Menikam Waktu

Waktu memang benar-benar telah berkhianat.. Saat ingin lamat-lamat kukulum detik per detiknya, ia malah berlari kencang membuat semuanya cepat berlalu. Menit-menitnya tak terasa habis sekedipan mata.

Waktu memang benar-benar telah berkhianat.. Saat ingin buru-buru kuputar hari per harinya, ia malah merangkak pelan membuat semuanya bergerak lambat. Minggu-minggunya  seperti menghitung domba saat insomnia.

Waktu memang benar-benar telah berkhianat.. Ingin kutikam diam-diam dari belakang.

Dan aku hanyalah  hamba yang tak mengerti akan kuasa waktu, berusaha berontak dalam jerujinya padahal tak cukup kuat membengkokkannya.

Yang kubisa hanyalah menggerutu pedas, terlalu congkak untuk menunduk malu pada masa yang terlewati sia-sia.

Waktu tak pernahlah berkhianat, aku lah yang telah mengkhianati diri sendiri. Menyia-nyiakan detik per detik hirupan nafas dan mengkambing hitamkan waktu yang menikam pelan-pelan dari belakang.

Pingin Kuliah Lagi

Akhir-akhir ini saya suka cerewet sama si Om genit. Tapi cerewet dengan maksud baik nih lho, ngingetin legalisir transkrip nilai, ngingetin udah daftar kuliah belum, hampir tiap hari saya tanyain terus, sampe bosen dengernya kali ya si Om, hehehe.

Jadi nih ya, kebetulan instansinya si Om ga melarang pegawainya buat langsung kuliah lagi dengan biaya sendiri. Maklum, STAN kan D3, sayang kan kalau ga dilanjutin, minimal S1 biar naik golongan. Ga kaya instansi saya yang mesti nunggu 2 tahun dari CPNS buat kuliah lagi, kalau pingin beasiswa malah nunggu 2 tahun setelah PNS. Jadi sayanya masih belum kuliah, hiks.

Karena saya sendiri mesti bersabar dulu buat kuliah lagi, jadinya si Om lah yang saya uber-uber biar mau kuliah lagi. Secara, si om udah berumur, tahun ini udah 23 tuh umurnya, makin tua nanti makin males kan. Hehehe. Yah, walau sebenarnya bukan faktor usia yang bikin saya semangat mendukung si Om kuliah, lebih cenderung karena faktor ekonomis sih. Hohohoh *senyumlicik* Yah kan perencanaan keuangan masa depan tho, begitu saya udah bisa kuliah lagi, minimal si om udah hampir selesai kuliahnya. Jadi lebih hemat waktu dan pikiran kan? Bisa menghindari penumpukan stres nantinya, ga lucu kalo sama-sama stres nyusun skripsi nanti. Cukuplah pengalaman sama-sama stres nyusun KTTA yang menghiasi sejarah hiduo kami,.

Eh, tapi dasarnya si Om ini orangnya males ribet dan kelewat nyante, sampe sekarang masih ntar2 kalau ditanya udah daftar belum. Rencananya kan si om mau kuliah di Universitas Terbuka, biar ga ganggu jadwal kerja. Pas mau daftar eh baru ketahuan kalau fotokopi transkrip nilainya ga bagus, ada tulisan yang ga kebaca, jadi mesti legalisir lagi. Dan sampai sekarang belum diambil lagi sama orangnya. Duh,, ni om-om satu emang kebangetan nyantenya. Padahal kalau ga salah (ya bener dong!) akhir bulan ini dah ditutup pendaftarannya.

S: Keburu ditutup nanti pendaftarannya!

O: Ya udah tahun depan aja kan bisa..

