Tips Menyiapkan Hidangan Pembuka Selama Ramadhan

Hidangan Pembuka atau dalam bahasa gaulnya appetizer adalah sesuatu yang tidak lazim di Indonesia. Orang Indonesia biasanya  langsung menuju ke makanan utama, semua makanan langsung  tumplek bhleg menjadi satu di piring (meminjam istilah Pakdhe Cholik). Sebagai bangsa yang kaya akan masakan lezat, kita tidak perlu lagi hidangan pembuka, makanan utama yang terhidang di meja sudah dapat membangkitkan selera makan kita. Makan ya makan, pembukanya yang bacaan basmalah, penutupnya bacaan hamdalah.

Tapi ada satu bulan pengecualian di mana kita mau repot-repot dan bersusah-susah menyiapkan hidangan pembuka (atau yang biasanya kita yang spesial: Bulan Ramadhan. Ya, bulan Ramadhan, yang kurang dari seminggu lagi akan menyapa kita, mampu membuat kita merubah kebiasaan. Kita yang biasanya langsung makan nasi tanpa basa-basi, saat berbuka puasa masih menyapa dulu kolak, setup, dan berbagai macam es. Bahkan ada makanan/minuman tertentu yang hadirnya memang hanya di bulan suci itu, di tempat saya sendiri ada yang namanya Bongko: campuran mutiara, nangka, agar-agar, roti tawar, tajin, yang disiram santan lalu dikukus. Bahkan masyarakat nonMuslim pun sering menggunakan momen ini untuk wisata kuliner.

sumber: kaahil.files.wordpress.com

sumber: kaahil.files.wordpress.com

sumber: duniadanie.wordpress.com

sumber: duniadanie.wordpress.com

Saya juga tidak tahu sejak kapan kolak dan sebangsanya ini resmi menjadi hidangan pembuka saat puasa, yang jelas sejak pertama kali belajar puasa saya makan ta’jil dulu baru selanjutnya makan nasi. Kalau menurut pemikiran saya sih, ta’jil ini diciptakan untuk memenuhi sunnah Nabi yang menganjurkan berbuka dengan makanan yang manis, tapi karena di Indonesia dulu sulit mendapatkan buah korma ya akhirnya digantikanlah dengan kolak, candil, bubur sumsum, es dawet, dsb. Kebiasaan itu terbawa hingga sekarang.

Menyiapkan hidangan berbuka puasa itu  menghasilkan kesenangan sendiri lho, terutama bagi ibu-ibu. Waktu masa-masa SD-SMA, saya dan mama mencari resep berbagai kolak dan es yang akhirnya dirubah seperlunya dengan kreasi sendiri. Waktu kuliah di Bintaro, menjelang berbuka puasa, saya sibuk berburu ta’jil di warung jengkol, terkadang juga berkreasi sendiri di kosan. Benar-benar menyenangkan.

Tapi tampaknya ada beberapa kebiasaan berbuka yang kurang ideal secara medis.

Selain kolak, kita juga mengenal berbagai macam es untuk mengawali buka puasa: es cendol, es sarang burung, es puteri salju, es pisang hijau. Setelah seharian menahan dahaga, sangat menyegarkan tentunya membasuh kerongkongan kita dengan minuman dingin. Tapi ternyata kebiasaan ini kurang baik kawan.
Perut kosong + Minuman dingin= meningkatnya asam lambung=perut kembung

Adakah di antara kawan sekalian yang suka minuman bersoda? Saking sukanya, berbuka puasa pun dengan minuman bersoda. Sebaiknya dihindari untuk yang satu ini. Anda bisa sakit perut. Bayangkan saja lambung anda yang tidak terisi makanan seharian, tiba-tiba disiram dengan soda. *bergidik*

Makan makanan yang mengandung banyak serat dan minumlah yang banyak, tentunya selepas maghrib hingga sebelum subuh :D. Saat berpuasa, tentu saja kita mengkonsumsi sedikit cairan, ini berpengaruh pada sistem eksresi kita atau dalam bahasa gampangnya bisa menyebabkan sembelit. Oleh karena itu kita sangat butuh makanan berserat. Nah, coba tengok makanan buka puasa kita? Lebih banyak karbohidratnya daripada serat. Jadi sebaiknya sediakan juga buah-buahan untuk mengiringi buka puasa anda.

Berbuka puasalah secara bertahap! Kebiasaan kita berbuka sampai perut penuh barulah sholat. Tentu saja sholatnya jadi berkurang kekhusyukannya gara-gara kekenyangan. Secara medis, berbuka secara terburu-buru akan membuat lambung kita kaget. Kebiasaan ini juga sedang berusaha saya hilangkan nih. Memang sih kita di sunnahkan menyegerakan berbuka, tapi bukan berarti langsung makan besar. Nabi saja mencontohkan berbuka dengan tiga butir kurma lalu sholat maghrib lho.

