Mencoba tidak membenci orang lain

Lagi-lagi ni hanya pendapat dan saran saya semata, terserah kalau anda yang membaca mau setuju atau tidak. Akhir-akhir ini saya berusaha untuk selalu berusaha berpikiran positif tentang segala sesuatu, berusaha bersabar dan tidak segera menghakimi seseorang. Saya berusaha untuk tidak cepat merasa tidak suka pada seseorang, yah walaupun orang tersebut sangat nyebelin.

Buat apa ngerasa ga suka sama orang, adanya cuma bikin kita sakit hati kan? Mending cuekin aja, terserah orangnya ngomong apa, yang penting kita ga buat salah apa-apa sama orang lain.

Si Om Genit

Yak, si om genit itu adalah salah satu orang yang dalam hidupnya selalu berpikiran positif, nyantae, dan ga pernah ambil hati omongan orang lain. Jadi saya ga mau kalah dong yah, saya berusaha buat positif thinking benar kata beliau, ga ada manfaatnya ga suka sama orang lain. Tapi ga semudah itu ternyata saudara-saudara, karena sebenarnya watak saya ini cenderung keras, gampang tersinggung, bahkan kadang-kadang suka dendam (sesuai dengan yang saya paparkan di sini). Pada dasarnya saya itu sombong (sesuai curhatan saya di sini), jadi suka ga nau ngalah, ga suka kalau disindir-sindir. Jadi ga gampang buat saya untuk ga ngambil hati waktu ada ibu-ibu pegawe yang berkata sinis mengdiskreditkan anak magang seolah-olah kami semua itu ga becus kerja, padahal belum tentu juga kan kerjaan ibu itu lebih baik dari kita. Astaghfirullah, tuh kan saya mulai lagi.

Jadi ini saya yang saya lakukan untuk meminimalisir dampak rasa tidak suka itu agar tidak mengarah ke rasa benci.

  • Tiap kali saya mulai merasa ga suka sama orang, saya berusaha cari tahu apa yang membuat saya ga suka sama orang itu dan berusaha intropeksi diri apakah saya pernah ngelakuin hal itu.
    Misal ni ya dalam kasus ibu-ibu tadi saya ga suka karena ibu itu berkata sinis dan mengdiskreditkan anak magang, nah saya berusaha intropeksi pernah ga nih saya berkata sinis mengdiskreditkan orang lain. Atau misalnya saya sebel gara-gara ada orang yang suka ngeludah sembarangan, saya inget-inget lagi pernah ga nih saya ngeludah sembarangan.
    Nah kalau ternyata saya pernah ngelakuin, karena sekarang saya tahu rasanya ga enak bagi orang lain, ya jangan diulangi lagi. Kalau ternyata saya belum pernah ngelakuin, ya jangan pernah ngelakuin soalnya udah tahu kan kalau itu nyebelin.
    Jadi bukannya fokus sama keburukan orang lain, saya malah intropeksi diri biar ga melakukan suatu keburukan sama orang lain. Bakal lebih mudah buat ngelupain rasa tidak suka itu.
  • Berusaha membayangkan saya jadi orang itu dan mencari alasan-alasan positif dibalik sikapnya.
    Nah, kalau cara pertama ga ampuh, lanjut ke cara kedua dong. Cara ini udah umum di masyarakat, dan bukan klise tapi emang perlu diterapin. Nah misal nih di kasus ibu-ibu tadi, mungkin aja ibunya lagi PMS jadinya agak jutek dikit, atau mungkin ibunya trauma ma anak magang, atau mungkin ibunya lagi bercanda cuma nadanya aja yang salah. Contoh lainnya nih kalau si om genit lama ga bales sms saya, saya berusaha mikir mungkin aja hapenya silent jadi ga tahu kalau ada sms, mungkin aja hapenya ketinggalan, mungkin aja si om lagi sibuk, yah semacam itu lah.
    Sugesti memang. Tapi ini sugesti baik, mencegah kita sakit hati dan bermasalah dengan orang lain. Ini justru sugesti yang berusaha menlogikakan, bukan sugesti yang menolak realitas, soalnya kalau kita lagi sebel biasanya cuma liat jelek-jeleknya aja kan, nah dengan sugesti ini kita berusaha liat sisi baiknya. Logis kan?
  • Masukin kuping kanan keluarin kuping kiri. Cuekin aja atuh!
    Kalau ternyata nih ya, cara di atas masih ga ampuh. Udah ga usah dipikirin lagi, cara paling mujarabnya adalah lupakan! Ga usah dipeduliin! Bener kata si om genit, yang penting kita ga buat salah apa-apa ma orang lain. Selesai kan urusannya? Beres kan? Lagian ga selamanya kita ketemu orang itu kan? Hidup mati kita ga tergantung ma dia toh? Ya udah, ga usah dipeduliin.

Sampai saat ini baru metode itu sih yang saya kembangin. Ah, kayaknya saya beneran harus belajar banyak dari si om genit. Kok bisa ya beliau selalu positif thinking? Saya belum pernah lho liat si om genit menggerutu atau ngeluh tentang keburukan orang lain.

Iklan

Satu pemikiran pada “Mencoba tidak membenci orang lain

  1. Ping balik: Antara Marah dan Benci | Perjalanan Panjang

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s