Mencintai itu seperti main layangan..

Mencintai itu seperti main layangan..
Jika ditarik serampangan bakal putus
Bila diulur sembarang bakal dicuri angin

Mencintai itu seperti main layangan
Tangan sering berdarah-darah tergores benangnya
Tapi kita tidak pernah kapok memainkannya

Mencintai itu seperti main layangan
Waktu lihat ada layangan putus
Kita jatuh bangun mengejar
Tak peduli terik matahari membakar
Tak peduli makian pengendara yang terpaksa ngerem mendadak
Kadang kita dapat layangannya, kadang pula tidak

Mencintai itu seperti main layangan
Waktu layangan kita putus
Kadang menyerah lalu pulang, besok beli yang baru
Kadang tidak rela, masih mengejar sampai dapat

Mencintai itu seperti main layangan
Walau sering jatuh sakit karena kepanasan
Walau tubuh penuh luka karenanya
Walau sering dimarahin orang tua karena lupa pulang
Tetap saja bikin kita kecanduan

Bagi saya, mencintai itu seperti main layangan
Makin tinggi terbangnya makin girang
Tapi perlu hati-hati agar tidak hilang

Bagimu mencintai itu seperti apa?

(lanjutan postingan sebelumnya)
Iklan

41 pemikiran pada “Mencintai itu seperti main layangan..

  1. Mel : aku dulu waktu kecil selain main ‘layangan juga suka main ‘gasing …
    main layangan sebelnya … klo laynagnnya melayang tinggi trus …’putus diatas awan …
    or … benangnya kusut di tangan … *makinsebel deh … πŸ˜›

    Mel: Ya,, sama kayak cinta kan.. kalau putus atau kusut bikin sebel

    • Mel bedaa lho … main layangan panas2an – kulit badan sampe item … πŸ˜‰
      or main cinta2an klo sampe ‘panas2an … cintanya kayak opo rekk … πŸ˜›

      Mel: Aiiih,, ini konteksnya udah beda lagi…

      • Mel .. ‘es krimnya kemana .. (?) πŸ˜‰
        mangkanya klo main layangan jangan panas2an …
        jadinya, haus banget kan? … πŸ˜›
        *halahh..*

        Mel: es krimnya masuk kulkas biar ga leleh

  2. Mencintai itu seperti main layangan, kadang dilepas, terkadang harus ditarik agak keras…
    Karena layangan itu perlu bergerak bebas, namun tetap ada batas πŸ™‚

    Amela, itulah pendapat saya tentang mencintai…
    Apa kabar?
    Salam kenal ya πŸ™‚

    Mel: Iya.. seperti maen layangaaan.. πŸ˜€
    Alhamdulillah kabar baik :D. salam kenal kembali πŸ˜€

  3. Mencintai itu seperti…
    Apa ya??
    Bingung… πŸ˜€

    Mel: seperti awan pada hujan yang menjadikannya tiada, eh itu puisinya om Sapardi ding πŸ˜›

  4. Hey Amela.. thanks dah mampir πŸ˜€

    btw postingan kali ini baguusss.. romantis.. karena sekarang mode-nya lagi ga romantis susah nih untuk ngomongin Mencintai versi ku :mrgreen:

    salam kenal ya, tukeran link yuuk! tak masukin blog mu di blogroll blog daku yoo πŸ˜‰

    Mel: sama2… makasiiiiiiiiih ya.. heheh oke miss.. aku pasang juga di blogroll πŸ˜€

  5. ahh to twittt..
    klalo mencintai itu seperti main layangan ?
    lalu main layangan itu seperti apa ? halahh πŸ˜„

    Mel: eemmm,, kayak apa yaaa *ikutan bingung*

  6. Mencintai itu seperti main layangan
    Bikin kulit terbakar, rambut pun jadi pirang

    πŸ˜€

    Tapi aku gak bisa main layangan. Dari kecil selalu saja gagal nerbangin layangan. Apakah itu pertanda….? 😦

