Masihkah??

Old couple serenade

Sayangku, Masihkah kau akan mencintaiku saat kerutan zaman telah menghias wajahku? Masihkah kau akan membelaiku mesra bila sang waktu telah mewarnai mahkotaku? Kau tahu? Aku selalu ingin tampak cantik di matamu, ingin selalu terlihat indah saat kau memandangku. Tapi Kasihku, aku tidak bisa melawan usia, aku tidak bisa mengalahkan waktu. Akan tiba masa di mana tubuhku mengerut dan rambutku memutih, Masihkah kau akan di sampingku saat itu terjadi?

Baubau, 25 Juli 2011, di sela-sela jam kantor

Kemarin iseng-iseng ngumpulin gambar-gambar pasangan kakek-nenek lewat mbah google, terus berhubung hari ini lagi sepi kerjaan saya kolase deh tuh foto-foto. Aah, so sweet banget ga sih ngelihat usia tidak mampu mengalahkan cinta mereka? #eaaa.. Walau udah ga muda lagi, mereka tetap terlihat mesra, romantis… Huaaaa, ngiri. Akankah kita kelak jadi seperti mereka? Let’s pray for it!

Menurut saya nih ya, ngelihat kakek-nenek yang gandengan tangan itu berpuluh-puluh kali lebih romantis daripada ngelihat pasangan muda-mudi yang peluk-pelukan saling tempel kayak prangko. Kalau ngelihat ABG di mall lagi gandengan tangan, kalau ga biasa aja ya lebay banget. Tapi kalau aki-nini yang gandengan tangan, kok kesannya bisa so sweet banget gitu ya? Pernah tuh ya saya lagi makan sama chachu di Solaria Atrium Senen, waktu itu lagi foya-foya habis rapelan (eh, sya udah pernah cerita ini belum?). Di sebelah kami itu, ada sepasang oma-opa yang lagi makan berdua, dan mereka itu ngobrolnya mesra gitu. So sweet banget deh pokoknya. Saya sendiri jarang loh menemukan old couple yang ngedate berdua kayak gitu di Indonesia. Soalnya setahu saya, kalau udah berumur nih ya, mereka lebih sering keluar rame-rame sama keluarga besar. Terus begitu beliau-beliau selesai makan, si Opa kan udah pake tongkat nih ye, tapi tetep aje gandengan sama si Oma, mesra gitu deh. Sayang waktu itu hape saya belum ada jepretannya, jadi ga bisa mengabadikan momen unyu itu… :p

Saya jadi kepikiran, kira-kira nanti kalau udah jadi nenek-nenek, saya bisa so sweet kayak gitu ga ya? Bakalan tetap mesra kayak gitu ga ya? Kalau sekarang sih, saya berencana ada momen tertentu saat saya dan suami keluar berdua aja, ga perlu diikutin anak-cucu yang bawel-bawel. Selama kaki kuat melangkah dan ingat jalan pulang, Ga ada yang namanya too old to date with Mr. Hubby.. Itu sih rencana saya, moga aja emang bisa terealisasi, lha ini suami aja belum punya.. hehehe

Harapan saya, err mungkin kita semua kali ya.. Kita menikah cukup sekali dan bakal selalu setia sama pasangan. Dan ga cuma setia cuma buat mempertahankan pernikahan, atau demi anak-cucu, tapi karena emang sampai kapan pun kita tetap saling mencintai (karena Allah) sama pasangan kita. Amiiiin.. Hmmm, mungkin bukan saling mencintai nantinya, tapi saling menyayangi. Kan katanya cinta itu buat 10 tahun pertama, selebihnya bakal berubah jadi rasa sayang (entah sumbernya darimana, dengan perubahan seperlunya :D). Dan menurut saya, rasa sayang itu lebih tulus daripada cinta, lebih tinggi tingkatannya. Rasa sayang itu lebih ikhlas dan menerima apa adanya. Seperti rasa sayang ibu, ayah, kakak, dan adik kepada kita. Rasa sayang seorang sahabat pada kita. Rasa sayang itu (menurut saya) tanpa pamrih, kalau rasa cinta cenderung menuntut buat balas dicintai.

Bisakah saya dan suami saya kelak mengalahkan waktu? Semoga 50 tahun lagi saya bisa menjawabnya dengan cerita manis perjalanan kami..

It’ never too old to love each other!

15 pemikiran pada “Masihkah??

  1. setuju mbak, kalo sayang itu lebih tinggi nilainya daripada cinta.. semoga segera menemukan laki-laki pujaan hati ya mbak, biar segera bisa jadi pasangan mesra kek di foto ntu.. #nah lho

  2. Love is a verb not an adjective πŸ™‚
    So selama kita mengusahakan agar cinta itu tetap tumbuh dan berkembang semoga saja cinta itu abadi hingga berpuluh-puluh tahun kemudian.

    Btw yah, sama, kadang aku juga suka ngerasa ABG yg nempel kayak perangko itu lebay :)) haha

  3. sekarang atau lima puluh tahun lagi
    ku masih akan tetap mencintaimu
    tak ada bedanya rasa cintaku
    masih sama seperti pertama bertemu..
    *eh malah nyanyi-nyanyi..
    hehehehehhe.

    • hehehehe… ga papa mbak,, silahkan nyanyi biar semarak..
      pas nulis ini saya juga nyanyi2 dalam hati, lagu yang sama dengan yang mbak nyanyikan,, hehehe

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s