Hindari menumpuk makanan untuk berbuka. Nah kalau ini saran saya sendiri nih. Pas puasa, lihat makanan enak dikit kita pasti langsung lapar mata nih, akhirnya ditumpuk buat berbuka. Dikumpulin, dan terus dikumpulin sampai selepas adzan maghrib berkumandang ada dua kemungkinannya: makanannya ga habis dan malah mubadzir; atau sakit perut gara-gara kekenyangan. Lebih baik kita siapkan makanan buka puasa secukupnya saja, ga usah banyak-banyak. Justru esensi puasa itu adalah kesederhanaannya kan?

Begitulah saran dari saya, saya merujuk ke web ini untuk info kesehatannya. Semoga bermanfaat. Selamat menyambut bulan penuh berkah ini bagi yang merayakan!

Tulisan ini dibuat untuk meramaikan Kuis Aduk yang diselenggarakan Pakdhe

Iklan

50 pemikiran pada “Tips Menyiapkan Hidangan Pembuka Selama Ramadhan

    • Iya,, hehehhe,, akhirnya bisa ikutan juga,,
      Benar sekali, domisili sekarang di Baubau, sampai dipindahkan nanti..
      salam kenal juga mas bro.. 🙂

  1. Saya telah membaca artikel diatas dengan cermat
    Akan langsung saya catat
    Terima kasih atas partisipasi sahabat.
    Tak lupa saya mohon maaf atas segala kesalahan lahir dan batin. Selamat menjalankan ibadah puasa Ramadhan.
    Dari Surabaya saya kirim salam hangat

  2. Saya kalo buka puasa minum teh hangat dulu, makan kue-kue atau kolak, lalu shalat magrib. Setelah shalat magrib, makan sedikit nasi plus lauk, lalu tarawih. Selesai tarawih liat-liat keadaan, kalo masih laper, makan lagi. 😀

    Soda dan es enggaklah…

    Salam kenal, Mba. Selamat ngontes. Kita saingan nih.. 😀

    • Saya juga berusaha begitu.. tapi kalau ga sahur dan udah lemes,, biasanya saya tancap gas waktu berbuka trus sholat maghrib..
      tapi ya itu efeknya, habis maghrib jadi menggelimpang males tarawih..
      makanya lagi berusaha menghilangkan kebiasaan buruk ini..

      Yoi, mari kita bersaing secara sehat.. salam kenal balik 😀

  3. Dari dulu aku ga pernah bisa buka lgsg makan nasi Mel, biasanya memang biz tarawih baru makan. Maka makanan pembuka-nya memang hrs yg agak2 berat hehehe…

    Sukses ngADUKnya ya 😉

  4. dulu waktu aku masih kecil, buka puasa dengan minum es sirop segelas….ckckck untungnya ngga sakit perut. kebiasaan itu berlangsung lumayan lama. Baru beberapa tahun belakangan ini aku buka puasanya dgn minum teh manis hangat……sholat magrin baru makan kolak…..pulang taraweh baru makan nasi. abis itu kalo ada tukang bakso atau tukang pangsit beli lagi hihihih…..soale kalo sahur makannya sedikit, paling cuma beberapa suap aja…makanya dopingnya di mie ayam itu

    • iya, sama.. di rumah kalau buka puasa biasanya dengan yang seger-seger.. untungnya juga ga sakit perut,..
      tapi setelah membaca manfaat berbuka dengan yang hangat+ akhir-akhir ini perut saya sering rewel,, ya sudahlah
      mari tinggalkan kebiasaan yang buruk dan memulai yang baik 😀

  5. kalo dhe pernah dapet info buka puasa yang pas itu, makan buah2an yang manis lalu lanjut minum-minuman yang hangat.. katanya sih biar perutnya nggak kaget gitu..

    selamat berpuasa juga Amel.. salam hangat dari Palembang 🙂

  6. hmmm….. kalau aku dulu makan langsung santap nasi waktu berbka, maklum kan masih kecil jadi laparnya g bisa dikasih toleransi… tapi ya itu… tarawehnya ngantuk banget…..

  7. Well, selamat menunaikan ibadah puasa yaaaa 😀 Bentar lagi bulan puasa, berarti kamu gak bisa sembarangan masuk dapur rumahku dan main comot makanan hihhi 😛

  8. kalau perantau seperti saya.. enaknya buka puasa pake apa ya mb>????
    secara ini ramadhan perdana di kota baru

  9. Dulu waktu masih remaja saya selalu berbuka dengan es-esan. Tapi sekarang tidak lagi. Sekarang selalu dengan yang hangat-hangat saja….

  10. Bener tuh amel, kadang klo sebelum berbuka suka laper mata, kadang mau makan ini, mau minum itu pokoknya direncanakan banget hidangan untuk berbukanya, pas saatnya berbuka…belum apa2 dah kekenyangan,daripada mubazir mending berbagi ke yang lain…^_^

  11. fotonya begitu menggoda *mupeng berat
    gua sendiri udh trbiasa pas buka cuma minum air teh manis anget, sedikit cemilan, baru shalat.
    kalau langsung makan berat wktu buka, perut gua yg minta ampun.
    alnya gua tipe org berlambung kecil (baca: pelit)

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s