Perkenalkan, Gemintang, anak saya

Gemintang.. itu judul (sementara) novel-novelan yang lagi semangatnya saya tulis, yah bisa dikata ‘anak’ saya lah. Sebenarnya sudah dilahirkan sekitar satu setengah tahun lalu sih, waktu masih mesra-mesranya sama si abang kompi. Dan seperti biasa, saya cepet banget bosen, jadi ya seperti biasa akhirnya terbengkalai gitu aja. Padahal waktu masih lagi rajin-rajinnya, tiap hari tuh semedi di kamar berduaan sama si abang kompi.

Saya makin sibuk, makin melupakan ‘anak’ saya itu, apalagi si abang kompi akhirnya kembali menemui Sang Khalik *mengheningkan cipta*. Waktu itu saya sedih sekali, bang kompi telah menemani saya selama dua tahun, menghibur saya setiap kali saya galau, lalu sekarang saya ngegame dan nonton pilem pake apa? Jadi hilanglah sudah cerita tentang Gemintang.

Sampai akhirnya saya punya laptop, pemberian dari baba saya, saya beri nama Darling. Dan ternyata oh ternyata nih ya, saya sempet pamerin si Gemintang ke teman saya, draftnya masih ada *joget hula-hula*, yah walaupun ternyata ada beberapa bagian yang hilang. Dan berhubung laptop baru nih saudara-saudara, ya saya semangat nulis lagi. Tapi ga bertahan lama, lagi-lagi saya bosen. Emang udah kebiasaan dari dulu, tiap kali nulis sesuatu jarang ada yang selesai.

Dan setahun berlalu, ternyata si darling pun menemui ajalnya, untung aja KTTA dah selesai *mengheningkan cipta lagi*. Yah, walaupun memang ada sedikit masalah antara saya darling, tapi dialah yang paling berjasa atas rampungnya KTTA saya, dialah yang membuat saya bisa go online 24/7 (dibantu dengan koneksi wireless Aput) tentunya. Gemintang pun hilang bersama dengan perginya si Darling.

Lalu saya lulus kuliah, mulai kerja, yah saya rasa kalian tahu sebagian besar ceritanya. Sampai akhirnya minggu lalu Karno, netbook si om genit, dititipin saya sebagai ganti karena weekend kemarin saya ditinggal pulkam. Dan saya menemukan Gemintang di My Documentnya *sujud syukur*. Saya baru ingat kalau Gemintang pernah saya pamerin ke si om genit, waktu itu beliau masih berstatus bukan pacar saya. Saya pun melempas rindu dengan Gemintang, membacanya lagi, dan akhirnya saya sadar Gemintang itu norak, terlalu teenlit, klise.

Tapi berhubunng minggu kemarin saya ga ada kerjaan, akhirnya saya baca-baca lagi tuh novel jadi-jadian, edit dikit kanan-kiri-depan-belakang. Masih norak, akhirnya saya hapus sana-sini-situ, hampir separuhnya. Dan saking ga ada kerjaan, saya mulai lanjutin pelan-pelan, saya ubah alurnya dikit-dikit, dan mulai terlihat lebih baik.

Jadi, sekarang saya lagi berusaha ngerampungin novel yang tidak selesai-selesai itu. Lagi on fire. Ga tahu sih nanti saya bakal bosan apa ngga, semoga ngga. Dan ga tahu juga sih Gemintang ni bakal bisa terbit dalam bentuk novel seutuhnya atau ngga. Doakan saja

Iklan

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s