Perjalanan ke Pantai Nirwana

Setelah kemarin menyerah dalam perang melawan koneksi internet yang lemotnya minta maaf dan ngabisin hari sabtu ceria dengan nonton film2 kiriman om genit diselingi jalan-jalan beli kipas angin dan es krim buat ngisi stok di kulkas, akhirnya saya online juga dan eng.. ing.. eng.. udah ada 30 komen yang menunggu moderasi. Terharu, karena banyak sobat blogger yang sudi baca tulisan-tulisan galau saya. hehe.. Dan setelah bertarung melawan koneksi internet yang masih aja lemot selama dua jam setengah, akhirnya seluruh komentar berhasil dimoderasi dan dijawab baik-baik.

Sempat ketawa-ketawa sendiri baca komennya aa’ bensdoing dan oriie yang tertipu merasa jadi orang pertama yang komen, padahal sudah ada beberapa sobat lain yang duluan komen, hanya komentarnya belum saya setujui. Dan atas doa-doa para sahabat weekend saya kali ini benar-benar sangat menyenangkan.

Walaupun jumat kemarin ditutup dengan tidak terlalu baik, masih ada peer yang mesti saya kerjakan senin besok.. Hari Sabtu dan Minggu ini terlewati dengan baik.

” />Sabtu, 8 Oktober 2011
Niatnya pingin bangun siang, seperti hari sabtu biasanya. Tapi si om genit tumben-tumbenan telpon pagi-pagi, membuat saya pun gagal bangun siang. Demi telepon setengah jam, saya tidak bisa tidur lagi lanjutlah saya dengan merendam cucian. Tak lama kemudian titipan daging ayam di tetangga akhirnya datang juga, dan jeng-jeng-jeng,ayamnya masih setengah utuh (karena saya belinya setengah ekor). Setelah pinjam pisau sakti dari tetangga (masih tetangga yang sama) serta membaca basmalah, dengan segala kesotoyan saya motong-motong itu daging ayam. Jujur ya nih saudara-saudara, saya belum pernah motong ayam sebelumnya.. Biasanya saya cuma bantuin mama masak (baca:kupas bawang. aduk-aduk, kecilin kompor), ga pernah turun tangan urusan memutilasi ayam seperti ini. Jadi, berhubung saya ga tahu teknik memutilasi yang baik, ya saya motongnya bener-bener serampangan, asal bagian-bagian tubuhnya terpisah ya sudah. hehhee..

Karena udah capek lahir-batin habis memutilasi ayam, saya udah ga minat buat ngulek bumbunya, akhirnya saya titip sajiku bumbu ayam goreng tradisional sama temen serumah. Saya masak ayamnya sesuai petunjuk yang tertera di belakang bungkus sajiku, daaan, hasilnya tidak mengecewakan. Sukses besar. Ayam gorengnya enak kok, asal ga kegosongan pas goreng. Walau pake bumbu instan, teteup ya saya bangga, dan kepikiran buat kapan-kapan beli ikan laut, mumpung masih di baubau yang ikannya melimpah ruah.. hohoho.

Dan Sabtu sorenya, setelah kakak kelas yang katanya mau nganterin saya beli kipas kagak bisa nganterin. Ya saya berangkat ke pasar laelani sendirian, minta anter tukang ojek yang biasa mangkal di gang depan. Dapat kipas, lebih mahal dan lebih kecil dari kipas yang saya beli sebulan sebelum hijrah ke baubau dan sekarang sudah pindah hak milik ke om genit. *tarik nafas dalam2* yah, biarlah lebih mahal, yang penting ada. jadi sekarang saya ngetik post ini sambil ditiup-tiup si kipas angin baru. Pulangnya tak lupa saya mampir di toko Pacific, satu-satunya tempat saya bisa nemuin es krim magnum, dan memborong stok es krim..

Malamnya saya habiskan dengan telpon-telponan dengan Mama dan Om genit, mumpung dapat bonusan.. hehhe

Minggu, 9 Oktober 2011
Berhubung cucian sudah beres di hari sabtu, hari minggu bisa lebih nyantai. saya udah nawaitu mau males-malesan. Eh, pas ngelilir di jam 8 pagi, kakak kelas ngajakin maen ke pantai nirwana, rame-rame bareng kakak2 KPP Baubau, saya sendiri yang pegawai KPPN. Setelah menimbang-nimbang dan berpikir, saya mengiyakan. Soalnya jarang-jarang bisa maen ke nirwana karena letaknya lumayan jauh. Sebenarnya saya udah pernah 1 kali ke pantai Nirwana, dan terkagum-kagum sama warna biru yang tersebar dimana-mana. Tapi pada kesempatan pertama itu saya cuma mampir bentar, sepulang dari air terjun kabura-bura. Berikut bukti otentik jalan-jalan saya 3 minggu lalu.

Sebelum ke Nirwana, kami mampir dulu ke Pasar Wameo, beli ikan segar buat acara bakar-bakar nantinya. Ga sempat muter-muter Pasar Wameo yang terkenal dengan barang second bermerk dengan harga miringnya itu (menurut penuturan orang kantor), jadi saya belum bisa membuktikan sendiri.