Nah, ujung-ujungnya dah males lagi kan orangnya. Padahal ceweknya yang imut dan merantau ke Baubau ini pingin banget kuliah lagi, mumpung masih ga luntur itu hafalan rumus-rumus akuntansi. Saya merindukan malam-malam hening yang saya habiskan untuk belajar, soalnya masih banyak yang belum saya tahu dan mesti dipelajari lagi #halah. Daaan, saya itu orang yang ga belajar kalau ga ada ujian. Jadi saya perlu kuliah yang notabene pasti ada ujiannya untuk “memaksa” diri saya belajar, #maksa

Bingung baca tulisan ini?

Sama. Yang nulis juga bingung.

Tapi saya lebih  memilih ngelanjutin kuliah ekstensi atau sekalian ngambil beasiswa biar bisa bali ke Jawa. Soalnya yang paling ngangenin dari masa-masa kuliah itu adalah kehidupan kampusnya. Mahasiswa-mahasiswanya, organisasinya, event-eventnya, idealismenya, kreatifitasnya. Ah, saya rindu banget atmosfer kampus, banget banget deh pokoknya. Makanya ga seru kalau kuliahnya jarak jauh, minim tatap muka, dan jarang ngampus.

Sampai sekarang masih bingung sih, ambil estensi 1,5 tahun lagi dengan  biaya sendiri. Resikonya ya capek karena harus kerja sambil kuliah, kuliah sambil kerja. Selain itu ga terlalu banyak pilihan Universitas di sini. Tapi bisa lebih cepat selesai, lebih cepat naik golongan walau masih ada ujiannya lagi, dan kagak nambahin utang kerja ke negara.

Atau.

Nunggu program beasiswa internal sekitar 2,5 tahun lagi, kemungkinan bisa ke Jakarta atau minimal ke Jawa lah, bisa menghemat jatah mutasi ikut suami. Bisa fokus kuliah, dibayarin negara lagi. Selain itu urusan kenaikan golongan dll langsung diurus bagian Kepegawaian. Tapi ya resikonya mesti nunggu lebih lama lagi, belum tentu dapet karena saingannya banyak banget, dan tanggungan wajib kerja saya bakal nambah 7 tahun.

Hufft

Sekedar info, instansi saya membatasi pegawai wanitanya mengajukan mutasi ikut suami hanya dua kali, jika suaminya beda instansi. Kalau sama-sama satu instansi suami-istri otomatis mutasi bareng dengan catatan salah satu mengalah dalam karir (biasanya pihak istri yang ngalah). Kelebihan instansi saya ya suami-istri bisa sekantor. Tapi berhubung calon suami saya (si om genit) beda instansi dengan saya, ya berarti saya bisanya minta ikut 2 kali (secara teori).

Nah, kalau perencanaan karir versi saya. Tahun depan saya langsung minta ikut selain belum tentu disetujuin juga mengurangi jatah 1 kali, nah kalau 3-4 tahun lagi si om di mutasi kan jatah saya habis dong berarti. Kalau saya bisa dapet beasiswa (amin) ke Jakarta (amin lagi) kan saya bisa menghemat jatah mutasi. Estimasi saya lulus kuliah si om mutasi, saya minta ikut, masih ada 1 kali jatah saya.

Aaah, pusing kan? Pusing emang bikin planning itu, yang entah kenapa setahun terakhir ini hidup saya penuh planning. Ini baru mutusin mau kuliah di mana. Belum nanti mutusin mau lanjut jadi wanita karir atau berhenti dan kerja di rumah aja kalau nanti utang kerja saya ke negara udah lunas.

Kalau segi keuntungan sih emang lebih enak ambil beasiswa kali ya. Tapi kok ego saya masih enggan dapat gelar S1 dengan usia setahun lebih tua ya?

Kalau menurut blogger yang lain, lebih baik saya milih yang mana nih? Kuliah sendiri atau ambil beasiswa?

(Kalau ada curhat galau yang terselip di sini, mohon maap)

Niatnya mau curhat betapa terlalu nyantenya si om + betapa kangennya saya sama suasana kuliah. Eh malah nyelip uneg-uneg galau yang udah dari dulu menggalaukan hati saya #hasyah.. Harap maklum ya 😛