“Lembur” lagi

Niatnya sih malam ini ga ngelembur,, ke kantor malem-malem cuma buat ngecek hasil cetakan laporan harian-matiin komputer dan printer+terus pulang dan bobo dengan tenang., Tapi ternyata, begitu sampai di kantor laporan saya belum selesai tercetak,, ternyata oh ternyata kertasnya habis..

Saya pun memperhatikan sekeliling dengan seksama, mencari kertas 4apply, tapi tidak saya temukan yang serupa, yang ada hanya kertas 4 apply yang tembusannya warna-warni, padahal kan biasanya pake yang putih polos. Dasar saya emang polos dan sebagai anak baru saya masih takut salah, jadi saya  berpikir lamaaaaa apakah akan menggunakan kertas itu atau tidak. Setelah bertanya pada mas-mas yang lagi ngelembur, akhirnya saya pakai juga kertas itu *blushing*.

Yap, masalah kertas selesai, lalu saya menuju komputer kantor yang biasa saya pakai, niatnya sih cuma mau main, chatting, ataupun sekedar blogwalking sambil nunggu laporan harian tercetak rapi. Tapi emang sudah dari sononya saya ini memiliki etos kerja tinggi, saya ga tega memanfaatkan fasilitas kantor cuma-cuma, jadilah saya nyambi bekerja, mencicil Epaypoint yang sudah terbengkalai dari Januari (entah kapan selesainya itu)..

Di tengah asiknya bekerja ternyata Printernya ngambek lagi, entah kenapa dia nyetaknya selalu naik beberapa mili, yang akibatnya cetakan jadi kacau setelah halaman kesekian. Saya berusaha ngutak-ngatik tuh printer, cetakan tetap kacau, saya frustasi *bentur-benturin kepala ke bantal*

*tarik nafas dalam-dalam*

*menenangkan diri*

Atur ulang kertasnya, periksa settingannya *sotoy*, print lagi. Sambil bernyanyi-nyanyi besar saya kembali ke komputer, lanjut nyicil Epaypoint. ERROR! Coba lagi. ERROR! Jangan Menyerah. BERHASIL!!. Lanjut. ERROR!ERROR!ERROR!ERROR!ERROR!ERROR!ERROR!ERROR!ERROR!ERROR!ERROR!ERROR!ERROR!ERROR!ERROR!

*tarik nafas dalam-dalam*

*menenangkan diri*

Printer macam gini nih yang udah bikin saya frustasi semalemKembali ke printer..

Aaaargh,, masih kacau.. Malah lebih parah naiknya. Saya menyerah, saya tidak kuat lagi. Lanjutkan besok pagi saja *mengibarkan bendera putih*.

-Matikan printer, matikan komputer, tak usah pikirkan laporan yang belum tercetak-

Kembali ke komputer, lanjut cicil Epaypoint.. Dari sekian banyak kegagalan, hanya satu-dua yang berhasil, untungnya saya orang yang sabar.

Saking asiknya selancar internet kerja, tidak terasa waktu sudah menunjukkan 22.00 WITA (FYI: Baubau masuk WITA), tiba-tiba Gtalk om genit nongol. Akhirnya setelah sekian lama mencoba dia bisa online juga. Dan saya dimarahin,, 😦 *ngiiiiik*

-Errr, sebenarnya ga marah sih, cuma mengingatkan, tapi buat mendramatisir suasana bayangkan saja dia marah-

Awalnya cuma tanya mau pulang jam berapa, saya yang masih asik onlen kerja tentu aja bilang entar-entar. Makin lama makin sering mengulang pertanyaan yang sama, dan saya pun menjawab dengan cara yang sama. Akhirnya si om genit nyerah, to the point dia nyuruh saya pulang, sayanya masih membandel. Dan kalimat pamungkasnya pun keluar: “Ya udah, terserah deh on!”. Nah, kalau udah keluar kata terserah macam begini, artinya dia udah marah bin jengkel. Saya otomatis menurut, bisa gawat kalau marah, apalagi dalam kondisi LDR begini,. Saya kan ga bisa masang tampang bloon imut dan melas untuk mencairkan hatinya #ceiilee.

Dan, setelah perpanjangan waktu beberapa menit, akhirnya saya pulang dengan hati senang.

Lho? Kok malah senang?

Ya iyalah senang, sangaaaaaaaaaat jarang (atau emang ga pernah y?) si om genit itu protektif sama saya. Saya mau keluyuran ke mana kek, hang out sama siapa kek, pulang jam berapa kek (eh, kalau pulang ada aturan tidak tertulis sih sebenarnya, tapi saya kan pinter ngeles, jadi si om masih mentoleransi) boleh-boleh aja. Nah, sekarang saya ga boleh ngelembur malem-malem, sudah kemajuan besar dong ini.

Berarti target saya tinggal satu: Bikin si om genit cemburu.

Iya, si om genit itu ga pernah cemburu, sama sekali. Saya dipercaya 100% sama dia. Dan bukannya malah bersyukur punya cowok kayak gitu saya malah penasaran bikin si om cemburu. Ada yang berminat jadi sukarelawan?

Rabu, 13 Juli 2011
Malam-malam

25 pemikiran pada ““Lembur” lagi

  1. gile! perempuan banget sih xixixi
    si dia ga cemburu malah nyari perkara biar dia cemburu
    ntar klo si dia cemburuan malah pusing sendiri
    hayooo …..
    jangan cari penyakit 😀

    • hehehehe,, iya *malu*
      si oom mah penempatan definitifnya di Jakarta, jadi sekarang ini lagi LDR nih ceritanya…
      Lagian rumahdinas saya di belakang kantor, ga perlu antar jemput lhaaa,, hehehehe

  2. Ping balik: Satu masalah telah berlalu « Dunia Pagi

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s