Liburan Part Dua

Part 1-nya di sini

Harusnya nih, harusnya nih ya pada hari Sabtu 19 Mei 2012 saya pergi ke Bojonegoro buat kondangan ke pernikahan salah satu teman kuliah saya. Karena kendala jarak-waktu dan biaya, saya emang jarang banget bisa memenuhi undangan kawan-kawan yang menikah. Jadi begitu tahu teman saya ini menikah pas saya pulang,, tentu dong ya saya pingin banget datang. Saya pun udah kontak teman-teman lain buat tanya transport dan akomodasi. Intinya saya tinggal berangkat aja deh pokoknya.

Tapi ya, manusia hanya bisa berencana. Saking capeknya saya karena baru nyampe rumah lewat tengah malam, hari jumat itu saya tepar tralala, udah tanda-tanda mau sakit aja. Jumat siang sih saya masih sempet maen-maen ke Gramedia, yang niatnya cuma mau cari kado aja sampe tak mampu melawan godaan buku-buku diskon (yang mana karena saking banyaknya buku, terpaksa dikirim ke baubau dan membuat diskonnya seolah tak terasa). Sampe-sampe saking kalapnya saya belanja (ga tega nyebut nominalnya) saya dapat kartu member Gramedia gratis, yang mana sampe sekarang kok belum jadi ya?

Malamnya, saya, supermama, dan dua adek saya makan malam diPujasera. Pujasera itu semacam tempat makan yang terdiri dari banyak warung-warung maupun gerobagan dengan berbagai jenis makanan, dan baru adanya setelah saya ga domisili di Jember lagi :3. Saya pikir tempatnya berantakan dan ga menarik gitu, jadi pas om genit maen ke rumah beberapa bulan lalu, saya ga ajak dia makan di sana.. Next time kali yaa :P

Karena ngidam pempek dari jaman kapan, saya beli pempek lah. Yang mana pempeknya menurut saya sama sekali ga kayak pempek yang saya harapkan. Cukanya lumayan enak sih,, tapi pempeknya cuma terasa kayak tepung ikan yang diolah jadi semacam gorengan gitu. Huaaa, jadi kangen sama teman-teman saya yang asli palembang, yang tiap kali balik dari liburan bawain pempek. (Ini kangen sama orangnya atau pempeknya ya?)

Dan jumat malam itulah saya akhirnya saya membatalkan rencana kondangan ke Bojonegoro. kenapa? Karena ternyata Bojonegoro itu tidak sedekat yang saya bayangkan, dan kalau saya memaksa capcus ke sana saya mesti berangkat dini hari dan balik ke rumahnya baru malam hari, yang artinya saya harus melewatkan salah satu acara keluarga di rumah. Awalnya saya masih keukeuh kondangan karena sudah terlanjur janji, tapi setelah dikeroyok rame-rame sama supermama dan om genit, saya menyerah.

Maapkan saya manduut.. :3

Sabtunya, karena ga jadi kondangan, saya pun berusaha mengembalikan energi yang tersita dua malam sebelumnya dengan bangun siang. Merasa kecewa karena harus melewatkan salah satu kesempatan ketemu teman-teman kuliah, jadi saya menghabiskan sabtu siang itu dengan bermalas-malasan…

to be continued lagi