    Mel: Jangaaan,. jangaan.. tenang mas.. walau ga bisa main layangan pasti bisa mencintai.. ya kan. ya kan

  7. Wadowww … cinta lagi – lagi2 cinta … truss …bak main layangan? … salah besarr … 😦
    karena cinta bukan untuk dipermainkan … sembarangan! …

    Jatuh cinta memang mudah. Untuk dicintai juga memang mudah. Tapi untuk dicintai oleh orang yang kita cintai itulah yang sukar diperoleh….. πŸ˜€

    Mel: Beda loh mas.. main sama mempermainkan itu.. lagi pula kan ini cuma pengibaratan.. yang diibaratkan teknik main layangannnya.. hehehe

  8. kenapa layangan harus dimainkan? kenapa tidak disimpan saja dan dibawa pulang? hehe πŸ˜€

    Mel: kalau cuma disimpen, ga bisa terbang tinggi dong layangannya

    • lalu kenapa harus ada layangan klo tidak untuk dimainkan? ada2 aja pertanyaannya.. πŸ˜›

      Mel: Yuuuupp,, bener sekali itu mbak.. kalau cuma disimpan,, ga asyik kan ya? πŸ˜›

  9. waaaaaah, aku dari dulu gak pernah bisa main layangan, gak pernah sukses nerbangin layangannya Mel 😦
    padahal rambut dah sempet merah gituh krn panas2an ….hiks………….
    gmana dunk? 😦
    salam

    Mel; hahaha.. ya ga papa toh bund.. walau ga mahir main layangan, bunda kan udah terbukti mahir main cinta #eh πŸ˜›

  10. aha… aku baru tahu kalo mencintai itu seperti main layangan…. hmmm…. betapa menyenangkan main layangan…. setuju dah…. [bagus sih….]

    mel: iya,, kangen masa kecil, maen layangan.. hehe makasih Kang πŸ˜€

  11. cinta itu memang indah
    tapi mempertahankan tak mudah

    PLUR

    Mel: iya.. justru karena ga mudah makanya jadi indah

  12. waduh…aku gak bsa maen layangan ini,,berarti..??
    untung cuman sebuah perumpamaan,,hehe..
    salam kenal mb πŸ˜€

    Mel: Hohoo.. ga semua orang bisa maen layangan.. tapi semua orang pastinya bisa mencintai #tsaah

  13. cakep banget nich puisi…….
    kalo ane sich cinta seperti orang bermain catur…..”berfikir keras” memainkan strategi…baik dlm mengatur posisi, mencoba bertahan, dan “menyerang” pada momentum yang pas….!

    Mel: hem,, perumpamaan boleh juga nih.. dan cocok, karena mas ben juga senang main catur.. πŸ˜€

  14. cinta itu layaknya lukisan abstrak , banyak warna di dalamnya πŸ˜€

    #salamkenalsist^_^

    mel: dan perlu usaha lebih untuk menafsirkan maknanya.. salam kenal juga πŸ™‚

  15. Mencintai itu harus siap mental.
    Bisa menyakitkan, bisa juga menyejukkan…
    Karena Kadang tidak sesuai apa yg kt bygkan. Dan di saat2 seperti itulah, kesabaran dan keikhlasan kita diuji… *dehhh… Bcrmu, Ning. Sok skali. Hehehe…

    Mel: walau sok, tapi bener sekali bicaramu Ning πŸ˜›

  16. hehehe bener juga sih, mencintai itu seperti main layangan, walaupun layangan tsb harganya mahal tapi ttp saja kita akan membelinya haha nyammmbung gak ya πŸ˜€

    Mel: hahaha.. nyambung kok, masih seputar layangan

  17. ngecek typo dulu….
    ||||||||||||||||||||||||||||||||||||||||||||LOADING|||||||||||||||||||||||||||||||||||||||
    oke, tidak ditemukan typo dalam postingan ini ;p

    mel: aaah, mamaRani kayak editor aja.. xixixi

  18. so sweet Mel… cocok banget sama perasaanku saat ini, hihii…
    aku boleh copas yaa??hehee

