Pengantar Weekend Minggu Ini

Udah jam pulang kantor. Tapi saya masih berkutat di meja kerja, nungguin bank persepsi yang belum juga datang, disambi ngeblog tentunya. Sebenarnya ga ada kewajiban buat nunggu sih, toh batas akhirnya adalah jam 9 hari berikutnya (yang berarti hari senin besok), tapi biasanya banknya tetep kerajinan nganterin hari itu juga, dan saya suka kepikiran kalau kerjaan belum kelar.

Kalau dihitung-hitung, udah 3 bulanan saya jadi pelaksana di kantor ini. 3 bulan yang penuh pembelajaran buat saya, soalnya saya bener-bener mesti mempelajari semuanya dari awal, otodidak+tanya2 sama senior+diskusi sama temen seangkatan di forum gtalk. Dari yang semula anak bawang ga tahu apa-apa, sekarang harus mikul beban kerja yang ga tanggung-tanggung beratnya. Bahkan bulan lalu saya sampai stres dan mencak-mencak sendiri karena mesti ngehandle masalah yang ngelebihin kewenangan saya. Saya juga belajar banyak tentang karakter orang lain dan bagaimana caranya untuk bertenggang rasa dengan mereka. Tuhan benar-benar sedang menggembleng saya, mengajari saya ilmu ikhlas, sabar, dan syukur. Dan saya merasa beruntung.

Dengan melihat saya belajar. Dengan mendengar saya belajar. Dengan bekerja pun saya belajar. Saat sifat penggerutu dan suka mengeluh saya mengintip ke permukaan, biasanya saya langsung hajar dengan hal-hal yang harus saya syukuri. Saat rasa cemburu dan iri menyapa malu-malu, langsung saya sugesti diri sendiri bahwa mengikhlaskan itu akan lebih mudah. Saat amarah dan rasa benci menggelitiki ubun-ubun, langsung saya tiup-tiup mesra agar hati ini mau bersabar. Terlalu banyak hal yang bisa disyukuri yang membuat kita malu untuk mengeluh, dengan mengikhlaskan justru sesuatu yang tidak kita miliki akan lebih bermanfaat, dan sabar itu tidaklah pernah ada habis maupun batasnya. 3 prinsip itulah yang sedang berusaha saya pegang erat-erat. Mudah dituliskan, mudah dibicarakan, mudah disampaikan, tapi tidak mudah untuk dilaksanakan memang. Beberapa kali emosi saya memang sempat kebobolan, membuat saya melampiaskannya dengan bermuram durja. Tapi saya berjanji pada diri sendiri untuk terus belajar. Dan menuliskannya di catatan ini sebagai pengingat, agar tak ada alasan untuk lupa.

Dan memang, dengan banyaknya masalah, banyak juga yang bisa kita ambil hikmahnya. Tidak ada satu ujianpun yang diberikan di luar kemampuan kita. Itu yang selalu saya teriakkan pada diri sendiri. Tidak ada alasan untuk menyerah, Tuhan percaya bahwa kita mampu, maka kita sendiripun harus percaya itu.

Di sela-sela hari-hari yang saya hitung mundur, saya berusaha menikmati tiap kesempatan yang bisa saya lewati di sini. Agar nantinya tidak ada yang harus saya sesali saat pindah. Agar nantinya, saya meninggalkan jejak yang baik saat saya berkesempatan pindah.

Dan kota ini, saya mulai merasakan kota ini sebagai persinggahan yang menyenangkan.

Selamat menyambut weekend bagi yang merayakan! 😀 Ah, tumben tulisan saya bijaksana kayak begini

34 pemikiran pada “Pengantar Weekend Minggu Ini

  1. bener2 bijaksana mba tulisannya,,
    cocok dah jadi psikiater. hahhaa

    dan seperti biasa, saya bungkus lagi sugesti ini:
    “Terlalu banyak hal yang bisa disyukuri yang membuat kita malu untuk mengeluh, dengan mengikhlaskan justru sesuatu yang tidak kita miliki akan lebih bermanfaat, dan sabar itu tidaklah pernah ada habis maupun batasnya”

