Pasca Libur Lebaran

Selama lebaran, dunia pagi ditinggal pengghuninya.. Sepi.. Selain karena memang ingin memaksimalkan momen mudik untuk bersilaturahmi dengan keluarga, di rumah juga sulit dapat sinyal internet. Dan emang, lama ga ngeblog itu bener-bener bikin kangen, kangen nulis, blogwalking, cuap2 bersama sobat blogger. Ngeblog emang udah jadi bagian hidup saya.

Selain bikin kangen, lama ga nyentuh blog bikin saya susah ngumpulin mood nulis lagi. Sebenarnya banyak banget yang mau diceritain, tapi susah banget menuangkannya dalam bentuk tulisan, bikin males dan akhirnya ditunda-tunda.

Banyak banget cerita menarik yang pingin saya sampaikan, jadi mohon maaf kalau postingan yang ingin agak panjang :D. Itung-itung rapelan tulisan.

Tentang Puasa Ramadhan

Seperti biasa, sebagai wanita saya punya utang puasa. Tahun ini utang puasa saya juga banyak, hiks.. sedih, belum pernah menikmati puasa sebulan penuh e. Tapi karena memang udah kodratnya begitu, dinikmati aja. Moga bisa segera lunas terbayar deh. Puasa di bulan selain Ramadhan itu banyak godaannya cuy, selain karena orang-orang di sekeliling kita ga puasa, feelnya beda. Ibadah khas macam tarawih juga ga ada. Belum lagi karena jarak Ramadhan dengan Ramadhan selanjutnya setahun, lumayan lama, godaan nunda bayar utang sering muncul..

Pinginnya sih ga lama-lama ngutang, biar nanti kalau ada kesempatan bisa belajar puasa sunnah.

Tentang Sholat Idul Fitri

Akhirnya tahun ini saya sholat Id sodara-sodara, setelah selama 3 tahun ga pernah sholat Id gara-gara pas Hari Raya pas lagi halangan. Dan rasanya ituuuuu, ah susah dijelasin. Haru, seneng, syukur, campur aduk.

Gara-gara agak kesiangan berangkat ke masjid, dapat tempat sholatnya di halaman, dan pas di tanah yang ga rata, jadi agak ga pewe gitu deh. Tapi ya Alhamdulillah, masih bisa sholat.. 😀

Masih dalam suasana lebaran, Mel ngucapin Minal Aidzin ya,, Mohon Maaf lahir batin.

Tentang Silaturahmi Keluarga

Lebaran tahun ini memang ga serame lebaran sebelum-sebelumnya. Selain karena Mbah Kakung udah ga ada, satu sepupu juga ga pulang. Sudah lima tahun terakhir ga pernah ngumpul keluarga besar barengan. Dulu waktu ada Mbah Kakung dan Om, tiap di hari lebaran pasti ngumpul bareng dilanjut makan besar sekeluarga. Rame. Kangen banget sama masa-masa itu.

Sekarang, yang dateng cuma sepupu-sepupu dekat, yang lain biasanya nyusul hari-hari berikutnya. Tapi Alhamdulillah masih kena lah suasana kekeluargaannya. Dan tiga ponakan imut saya, entah dapat ide darimana, tiba-tiba minta beliin es krim. Ketiganya cewek, dan ketiganya cerewet, pada teriak minta cornetto mini dan ga mau tahu kalau indomaret baru buka jam 10 hari itu.

Ini foto adek bungsu dan ponakan-ponakan saya. Yang gede besar itu jelas adek saya. Lainnya ponakan dari sepupu saya, imut-imut kan kayak Acinya?

Dita, Hila, Veve, Naja

Lebaran Ceria

Bocah-bocah centil

Lebaran Ceria

Dita, Hila, Veve

Dita, Naja, Veve

Bocah-Bocah Centil

Bocah-Bocah Centil

Si Veve belum datang

Si Veve belum datang

Yang Punya Blog Ikutan nampang

Yang Punya Blog Ikutan nampang

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Selain itu tahun ini saya udah jadi korban pertanyaan-pertanyaan klise para tetua tiap tahunnya :”Tunangannya mana?” “Kapan Nikah?” “Lho. kok ‘mas’nya ga diajak?”

