi

H: Ya udah beli sana, punya duit toh

A: Tapi kapan nontonnya? pulang kantor dah capek

H: Sabtu minggu kan bisa.

A: Bisa-bisa guling-guling nonton tivi seharian saya, ga nyuci ga nyetrika. Nonton film di laptop aja, bisa di pause, sering males buat nyuci, apalagi nonton tivi yang kejar tayang. Lagian acaranya sekarang ga ada yang bagus, palingan sinetron, reality show yang ga real, gosip.

H: Ya udah ga usah beli

A: Iya, sayang duitnya ih. Kalau cuma mau apdet berita lewat internet. Saya ga buth tivi. Buktinya bisa hidup tanpa tivi ini.

H: ….

A: Mas nanti kalau udah punya rumah sendiri mau beli tivi? Baca lebih lanjut