Privasi..

Hem,, di sini subuh udah berlalu, puasa udah dimulai. Niat awal, selepas subuh saya mau langsung hibernasi, balas dendam gara-gara kurang tidur beberapa hari ini (sst… jangan bilang-bilang mama saya ya!). Eh, tapi iseng dulu ngecek daftar komen yang lagi ngantri dimoderasi. Di urutan teratas ada komen dari Dhenok di episode empatnya kisah Denova-Dimitri. Setelah baca  komen Dhe, tiba-tiba ada yang pingin saya tulis. Aah, kawan saya yang satu ini memang pintar sekali membujuk saya buat posting. Episode 4 kemarin pun ditulis setelah saya disemangatin Dhe. Kecup jauh deh buat Dhe.. Muaaaaaach… 😀

Yang mau saya tulis bukan tentang pamer resep gorengan abal-abal saya yang rencana memang mau diposting hari ini, gorengan saya terpaksa nunggu jadinya. Bukan lanjutan cerita bersambung itu juga. Tapi tentang privasi pasangan kita, lebih baik kita emang ga merangsek masuk ke kehidupan lainnya di sana kalau ga diajakin. Ada waktunya sendiri-sendiri.

Mungkin saya terpaksa curcol dulu deh ya, mengorek-ngorek cerita lama saya, waktu awal-awalnya pacaran sama om genit. *puter musik slow*

Dahulu kala, saat masih pasangan baru nih ya, si om-om genit itu melarang saya main ke kosnya, padahal dia sering banget main ke kos saya, curang kan ya? Padahal nih ya, pacar teman kos om genit bisa seharian main di sana. Otomatis saya bertanya kenapa, apa alasannya. Eh, dianya cuma bilang “Ya pokoknya ga boleh!” dengan nada Ga boleh protes! Ya sudahlah, sayapun bertekad, ga bakal main ke kosnya kalau bukan dia yang minta *pasang iket kepala*

Tapi ya begitu deh, semakin ga boleh ya semakin pengen. Padahal kosan kami tuh deket lho ya, gelinding lima menit aja udah nyampe, tapi saya cuma pernah penampakan kosnya dari ujung gang, ditunjukin pas pulang makan “Tuh! Kos saya yang itu tuh! Masuk situ!” Ditambah lagi, teman kos saya pada punya pacar, suka maen ke tempat pacarnya masing-masing, bawain makanan lha, ngerawat kalau lagi sakit lha, atau sekedar nonton film bajakan di laptop. Lha saya? Boro-boro mau main, lewat depan kosnya terus tereak: “Oom, main yuuuuk!!” aja ga boleh kok.

Sampai akhirnya si om sakit selama tiga hari, sakitnya ga keren pula: Diare. hahaha, tapi lumayan akut, sampai lemas dan dehidrasi orangnya. Hohoho, akhirnya si om pun sms: Kalau amel mau ke sini ga papa kok, sekalian titip bakso ya. Yah, walaupun ga jelas sebenarnya yang diharapkan kehadirannya itu saya atau bakso titipannya, senyum kemenangan pun mengembang di wajah saya. Hahaha, akhirnya setelah pulang kuliah saya pun segera pergi menjenguk pacar saya itu, seplastik bakso berayun di tangan saya.

Ternyata kosannya biasa aja, sama kayak kosan cowok pada umumnya, berantakan. Habis makan bakso dia tidur, dan berhubung saya juga ngantuk habis begadang, saya pun memutuskan pulang. Sampai di Adilla Putri, anak kosan malah protes: Kenapa ditinggal pulang? kok ga ditungguin. Eh? Emang harus ditungguin? Kan udah tidur orangnya. Ya kan lagi sakit, akhirnya nyuruh kamu ke kosannya kan? Ya ditemenin kek.

Yah, harap maklum, belum pernah punya pacar sebelumnya. Jadi ya ga tahu mesti ngapain kalau pacarnya sakit.Ya kan orangnya tidur tho, ngapain saya krik-krik kayak anak ilang disitu, mending tidur bareng, eh maksud saya tidur juga dikosan saya sendiri.. Lagian saya juga lagi ngantuk berat. hehehehe

Oke, curcol dan nostalgianya diakhiri di sini dulu, lanjut bahas masalah privasi lagi. Dhe juga mengalami hal serupa, tapi kali ini jadi pihak yang belum siap cowoknya masuk ke wilayah privasinya, saya juga ga tahu detail kejadiannya, mungkin bisa diceritain lain kali Dhe? Teman saya juga ada yang dapat Ultimatum ga boleh main ke rumah cowoknya dulu. Nanti, kalau cowoknya udah siap baru boleh,*lirik chachu* yah mirip-mirip pemikiran Denova di cerbung saya itu lah.

Waktu awal-awal di larang main kosannya seh saya sempet berpikiran yang enggak-enggak, Nih orang ga serius kali ya pacaran sama saya? Tapi akhirnya saya sadar, tiap orang itu punya zona privasinya sendiri-sendiri, tingkat kenyamanan sendiri-sendiri, dan kita harus bisa menghargai itu. Kadar kesiapan masing-masing orang itu beda, kita ga bisa memaksakan orang lain siap kalau ga mau hasilnya berantakan.

Setelah mengalami sendiri, emang ga enak kok kalau tiba-tiba ada yang menerobos lingkaran pergaulan yang udah kita buat. Waktu baba saya aja tiba-tiba ngeadd FB cowok saya, saya langsung uring-uringan, belum siap mengenalkan mereka berdua. Kebetulan saya lagi buka akun FB om genit, langsung saya ignore, hehehe. Beberapa bulan sebelumnya baru saya jelasin ke Baba kalau dulu saya yang ngeignore FBnya, heheh. Tapi sekarang, kalau mau mereka mau ngobrol semalaman saya ga masalah, karena sekarang saya udah siap.

Kalau pacar kamu belum mau ngajakin kamu ke rumah, belum ngenalin kamu sama orang tuanya, bukan berarti dia ga serius sama kamu, mungkin dia masih menunggu waktu yang tepat. Yah, memang kalau udah lama pacaran belum diketemuin sama calon mertua, memang perlu dipertanyakan sih. Tapi selama batas wajar, lebih baik menunggu saja.

Satu hal lagi yang perlu diketahui, terkadang larangan itu adalah upayanya menjaga kita, karena dia sayang sama kita. Siapa tahu ternyata ibunya galak, makanya dia mau mastiin dulu kita tahan banting ga, sebelum bawa kita ke rumahnya. Kalau kita memaksa ikut ke rumahnya, terus dimarahin ibunya, terus sakit hati, terus putus, percuma kan? Jadi memang lebih baik kita menunggu saja, berpikiran positif.

Yah, kalau emang udah kepingin banget nih kenalan sama orang-orang di area pribadi pasanganmu, mungkin bisa sesekali menanyakan, asal jangan terkesan agresif. Tanya sambil lalu aja, seolah-olah ga pingin diajakin ke sana. Hehehe.

Semua ada timingnya sendiri-sendiri kawan, sabar saja! Orang sabar dahinya lebar, :p