Tahun-tahun sebelumnya gak-gak-gak ditanyain macam begitu. Secara saya masih imut-imut tampang anak sekolahan. Paling banter para sepupu becandain “Udah punya pacar belum di sana?”. Nah sekarang tiba-tiba ditanyain nikah, ekstrim banget kan? Walau emang udah ada planning, tapi eneg juga ditanyain berkali-kali. Belum lagi diwawancara tentang si ‘calon’ yang emang belum dipamerin ke keluarga besar.

Lihat saja Januari nanti, biar om genit menjawab pertanyaan-pertanyaan itu sendiri.. #tampanglicik

Tentang Baju Lebaran

Nah, ini cerita yang unik nih.. Kan saya sampe rumah malem minggu, H-2 lah dari lebaran. Sebelum penempatan saya udah pernah beli baju baru yang belum sempat dipake. Saya pikir sih hari raya pake baju itu aja, ga usah beli baru. Tapi si Mama tetep aja maksa ngajakin ke matahari, katanya udah kerja masak bajunya masih kayak anak-anak. Emang iya sihm baju yang itu terlalu unyu, fulkolor, hehehe. Nurut deh saya, pasrah aja diajak ke matahari.

Sampe di Matahari, ramenya audubile. Waktu itu kan belum ada sidang itsbat, jadi mindset masyarakat lebaran masih tanggal 30 Agustus, kami berbelanja di H-1 dan itu adalah pilihan yang keliru. Muter-muter, desek-desekan, akhirnya saya beli baju+celana merk Triset dengan total harga Rp350.000 setelah diskon. Astagfirullah, belum pernah saya beli baju sampe semahal itu. Biasanya saya itu beli yang murah-meriah, tapi kemarin dipaksa Mama buat beli yang mahalan karena udah kerja. Ini mah bukan mahalan tapi emang mahal.

Perjuangan ga sampe di situ, masih ada sandal titipan adek saya. Kembalilah kami muter-muter dan desek-desekan.  Mana cari sepatu/sandal buat Ndut itu susah banget, cari di tempat anak-anak ukurannya ga ada yang pas, secara kaki dia lebih gede dari kaki saya (dia 37, saya 36), cari di tempat dewasa modelnya yang terlalu tua buat anak 10 tahun.

Sayanya yang udah tepar, semalem kurang tidur, udah ga semangat lagi ngubek-ngubek dagangan matahari. Emang dari dulunya ga suka belanja sih, I hate shopping. Jadi si Mama lah yang berjuang menemukan sandal baru untuk adek bungsu saya.

Selama mama sibuk berburu sandal, saya muter-muter geje cari tempat duduk. Dan tiba-tiba ketemu sneakers abu-abu merk Ando dengan harga 100ribu, saya langsung jatuh hati. Walau ga tau kapan bisa makenya, secara ga mungkin saya pake ke kantor (belum berani seekstrim itu) dan ujung-ujungnya saya tinggal di rumah buat jalan-jalan sama om genit Januari nanti, sneakers itu pun terbeli.

Pertarungan selesai, saya dan Mama pulang, mampir dulu rumah sepupu, numpang sholat. Sepanjang perjalanan saya mikir kerudung yang pas buat baju baru itu, baru nyadar kalau ga punya kerudung pink..

Nah, nyampe rumah ngeluarin belanjaan dan baju+celana seharga 350rebu itu ga ketemu. Telepon tante, takutnya ketinggalan di sana ternyata ga ada. Sedih tiba-tiba. Kemungkinan terbesar ketinggalan di Matahari pas saya nyobain tuh sneaker abu-abu. Dalam kondisi serame itu kami udah curiga barang itu udah ilang diambil orang. Sayang duitnya, eman. Sekalinya beli baju mahal malah ilang.

Diikhlasin akhirnya, mau gimana lagi. Emang bukan rezeki. Begitu pemerintah ngumumin lebaran tanggal 31Agustus, akhirnya kami memutuskan cari baju lagi. Saya beli baju persis sama dengan yang hilang dan celana beda warna yang ternyata lebih mahal (baru nyadar pas bayar). Hari selasa itu jauh lebih sepi, lebih nyaman berbelanja, yah mungkin karena itu hari lebaran yang ga jadi kali ya?

Tentang Belanja-Belanji

H+2 saya, mama, Ndut, dan Derlan shoping. Belanja-belanji baju, aksesoris dan lainnya. Pokoknya benar-benar foya-foya. Dan emang bener ya ngabisin uang itu cepeeeeeeet banget, ngumpulinnya yang susah. Hehehe. Lumayan menguras kantong lha kemarin, tapi Alhamdulillah yah bisa nambah koleksi baju unyu dan bisa beliin adek-adek sesuatu #syahrinimode. Cuma ya, berhubung gaji bulan ini udah dibayar di muka, jadi ya lebih hati-hati memanage duit.. hehehe..

