Kepo is my middle name!

sumber: alaishaaskitchen.blogspot.com

Iya, iya. Saya tahu kemarin saya udah terlanjur woro-woro mau hiatus. Tapi hiatusnya belum bisa dimulai hari ini. Kenapa? Karena semalam saya melakukan suatu kebodohan yang patut dikenang. Eh? Maksudnya? Ya gitu deh, kadang kita melakukan suatu kebodohan yang bisa bikin kita senyum-senyum unyu jika mengingatnya kan. