Balada Mesin Absen

Udah pada tahu kan yaa kalau direktorat jenderal perbendaharaan itu pake mesin handkey untuk mengabsen para pegawainya. Jadi tuh tiap pagi kami masukin telapak tangan kanan ke mesin, terus mesinnya baca bentuk tangan kita, kalau cocok baru deh kita dianggap hadir. Begitu juga kalau pulang. Dan karena jamnya udah diatur, jadi kalau telat semenit ya tetep aja diitung telat, kalau absen pulangnya kecepatan 1 menit ya tetep aja dianggap PSW (pulang sebelum waktunya). Konsekuensinya? Tunjangannya dipotong dong.

Duluuuu,, iya dulu saya dan beberapa pegawai lain memang pernah bermasalah sama mesin absen ini. Jadi suka ditolak gitu. Nah, karakteristik mesin ini tuh kalau sudah 3 kali gagal absen IDnya bakal ditolak, mesti menunggu ada pegawai lain yang sukses absen baru deh bisa nyoba lagi. Makanya saya biasanya datang lebih pagi buat jaga-jaga seumpama ditolak absen.

Setelah tanya-tanya, mesin absennya coba dibersihin, dilap-lap lensanya, dsb. Sembuh deh. Saya dan pegawai lainnya bisa absen dengan normal. Saya pun bisa kembali berangkat kantor jam 7.25.

Lalu? Entah kenapa sejak hari senin kemarin mesin absennya bermasalah lagi, beberapa pegawai sulit absen, termasuk saya. Belajar dari pengalaman yang lalu, mesin absennya pun dibersihin dan akhirnya para pegawai pun bisa kembali absen dengan mudah. Kecuali saya T_T.. Ada sih beberapa pegawai yang mesti absen 2-3 kali dulu, tapi ga separah saya. Entah tiap pagi dan sore saya udah berapa puluh kali nyodorin tangan ke itu mesin handkey, teteup aja ditolak. Sampe-sampe saya selalu ngantri di belakang pegawai yang sukses absen buat nyoba lagi.

Jadi rutinitas saya tiap pagi tuh kurang lebih:

  • 05.55  Pulang dari kosan (sejak kejadian kemarin saya ngekos buat numpang tidur malem)
  • 06.00  Coba absen dulu (3x, sampe ID DITOLAK)
  • 06.00 – 06.30
    Teman saya sukses absen, saya coba lagi, 3x gagal, id ditolak lagi. Lalu ada pegawai lain absen, saya coba lagi, 3x gagal, id ditolak lagi. Begitu seterusnya sampe jam 06.30
  • 06.30-07.00  Pulang ke rumah dinas, mandi, dan berangkat kantor.
  • 07.00-07.30  coba absen lagi, dan gagal terus. Bikin surat keterangan ga bisa absen (biar tetep dianggap hadir dan duit tunjangannya ga dipotong)

Lalu tiap sore begitu jam 17.00 saya dah stand by absen, untuk gagal maning-gagal maning. Kalau semua pegawai sudah absen (yang artinya id saya tetep ditolak dan tak terselamatkan) baru deh saya nyerah dan bikin surat keterangan lagi.

Berbagai saran dari pegawai lain sudah saya coba dari yang normal macam cuci tangan dulu sampe yang aneh kayak nepok2 ga jelas mesin absennya. Berbagai posisi tangan pun sudah saya coba dari yang nyantai kayak di pantai sampe kayak lagi dorong2an sama mesin absennya. Ada yang bilang mungkin tangan saya terlalu kecil, atau saya kurang tinggi (sampe dibikinin tangga darurat lho), dsb, dst.

Alasan yang paling logis sih kayaknya ada sensor yang error di mesinnya, dan karena tangan saya ukurannya kecil maka sayalah yang paling sering jadi korban “ga kebaca sensor”

Tapi kalau tanya alasan yang paling saya suka? Mungkin ini tanda-tanda saya mau dimutasi, makanya mesin absennya udah ga mau ngitung saya sebagai pegawai. Ngarep? Biarin. Omongan itu adalah doa toh? jadi tiap ada temen yang bilang begitu (walau mungkin juga cuma bercanda karena mutasi di DJPB itu tidak bisa diduga2 oleh kebanyakan orang) pasti saya aminin :D

About these ads

52 pemikiran pada “Balada Mesin Absen

  1. Ikutan mengamini ya mel biar di mutasi ke jekarda hihihi btw repot juga dong kalo ujung ujungnya harus nulis surat keterangan. Hari ini bisa ga? :P

  2. Minta dienroll ulang aja Mel sm HRDnya. Dulu di kantorku pake handkey gitu jg, emang sering error makanya kita ganti pake finger print.
    Setauku nih, si mesin ga bisa ngebaca coz tangan/jarimu ‘berubah’, entah kisut *halah* entah kelembabannya beda, atau ada kapalan misalnya, semacam itulah.
    Tapi didoain kok, semoga segera dimutasi ya ;)

    • sudah teh.. itupun waktu dienroll ulang awalnya ga kebaca garis tanganku.. giliran udah kebaca tetep aja ga bisa..
      amiiin.. makasih ya teh :D

  3. hahaa.. tampaknya kita bernasib sama..
    di kantorku pake finger print.. dan aku ga pernah bisa absen..
    ditolak teruuss.. akhirnya lapor ke bagian terkait..
    trus aku dikasih semacam user dan pin gitu deh untuk absen..

    selidik punya selidik ternyata bukan finger print nya, tapi jariku yang bermasalah..
    pas aku rekam sidik jari pas bikin paspor pun.. itu si petugasnya sampe keringet gede ngucur saking ga bisa2 absen.. hehe..

    ternyata eh ternyata.. pas bikin e-KTP juga.. heuheuheu..

  4. Mesin Absen ?
    Waaahhhh … untung dikantor saya tidak ada mesin seperti ini …
    kalau ada … ditanggung merah semua di pagi hari …
    Namun … Hijau semua di sore – malam – dini hari …

    qiqiqiqi

    Mengamini doa Amel …

    salam saya

  5. huahaha… derita si tangan kecil dengan handkey :D
    selama surat itu masih ada gpp deh mbak, itung2 latian nulis tiap pagi, hihi..

  6. Tadi waktu baca judulnya, sekilas aku membacanya “Balada MASIH Absen”, wuakakakaka :lol: *komentar nggak nyambung*

    Btw, unik juga ya Mel yang dibaca bentuk tangan gitu. Biasanya mesin-mesin gitu kan membaca sidik jari atau yang pake iris mata itu (nonton di film2 sih, hahahaha :D). Aneh juga ya, berarti bentuk dan ukuran tangan nggak boleh berubah dong. Kalo berubah (misalnya kalau ada staff wanita yang hamil trus ukuran tangannya berubah dikit gitu (bener nggak sih kalau orang hamil ukuran tangan ikut berubah dikit?? hahaha :P )) nggak bisa dong??? hmmm…

  7. walah maunya canggih pake scan tangan tapi malah jatohnya bikin ribet ya mel… mendingan pake mesin absen manual aja kalo gitu. hahaha

  8. waduh kok ribet yah..kayaknya emang enakan finger print..dipab dimana aku kerja masih pake finger print… ini musim pengumuman buat mutasi yah mbak…adikku yang di KPP banda aceh juga lagi menugngu, kayaknya udah 2 tahun dia di aceh..semoga saja segera ada keputusan..kalo tak berarti nunggu januari yah..sama gak yah perbendaharaan sama pajak..???
    semoga keinginan mbak mel dan doanya dikabulkan…:) mutasi ketempat yang diinginkan…*amien

  9. gyahahaha, pasti kakak sabar banget tuh sering ditolak mesin absen~ :lol:
    tapi, itu sebagai peringatan juga, bahwa kakak harus berangkat kerja lebih pagi lagi~ ;)
    semangat!

  10. tempat kami juga pakai persis spt gambar,
    Untung nggak ada masalah sampai sekarang,
    di tempat lama pakai finger print, sidik jariku yg absen yg keluar malah nama pak haji

  11. Hahahaha.. sama kayak sistem absen di kantorku waktu dulu.. tapi kami cuma pakai scan jempol ajah.. Kadang suka susah gitu deh.. harus berkali2 baru masuk.. X_X

  12. kalo udah ditolak masukin pin sakti buat enroll aja trus coba lagi mel, dari pada nunggu pegawe lain absen *pengalaman* hihihi

  13. hohohoho… tempat kerjaan Oyen juga musti pake mesin gituan, parahnya kalo jari tangan oyen lumutan, ditolak dah sama tuh mesin. Tapi mesin tempat Oyen kurang hebring keknya, masak jari sebelah temen Oyen kalo dicolokin nyang muncul nama Oyen…xixixixi…jadi kapan hari lalu entu diabsenin ma die gara2 jari Oyen lumutan lage habis dari kebon…hiks…

    ncing kampong jengkol ada hajatan no, monggo kalo mo ikutan :)

  14. kalau dikantor aku pake.jempol gt.. tapi kalau gak bs absen.ya gak ngaruh juga seh :p

    tapi soal keinginannya mudah2an terkabul deh ;)

  15. Maunya canggih, tapi kalau tidak didukung manusia yang canggih juga, kadang mesin-mesin itu jadi menyulitkan kita juga ya…

    Salam hangat dari Blogger nyubi…

  16. Aku ndak pernah absen meski tersedia finger print. Soale nek absen bakal merah semua qiqiqiqi….
    Dan, slamet-slamet ajah lha wong aku HRD nya jeh :mrgreen:

  17. lucu juga nich Mel pengalaman ngabsennya….
    kalo aku dulu biasa pakai jempol…kiri atau kanan…mmg terkadang suka bikin stress juga apalagi kalo dah pulang shift malam….

  18. Ping-balik: Kursus « Dunia Pagi
  19. maaf, saya mau bertanya nh..
    mesing finger di PT saya ada 5 mesin (2 in dan 3 Out), tapi kenapa 3 mesin yang out ini terkadang berubah menjadi “in” ya.? padahal tidak ada yang menyetting nya atau merubah status IN/OUT mesin itu..
    boleh bantu saya.

    THank’s

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s