Dan emang kalau udah diniatin, hambur-hambur duit jadi susah direm. Yang biasanya beli parfum 10.000 di indomaret, kemarin entah dibisikin apa jadi beli parfum mahal. Sepulang dari Pusat Perbelanjaan, kami makan di Pizza Hut, hohoho..  Maklum ya, di Baubau ga ada restoran junkfood fastfood, jadi emang udah diniatin makan di sono jauh-jauh hari. Sayang di Jember ga ada D’Cost dan Hokben, padahal dua restoran itu favorit saya masa kuliah di Jakarta. Murah-meriah Cuy!

Niatnya sih mau ke Gramedia setelah belanja, tapi udah keburu siang dan motornya udah mau dipake, jadi ya pulanglah kami.

Tentang Hape yang Ilang

Malemnya, hasrat menghamburkan duit ke Gramedia tidak tertahankan. Entah kenapa bener-bener pingin segera memborong buku-buku. Akhirnya habis maghrib saya dan Derlan memutuskan mengunjungi Gramedia. Derlan yang nyetir tentu aja, hahaha. Bukannya saya ga bisa naek motor lho ya, bisa kok, cuma selama ada yang bisa diboncengin kenapa harus nyetir sendiri? Itung-itung memanfaatkan adek sendiri. Hihihi.

Udah dandan cakep nih ya, pake jaket yang baru dibeli tadi siang. Biasanya saya bawa hape satu doang, kali itu saya bawa dua-duanya (bukan sombong, tapi tuntutan kehidupan punya hape 2). Yang Nokia C2 saya pake smsan sama om genit, yang Nokia 1208 saya masukin saku jaket. Pas masukin Hape ke saku, saya emang sempet kepikiran Nih saku kok dangkal banget, rawan jatuh ini. Tapi tetep aja dimasukin saku jaket.

Nah, pas beli bensin di SPBU, saya baru nyadar, kok jaket jadi enteng. Ealah, Hape saya udah ilang ternyata. Jadinya kami ga jadi ke Gramedia, malah nyusurin jalan balik ke rumah sambil miskol-miskol tuh hape. Saya ngelirikin pinggir jalan, mencari kelap-kelip Hape atau bunyi2an khasnya, curiganya sih emang jatuh di jalan. Tapi sampai di rumah, tuh hape ga ketemu. Terus dimiskol ga diangkat, berarti belum ketemu orang. Sampai akhirnya diangkat dan dimatiin, terus ga bisa dihubungi lagi.

Ya udah deh, diikhlasin. Masih untung bukan yang lebih mahal dan baru yang ilang. Cuma yah, nomor temen-temen kuliah saya pada di situ. Tuh hape penuh cerita, soalnya itu barang “mahal” pertama yang saya beli pake duit sendiri, hasil ngelesin anak SD dan SMP waktu kuliah dulu. Lumayan penuh kenangan lah, wong itu hape juga sarana si om genit pedekate sama saya. Tapi ya udah, emang udah begitu nasibnya. Emang sih sejak punya yang baru tuh hape tersia-sia dan terlantar, apalagi di sini sinyal Indo*at syuseh di dapet. Moga aja tuh hape bisa bermanfaat buat penemunya..

Tentang baju yang kembali

Sesampai di rumah, jadi intropeksi, kok banyak banget barang saya yang ilang ya? Mungkin karena saya boros dan agak takabur kali. Si Mama pun inget baju yang ilang kemaren dulu, terus Derlan inget kalau tadi saudara kami ada yang bilang denger pengumuman barang ilang di Matahari. Tiba-tiba Mama pun mengajak untuk ke Matahari lagi, berharap siapa tahu baju saya ketemu, padahal itu udah jam 9 malem lho, udah hampir nutup Mataharinya. Ya udah deh, saya ngikut aja, jadi ya malem-malem berdua dengan Mama saya pergi ke pusat kota (FYI: Matahari, Gramedia, dan Pizza Hut letaknya di pusat kota, rumah saya 17km dari pusat kota).

Sampai di sana, Mama pun tanya ke bagian informasinya Matahari yang ternyata tepat di depan tempat saya beli parfum tadi siang. Dan Alhamdulillah bajunya ketemu, kalau rezeki emang ga kemana ya..

