3 Hari Di Yogyakarta

Akhirnya setelah pasang surut, maju mundur, tarik ulur, si om genit jadi juga pulang ke Jogja dan saya jadi juga ngintil ke rumahnya. Ini pertama kalinya saya berkunjung ke Jogja, seingat saya sih begitu. Biasanya saya cuma mampir di lempuyangan karena kereta yang saya tumpangi (gayabaru) emang jatahnya berhenti di situ, sekarang saya beneran turun dan menyentuh tanah Jogja.

Seturunnya dari kereta saya langsung di jemput oleh keluarga om genit dan si endut dan langsung capcus ke rumah om genit. Habis makan, mandi, langsung cabut ke kawasan Malioboro dan shopping di Pasar Beringharjo, mumpung habis terima duit rapel dan ada si Mama, soalnya saya itu tipe yang pelit masalah baju, jadi kalau belanja sendiri pasti kebanyakan mikir dan akhirnya ga jadi beli. Nah, kalau belanjanya sama Mama kan ada yang milihin, nawarin, dan beliin. Hehhehe. Saya, Mama, Om Genit, Hastin (adeknya om genit), Si Endut, dan Derlan muter-muter seharian sampe tepar dan kecapean. Setelah itu kami pulang naik andong dan selebihnya tidak akan saya ceritain di sini. Rahasia lah yaaau..

Hari Kedua, Jumat tanggal 3 Juni. Dua adek saya yang nakalnya minta ampun itu ngajakin ke prambanan, dan saya memutuskan tidak ikut. Kenapa? Karena saya ga bawa Kararin dan tidak ada kamera jenis apapun (kecuali kamera hp kualitas VGA) yang bisa dipakai foto-foto. Menurut pertimbangan saya ngapain jalan-jalan kalau ga bisa foto-foto. Akhirnya saya memutuskan untuk jalan-jalan ma Om Genit aja, sekalian nyari modem. Dan Alhamdulillah terbelilah dua modem, satu untuk saya satu untuk Derlan. Saya akhirnya juga beli satu celana kerja hasil muter-muter mall sendirian selama ditinggal Om genit Jumatan. Β Dan malamnya si om genit harus kembali ke Jakarta demi pekerjaan. Dia kebagian tugas untuk menjadi pengawas ujian diklat yang diselenggarakan hari sabtu yang harusnya hari libur bagi PNS (ini nih yang sempet bikin rencana kami nyaris batal)

Keesokan harinya, hari yang paling seru selama saya di Jogja. Setelah kemarin malamnya ditinggal om genit, paginya giliran keluarga saya yang harus kembali ke kampung halaman. Saya tetap menumpang di rumah Om Genit karena kereta saya baru berangkat malam minggunya. Untung aja keluarga om Genit baiiiiik banget sama calon mantunya yang nakal dan ngerepotin ini, hehehehe. Saya diajak adeknya Om genit (sebut saja namanya Hastin) buat jalan-jalan bareng teman-temannya ke pantai. Asiiiik, saya tentunya mau, apalagi saya dah lamaaaa banget ga ke pantai, sampai lupa kapan terakhir kalinya saya maen pasir pantai. Daripada saya jadi calon mantu pengangguran dan malah bikin ilfeel calon mertua mending saya jalan-jalan ma calon adek ipar kan?

Alhasil berangkatlah saya ke pantai Wediombo, 2 jam perjalanan dari Jogja. Pantainya masih sepi booo, dan bagus banget *pura-pura ga liat sampah di bibir pantai*. Masih belum komersil kan, jadinya masih terjaga. Dan ombaknya itu lho, keren gila. Sayangnya ga ada yang bawa kamera,, hehehhe. Ya walaupun sedikit terganggu sama tingkah labilnya anak SMP yang baru lulusan, jalan-jalannya sangat teramat menyenangkan, apalagi teman-teman Hastin juga rame. Tapi biasalah kalau ketemu orang baru saya masih malu-malu kucing, ga keliatan penyakit hiperaktifnye, jadi saya cuma ikutan ketawa-ketiwi, jaim gitu deh. Tapi berhubung harus balik kereta malam harinya, jadi cuma bentar maen-maen di pantainya. Kami pulang…

Nah pas di kira-kira 1/8 perjalanan, teman-teman yang dibelakang kami ga keliatan batang hidung maupun batang motornya. Mau ga mau saya, Hastin, dan dua temannya (Ichan dan Kukuh) khawatir, takut terjadi kenapa-kenapa mengingat jalannya yang emang agak gimana gitu. Apalagi di situ ga dapet sinyal lagi, ga bisa menghubungi siapa-siapa deh. Akhirnya kukuh memutuskan untuk menyusul. Setelah cukup lama menunggu dan ga ada kabar juga, saya dan Hastin memutuskan pulang dulu. Saat itu udah hampir jam setengah lima, sedangkan jadwal berangkat kereta saya setengah tujuh.

Dan inilah bagian paling seru dan menyenangkannya: ngebut di tikungan, menerobos kemacetan, bekejaran dengan waktu. Udah lama adrenalin saya ga dipacu, kebut-kebutan kemarin benar-benar menyenangkan. Calon adik ipar saya itu memiliki sifat-sifat yang ingin tapi tidak saya miliki: petualang, cewek tangguh, super mandiri, jago ngebut, dan menyukai bidang yang dipilihnya. Huaaa, saya langsung jatuh hati ma dia. Bayang-bayang dicemburui calon adik ipar gara-gara telah merebut kakak lelaki satu-satunya berserakan seketika*kebanyakan nonton sinetron*. Waktu perjalanan pulang kami sempat lewat di bukit bintang, dan saya jelas-jelas terpesona. Udah tahu kan kalau saya itu pecinta kerlip cahaya (yang belum tahu baca ini) sampai-sampai waktu si om genit lagi kumat manisnya sempat memanggil saya nona oon penyuka cahaya? Saya berjanji suatu saat akan kembali ke tempat itu di saat sedang tidak buru-buru mengejar kereta.

Sesampainya di rumah om genit nih, mama dan papa calon mertua sudah menunggu khawatir. Saya jadi ga enak hati jadinya, harap-harap cemas moga ga dicoret dari daftar calon mantu, hahaha.. Lalu kami semua buru-buru ke stasiun tugu, lagi-lagi dibonceng calon adik ipar yang jago ngebut, cihuuuuy..

Untung-untungnya nih ye,, kereta Senja utamanya terlambat, jadi saya ga ketinggalan. Malah saya sempet nyante-nyante di stasiun.. Aaah, Allah memang Maha Oke, Maha Pengertian. Jadi kembalilah saya ke Jakarta dengan tenang, selamat sampai tujuan, makanya bisa ngepost ini..

Moga aja liburan lain kali si Om genit mau ngajakin saya pulang ke Jogja lagi..

13 pemikiran pada “3 Hari Di Yogyakarta

  1. Salam kenal, Amela.
    Makasih buat komen di tulisanku sebelumnya. Maaf baru sempat berkunjung, udah lama aku hibernasi soalnya :p

    Blogmu rapi ya, dan tulisan-tulisanmu terkesan jujur. Aku suka… πŸ™‚

  2. saya kalau ke Jogya juga hanya di Maliboro dan bermalam di Hotel Abadi yang dekat Malioboro.Jadi jalan2 dan makan2 sekitar Malioboro juga.

    Ke Candi Prambanan tahun 1971 mendampingi ratu Juliana.

    Salam hangat dari Surabaya

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s