Sampai di Nirwana, para kakak yang semuanya laki-laki pun membersihkan ikan, saya yang wanita cuma bisa nonton. karena jujur saudara-saudara, saya belum pernah bersihin ikan.. lain kesempatan mungkin bakal saya coba. Terus kami bakar ikan-ikan malang itu, dengan bumbu air laut. Saya awalnya cuma mau duduk-duduk tenang menikmati keindahan pantai, akhirnya basah juga. Dan kaki saya yang mulus, kini melepuh karena ga sengaja nginjak bara api bekas bakar ikan hiks.. Tapi demi pantai Nirwana yang indah, saya maklumi saja luka di kaki, walau kalau jalan suka meringis-ringis sendiri.. hihihi.

Setelah semua ikan matang, puas basah-basahan. Ibu kos para Kakak KPP pun datang,bawa nasi, tumis kangkung, dan piring. acara makan-makan pun dimulai. Dan ga ada yang mengalahkan kenikmatan makan rame-rame sambil menikmati pemadangan indah di depan mata. Alhamdulillah ya, sesuatu banget.. Hari minggu saya pun berlalu menyenangkan. Tidak sabar menunggu weekend selanjutnya.

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Iklan

24 pemikiran pada “Perjalanan ke Pantai Nirwana

  1. wiuii airnya bening banget ya… bagus… πŸ™‚

    Mel; Iyaaaah.. kapan2 kalau ke sana mesti bawa peralatan renang, biar maen airnya bisa agak ke tengah..

    Suka

  2. Mell … biasa belum baca … dari judul … *Nirwana … kebayang dari lagu jadul pertanda orang mo naik ke syorga ..iya ?? *halahh … πŸ˜€

    Mel: nirwana di postingan ini nama pantai mas

    Suka

  3. Banyak pantai super Indah di Indonesia,sayang banyak yang tidak dijual dan dirawat dengan baik…

    Mel: Iya.. di Nirwana saja banyak sampah bertebaran, walau belum parah banget.

    Suka

  4. Aku pengen banget bisa ke pantai..
    Dari sekian banyak pantai di Indonesia, cuma 2 pantai yang pernah tak kunjungi.. 😦

    Mel: Yuk, ayuk ke pantai.. πŸ˜€

    Suka

  5. Pantai merupakan tempatrekreasi yang sangat menyenangan bersama dengan orang-orang yang kita sayangi, dan menambah semangat gairah dalam kehidupan kita bersama keluarga.

    Foto-fotonya bagus dan indah Mba. Di tempatku juga ada tentang keindahan panati. Silahkan mampir dan lihat serta saksikan.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah’s Blog

    Mel: Makasih. ini aja masih merasa belum terwakili oleh foto, karena aslinya lebih indah lagi.. πŸ˜€

    Suka

  6. Aku beruntung dong punya rumah deket pantai. he.he . . .
    kapan-kapan ke Senggigi Lombok neng…

    Mel: Semoga ada kesempatan.. biar sekalian kopdaran ya πŸ˜€

    Suka

  7. hoho,sajiku ayam goreng tradisional tuh juga sering jadi andalan saya πŸ˜†
    ih bagus deh pantainya,terkahir ke pantai udah lama,januari kemaren 😦

    Mel: Toss dulu ayuk cil, hehehe… ayuk ke pantai yuk

    Suka

  8. ameeel.. bayarin ongkos ke bau bau dong..
    pengen ke nirwana jugaaa..
    #ngarep

    keren mel..
    kapan pelaihari ada pantai seindah itu..
    T.T

    Mel: Eitts.. mending aku bayarin om genit aja deh.. hahaha.. ayo nin ke sini.. bulan madumu nanti ke sini aja..

    Suka

  9. subhanallah itu pantai bersih dan biru gitu. duh wajib ini mah kesana nih. pantai nirwana aku datang insyaAllah, hehe πŸ˜€

    Mel: Iyaaaa… ayo maen2 ke sini.. nanti sekalian kopdaran.. πŸ˜€

    Suka

  10. Haii Ameel..
    Makasih ya dah mampir ke blogku,
    SAlam kenal..

    Pantainya bagus bener,aernya itu loh..
    Mau donk kesana..Mau ikannya..
    *sini sini tak ajarin bersihin ikan ya*hihiih..

    Mel: Salam kenal juga :D.. Iya, airnya jernih banget.. mau donk diajarin bersihin ikan, hehe

    Suka

  11. Subhanallah, Mel……….bener2 bagus banget ya Pantainya ,
    cocok dengan namanya ……… πŸ™‚
    dan, biru nya itu bikin tambah cerah dgn gradasi warna yang mengagumkan……ck ck ck……
    salam

    Mel: Iya Bund.. setidaknya ada tempat penghilang stres di sini.sayang agak jauh hehe

    Suka

  12. wah…wah, kini kian tersadar pesona laut Indonesia ini kian mirip dengan pesona eksotis yang luar biasa πŸ™‚

    jadi teringat laut di kampung halaman mel πŸ˜€

    Mel: Iya.. alam Indonesia itu memang sangat kayaaa

    Suka

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s