Lumayan lah, ni baju lebih mahal dari hape yang ilang.. hehehehe. Ga terlalu kepikiran sama hape jadinya.

Tapi berhubung saya udah beli baju yang persis sama kemaren, jadi lah itu baju dihibahkan ke Ndut. Kesampaian juga dia punya baju kembaran sama saya. Entah kenapa ya, dia itu suka terobsesi punya barang-barang kembar sama saya. So sweet sih, tapi kadang-kadang nyebelin.

Dan tahu ga saudara-saudari? Baju itu emang kepanjangan di pake adek bungsu, tapi hampir kekecilan di bagian perut, hahaha. Sekarang ngerti kan kenapa saya manggilnya Ndut?

Tentang Buku-buku Gramedia

Udah lama kan saya gembar-gembor mau belanja buku, nah, kemarin akhirnya terlaksana dong ya. Muter-muter di Gramedia lebih sejam, akhirnya terpilihlah buku-buku ini:

Yak Dipilih, Dipilih

Yak Dipilih, Dipilih

Oh iya, saya juga dapat buku dari MasJier dan Pakdhe Cholik.. dua buku itu saya bawa serta ke tempat rantau..

Buku Lama, Buku Baru, Buku Hadiah Pak Dhe

Buku Lama, Buku Baru, Buku Hadiah Pak Dhe

Yang Ini dari MasJiir

Yang Ini dari MasJiir

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Dasarnya saya kalau udah baca pingin cepet selesai, Madre, Poconggg juga Pocong, Usagi Yojimbo, Epileptik 1&2, sudah saya khatamkan, daripada nambahin beban bagasi akhirnya buku2 tersebut saya tinggal. Buku Ayat-ayat Cinta sendiri sudah lama saya baca, kemarin karena lagi cuci gudang ya saya beli, 15000, hardcover. Lumayanlah.

Belanja buku kali underbudget, selain karena ada beberapa buku yang saya cari ga ketemu juga karena sebagian budgetnya terpakai buat belanja lainnya. 🙂

Buku yang belum saya dapatkan antara lain: Amelia (Tere Liye), Yang Galau Yang Meracau (Fahd Djibran), dan Kening (Fitri Tropika)..

Tentang Perjalanan

Kalau perjalanan mudik saya masih ada temennya, kakak kelas saya. Yup, kebetulan kakak kelas saya dari SMP-Kuliah ada yang penempatan Baubau, entah kenapa saya malah menyusulnya. Dan perjalanan mudik kemarin lumayan menuai kontroversi, kakak kelas saya itu ketemu beberapa temannya di bandara dan saya disangka pacarnya #ngakakguling2. Lucu aja, soalnya saya udah kenal dekat sama masnya, terlalu dekat sampe-sampe ga kebayang kita pacaran #tahantawa. Selain karena saya itu ga bisa ‘suka’ sama orang yang udah terlanjur saya masukin katergori ‘teman dekat’, saya juga udah ilfeel karena udah tahu jelek2nya dia hohoho.

Eits jangan bilang “Hati-hati, jangan2 jodoh lho kalian”. Emang banyak yang bilang begitu, entah serius atau bercanda. Yah walaupun semuanya itu pasti diatur sama Yang Kuasa, termasuk jodoh, tapi sampai saat ini saya masih optimis berlabuh sama om genit. Sudah banyak yang saya dan om genit prepare buat tahun depan, masak iya saya tega ninggalin dia demi orang lain. lagian kakak kelas saya itu udah ada calonnya dan bentar lagi InsyaAllah bakal nikah. Doain aja ya semoga ga ada aral merintang, semoga saya kuat iman dan tahan godaan.. hahaha.

Kalau si kakak kelas sampai baca tulisan ini, saya yakin dia bakal komen: “Ih, Mana mungkin aku mau sama kamu, pedofil lak en”.. Well, saya cuma nganggep dia sebagai kakak, ga lebih ga kurang. Dan kalau mbak calon istrinya baca nih ya, saya pingin bilang “Ga usah cemburu mbak, saya juga ga bakalan mau sama itu calon suami sampeyan”  Hahahaha.