    Mel: Silahkaaaaaaaaaan.. tapi amel numpang nampang yaaa πŸ™‚ hehe

  19. hiks, sedih kalau layang layang kita putus, apalagi dikejar tetep juga ngga tertangkap πŸ™‚

    Mel: Iyaaa.. sedih banget itu.. apalagi kalau diambil sama orang lain 😦

  20. Layang-layangku sudah terikat tali perkawinan 2 tahun lalu neng, jadi insya Allah gak saya biarkan putus. minta do’anya juga atas genapnya setahun anak saya yach . . .

    Mel: Iya,, layang2nya udah bertali kawat.. semoga langgeng sampe aki-nini πŸ˜€
    wah, udah setahun aja,,,semoga jadi anak yang berbakti pada ortunya πŸ™‚

  21. indahnya kata2nya… kalo saya main layangan di halaman belakang rumah, jadi kalau putus paling karena nyangkut dipohon πŸ˜€ terus mainnya pake sarung tangan jadi gak luka2…
    salam~

    Mel: wahaha.. sukanya main aman ternyata :P..

  22. mencintai itu tanpa syarat. kita gak tau, kenapa kita mencintai dia. itulah cinta sejati. hehehee…. bener ora yo….

    Mel: bener kok mbakk.. saya setuju πŸ˜€

  23. Koq layangan sih? *garuk-garuk kepala* Ya.. oke deh persepsi orang emang beda. Tergantung hobinya. πŸ™‚ Kalo buat saya, cinta itu seperti maen bola; Saat jauh dikejar, saat dekat ditendang. Wakakakaa………

    Mel: Waaah jahaaat.. ditendang iiig. sereem

  24. *terkejut*
    Meeeel… ya ampuun.. seminggu yang lalu aku ke festival layang-layang di Parangkusumo, Jogja, pas lagi ngeliat layang-layang aku juga mikir begitu: cinta itu seperti layang-layang yah, aku ampek ngomong gitu sama temenku.
    eh kamu nulis puisi dengan judul seperti ini. hihihihihi…
    mencintai itu… mencintai itu… mencintai itu..
    *mikir*
    ah bingung Mel
    😦

    Mel: Waaah,, kita sepakat rupanya mbak… πŸ™‚

  25. Nah, yang seru tuh kalo saling adu layangan. Yang kurang berpengalaman, pasti layangan putus πŸ˜›

    Mel: kalau putus, layangannya jadi rebutan πŸ™‚

  26. dhe udah lama gk jatuh cinta mel, jadi bingung versi mencintai dhe seperti apa.. idem sama Mel aja lah, seperti main layangan.. πŸ˜›

    oya, ameeeeeeeeeeeeeeeeeeellll, Dim sama Den nya manaaaaaaaaaaa???

    Mel: aaaah, satu lagi yang tanya

  27. analogi yang sangat bagus

    mencintai bagai bermain layangan..
    kalau layangannya putus, dikejar-kejar deh sama yang lain
    hehehe πŸ™„

    Mel: hehehe,, iya,, makanya mesti serius mainnya biar ga putus

  28. Mencintai itu seperti layangan..
    Bisa dibeli dengan harga 500 rupiah saja..
    Oke mbak, maaf, saya gak nyambung :p

    Mel: eeeh, cintamu cuma seharga 500 perak? sini aku beli am…:p

  29. Yuhuiiiii …. bolak balik kesini – ternyata masih mainan ‘layangan …
    gak hauss apa ? ntar stok es klimm habis … πŸ˜›

    Mel: hehehe.. ketagihan maen layangan

  30. mencintai itu seperti berjalan di tali hrs seimbang, berani mencintai berarti berani pula jika ia hilang karena dipisahkan maut misalnya πŸ˜‰

    Mel: berjalan di atas tali, harus berani ngambil resiko dan perlu keyakinan hati ya mbak πŸ˜€

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s