    Mel: ini baru komen pertama.. mau pesen brp bungkus mas?
    mantap lah mba…

  2. Banyak yang iri juga, loh. Kalau di Perben pan kita bisa jadi ‘bolang’, keliling-keliling pelosok tanah air. Gitu.

    Selamat bersenang-senanglah di sana. Asal kulkas bisa diisi penuh terus aja. Terutama oleh eskrim. 😀

    mel: iy mas.. kpn lgi jalan2 dibayarin negara.. kemarin sy dah makan magnum lo

  3. blum baca nih ..baru lihat judul, awal dan akhir .. komen dulu ah..
    saya kopi gk pake gula kata2mu .. 😉
    “Agar nantinya, saya meninggalkan *jejak* yang baik saat saya berkesempatan pindah….
    jadi ingat motto blog ku …^KUAS-KUAS MELUKIS JEJAK KAKI-KU… hahaha .. 😀

    Mel; hahaha… tapi saya ga nyontek lohh…

      • Mel : jujur tulisanmu bijakbanget 😉 … memang kita yg dirantau orang jauh dari ‘orang-orang tersayang, terkadang emosinya turun naik bak dilanda ombak dilautan luas, pemuh aneka ‘coba dan rasa … pandai-pandailah kita menawarnya …kalau tidak mau ‘dilamun ombak … nice … 😛

        eniwey ..komen pd ‘jejakku yg ini ya 😀
        http://ayahang30.wordpress.com/2011/10/07/you-and-me-fashion/

        Mel: hahah, makasih mas.. oke, segera menuju TKP

  4. Semakin bertambah ujian dalam kehidupan kita maka pengalaman kita pun akan semakin banyak. Mungkin dengan cara itu Tuhan sedang memberikan pelajaran bagi kita melalui kehidupan. Hendaknya kita selalu mengambil sisi positifnya.

    Mel: iya.. setuju banget.. kalau kita lihatnya negatif2nya terus, malah makin sengsara aja hidup.. soalnya semua jadi terlihat buruk,, tidak bahagia.. lebih baik selalu berpikiran positif 🙂

  5. “Terlalu banyak hal untuk syukuri, yang membuat kita malu untuk mengeluh” iya bener banget mbak.. Tuhan terlalu sayang dengan kita hingga bisa merasakan kenyamanan seperti sekarang, apalagi yang bisa kita keluhkan 🙂

    Mel: Iyaaaaah.. udah banyak yang dikasih, masak kita ngeluh juga..

  6. Alhamdulillah… Udah mulai betah ya?
    Jadi berapa tahun baru pindah? 3 tahun? 5 tahun? 😀

    Mel: Hem,.. err.. semoga aja tahun depan udah bisa ngajuin pindah,. hehhe

  7. Ning suka yg ini, “Terlalu banyak hal yang bisa disyukuri yang membuat kita malu untuk mengeluh, dengan mengikhlaskan justru sesuatu yang tidak kita miliki akan lebih bermanfaat, dan sabar itu tidaklah pernah ada habis maupun batasnya.”

    TT

    Mel: 😀 makasih Ning 😀

  8. very wise.. but it’s true! 🙂
    tinggal gimana kita melihat masalah itu dari perspektif yang mana ya… 😀

    Mel: yup.. semuanya tergantung cara kita memandangnya 😀

  9. aduh….ane jadi yg pertama nich…..
    lingkungan pekerjaan bnyk berperan dlm pendewasaan kt…..walau msih muda kalo sdh dpercaya mmegang suatu tnggung jawab yg berat …mengapa tidak…?
    sukses ya…..

    Mel: maaf anda belum beruntung.. yang pertama mas Mabruri hehhehe, cuma komen2nya baru dimoderasi..btw, makasih 😀

  10. wahahaha mba amel lagi bijak ya xixi..
    yup betul sekali..hingga walaupun saya yang sudah banyak pengalamannya cieeeh..tetep aja harus mesti banyak belajar dan belajar mengenai hidup dan kehidupan 😛
    met weekend ya amel..