Hem, Kalau buat om genit, saya cuma mau bilang “Makasih buat selalu percaya sama saya dan ga cemburu sedikitpun :D.” Ya, insyaAllah dialah yang pertama dan terakhir, semoga Allah mengizinkan kami saling mengisi kehidupan masing-masing. Tolong doanya Ya 😀

Sedangkan perjalanan balik ke kota semerbaknya, saya sendirian. Kebetulan sih ketemu beberapa teman kuliah di bandara, udah kayak reuni dadakan aja. Kalau waktu kuliah ketemunya di stasiun senen, sekarang bandara dong ya. Secara anak STAN banyak yang rantau ke luar jawa. Tapi overall, perjalanan balik saya tempuh sendiri. Mandiri dong ya, dan emang terbiasa kemana-mana sendiri, mau ga mau.

Mengenai perjalanan balik, ada 1 kalimat yang saya rasa paling pas “Galau itu adalah ketika kamu balik ke tempat kerja sendirian dan di depanmu ada sepasang suami istri romantis”. Hahaha, beneran jadinya terpikir macem-macem, dasar wanita.

Pasutri Bikin Iri

Pasutri Bikin Galau

Hemmm.. That’s all, I think, sementara ini. Makasih sudah membaca 😀

Ah, Tidak sabar menanti Januari 🙂

Iklan

26 pemikiran pada “Pasca Libur Lebaran

  1. Tentang Saling Memaafkan:
    Selamat Idul Fitri ya…. Sungguh, saya mohon maaf atas segala salah dan khilaf saya selama ini, batin maupun lahir; taqabalallahu minna wa minkum….

    mel: Haduh, sama-sama Kang… Maafin Amel kalau ada salah, sengaja atau tidak.. 😀 Salam buat Keluarga

  2. Wah, kenapa ya kalo mau lebaran selalu belanja? 😛

    Itu saya penasaran deh, kenapa kok buku Fitri Tropica diberi judul “Kening”? 😆 Saya ngakak sendiri, karena dia memang jidatnya lebar, nong-nong. 😆

    Mel: Hahaha, kalau saya sih belanja karena mumpung lagi pulang, kalau di Baubau masih bingung mau belanja kemana -.-a

    Ah, ASOP, bikin amel makin penasaran baca itu buku.. kemarin ga nemu di Gramed jember

  3. foto-fotonya kok gak muncul ya? 😀
    eh, jadi kapan nikahnya,mel? hehe

    Mel: Emang belum diaplot mbak,, hehehhe… nanti pulang kantor rencananya..

    MAsih lama mbak, mohon doanya saja

  4. aseeekkk, ada apaan ini Januari??

    seperti biasa mel,link-mu langsung nongol begitu ada perbaharuan blog,,,

    tetep rajin nulis yaaa…
    *sok *padahal sendirinya males

    Mel: Tunggu saja postingan Januari.. hahaha

    Ayo Ris,., rajin nulis juga.. 😀

  5. oh fotonya belum diupload…
    pantesan gua juga bingung ini ada tulisannya ada foto tapi kok gak ada fotonya. huahahaha.

    Mel: hehe, kemarin lemot soalnya *garuk2kepala.. ni baru diaplot tuh potonya

  6. Kunjungan kemari dalam rangka menjalin silaturrahmi dengan rekan sesama blogger. Pas momennya di nuansa lebaran saling memaafkan.

    Banyak juga yang bisa ditulis pasca libur lebaran

    Salam,
    HALAMAN PUTIH

    Mel: Wah, selamat datang kawan baru,, 😀

  7. Amel, mana baju unyu-unyu fulkolor nyaaaa?? 😀
    btw, mohon maaf lahir batin ya 🙂

    Mel: Tidak sempat difoto dan tidak sebanyak yang diharapkan, nyusul deh. secara duitnya menipis.. hahaha
    sama2 bang.. saling memaafkan yaaah

  8. mbk…….. terus terang blm kubaca smua.. koment aj dl y… hahhaa….. minal aidin wal faizin y…………;)

    Mel: Hahaha, kepanjangan ya? Gapapa, mohon maaf lahir batin juga ya?

  9. Rame ya mbak 😀
    Btw, lebaran kemarin lontong di rumah saya basi semua lantaran lebarannya diundur sehari, wkwkwkw… 😆
    Oh..ya, itu belanja bukunya kayak beli permen aja, banyak amir 😀

    Mel: hoho, kuran lama direbusnya itu berarti..
    Ya kan di Baubau ga ada Gramedia atau toko buku lainnya, jadi ya dirapel dong

  10. hiks hiks hiks saya gak punya baju lebaran 😦

    Mel: Ga papa mbak, yang penting kan bukan bajunya, tapi peningkatan kualitas iman setelah sebulan berpuasa

  11. Kebetulan baru pulang Lebaran Ketupat (tradisi di daerah saya ada lebaran setelah seminggu lebaran Idul Fitri). Cape banget neh non, baaru terbaca setengah, malah mata saya yang jadi setengah watt. he.he . . . Minal aidin walfaizin . . .