    Mel: 😀 yap.. hidup itu adalah pembelajaran (lupa quote siapa ini)

  11. oh.., sifat penggerutumu pasti bonyok babak belur ya? baru ngintip saja sudah dihajar.., dia pasti makin menggerutu..,
    tapi katanya, sifat penggerutu dalam pengertian positif bisa diartikan sebagai: kritis.., itu kalok dia(sifat penggeutu) berada dalam asuhan yang benar.., siapa yang mengasuhnya? ya siapa lagi kalok bukan diri kita sendiri..

    oh yes, yes oh…

    Mel: ah, kritis sama menggerutu beda ah mas.. kalau kritis kan cari jalan keluarnya, kalau menggerutu adanya cuma nyalah2in doang.. itu menurut saya siih heheh

  12. Selamat ya Mel, Tuhan tau kamu bisa, makanya Tuhan menggembleng kamu dengan caranya sendiri.

    intinya sih bersyukur, bersyukur masih bisa digembleng sama Tuhan, bersyukur bahwa hidup jadi lebih indah karena Ujian Tuhan, bersyukur banyak hikmah dan pelajaran yang bisa diambil ketika sedang diuji Tuhan.

    Dan bersyukur bahwa kita masih bisa berguna untuk diri ketika sendiri dikala kita masih *berfikir* belum berguna untuk orang lain.

    Mel: Yap.. syukur itu kunci kebahagiaan.. ini juga lagi belajar ilmu syukur 😀

  13. bener banget Mel, semua lakon yang kita lakuin adalah pembelajaran.. semangat yaa, semoga makin bisa menikmati kerjaan kamu..

    selamat malam minggu, malam minggu itu waktunya istirahat panjang.. hehe 😀

    Mel: Iya.. kalau udah bisa dinikmati pasti lebih gampang kerjanya 😀 bener2 istirahat ini malam minggu kemarin

  14. saya suka bagian ini,,,”saya berusaha menikmati tiap kesempatan yang bisa saya lewati di sini. Agar nantinya tidak ada yang harus saya sesali saat pindah. Agar nantinya, saya meninggalkan jejak yang baik saat saya berkesempatan pindah.”

    😉

    Mel: heem, makasih.. semoga saya bisa meninggalkan jejak yang baik 😀

  15. duh, Amel makin bijak……………
    memang Mel, selain mudah diucapkan, namun sukar dilaksanakan, juga tergantung pd niat kita ya.
    kalau kepala udah mulai ”berasap” itu saat yg paling sulit utk menenangkan diri sendiri

    ikutan belajar 3 hal tsb diatas dr Amel 🙂
    salam

    Mel: Iya bund,, makanya kalau dah mulai berasap saya cari kegiatan lain dulu.. biar fresh dulu..:D

  16. Luar biasa, menyambut akhir minggu dengan perasaan seperti inilah yang hebat. 😀

    Mel: aah, asop bisa aja.. 😳

  17. Kalimatnya eleh eleh memotifasi banget, moga happy slalu , sukses 4you and salam kenal, bila berkenan berkunjung balik, makasih …. 🙂 🙂

    Mel: Alhamdulillah kalau bisa bermanfaat,, 😀 salam kenal

  18. pasti kamu eyang2 tua yg terperangkap di tubuh remaja…

    *komen macam apa ini*

    –rizki

    Mel: bukan,, saya remaja yang kerasukan arwah eyang2 tua.. *jawaban macam apa ini*

  19. *blog walking*
    ikutan komen ah…
    alumni stan juga, perben juga, dan pernah di bendum juga… salam kenal ya… 🙂
    blognya bagus, dan update terus…salut ah…ternyata di bau-bau ada koneksi internet juga, hehe…

    Mel; Salam kenal kaka senior :D, kalimat terakhirnya itu lhoooooo 😦

    • wah maaf, cuma bercanda… 🙂
      kerja di daerah ada enaknya juga kok, kerjaan ga terlalu banyak jadi bisa buat belajar atau melakukan hal lain yg bermanfaat, ngeblog salah satunya 😀

      Mel: hahaha, iya sih… ga terjebak macet juga.. 😀

  20. Ping balik: Bersyukur Sebagai Tameng Untuk Menghadapi Masalah Hidup « Ditter's Blog

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s