    Mel: Sama, di tempat saya juga ada tradisi Lebaran Ketupat, tapi ga ketututan gara2 mesti balik ngantor
    Sama2 mas, mohon maaf lahir batin ya

  12. Saleum,
    wah…. reportasenya lengkap nih, hehehe
    ohya….. tunangannya mana….?? 😀
    salam kenal ya,
    saleum dmilano

    Mel: Hadeuh,, malah ikut2an tanya nih… Eh, bukannya dulu udah pernah kenalan ya? lupa2 inget saya

  13. Hah? *bengong ngliat belanja bukunya*
    Itu banyak buanget 😀

    Masih suasana lebaran nih, mohon maafkan segala salah dan khilafku ya… 🙂

    Mel: Kan jatah 6 bulan itu mbak, dirapel sekaligus deh,,
    Sama2 ya mbak. maafkan kesalahan saya yang entah disengaja ataupun ngga

  14. kalau begitu… saya turut mengucapkan 🙂

    ▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬ஜ۩۞۩ஜ▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬
    SELAMAT HARI RAYA IDUL FITRI 1432 H MOHON MAAF LAHIR DAN BATIN
    ▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬ஜ۩۞۩ஜ▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬

    Mel: Up! Up!

  15. wah liburannya menyenangkan, nggak kayak aku… yang paling menyenangkan dari liburan “hanyalah” blogging… hfft

    Mel: ya dibuat menyenangkan dong, kan jarang2 bisa liburan

  16. Wahhh…bener2 panjang sepanjang jalan kenangan Mel hihihi…
    Madre sm Sebelas Patriotnya aku udh baca jg Mel, Brida nih yg lg jd antrian buat dibaca he he..
    Selamat menanti Januari yaa^^

    Mel: Yang sebelas patriot malah belum kubaca Teh, nih lagi baca Brida dulu.. Tapi ga bisa menyaingi The Alchemist Teh,,

  17. Kalo pngn g ngutang puasa jd nenek aja..hehe.. I like your post..thumbs up!

    Mel: amin, semoga diberi umur panjang deh biar ngerasai puasa penuh

  18. wah, ini bener2 tulisan rapel ya Mel 🙂
    tapi, bunda baca lho dr depan sampai habis, dari yg hilang hape, bisa sholat ied , sampai baju yg muahal ituh 🙂
    utk paragraf terakhir, mau ikut jadi ibu2 rempong……..
    kapan Mel, makanya buruan jadi gak galaw 😛

    sekalian bunda mohon maaf lahir bathin juga ya Mel 🙂
    salam

    Mel: Haduh, terharu saya Bund, hehehe…
    saya pinginnya juga cepet2 Bund, jauh2an gini bikin makin galau.. 😛
    Minal aidzin wal faidzin ya Bunda..

  19. wah, keren2, ceritanya lucu n seru…
    salam kenal bos
    *just blog walking =D

    Mel: Salam kenal juga jendral -.-7

  20. BTW, waktu dulu2 lihat foto buku yang amel beli di atas saya kan sempat kaget tuh…ngapain si Amel beli buku Ayat2 Cintrong..apa dia belum baca? ah, gak mungkin. eh pas lanjut baca postingannya akhirnya tau klo harga bukunya cuma 15rb.. waa,pengen :O

    trus kemarin saya abis jalan2 ke gramed juga.. eh, ternyata lagi cuci gudang..dan buku ayat2 cintrong itu disana harganya 10rb!!! tapi gak saya beli 😀 soalnya kan udah tahu tuh ceritanya gimana…jadinya beli bukux Pramoedya Ananta Toer yg judulnya Kronik Revolusi Indonesia yg tebalnya kayak buku HP5. Harganya 10rb jugaa! Padahal harga aslinya ternyata 100rb-an gitu 😀

    *eh komen saya kepanjangan 😀

    Mel: Aaaah., murahnyooo.. pingin ke Gramedia :3

  21. Ping balik: Hari ini bicara yang ringan dulu yaa.. « Dunia Pagi

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s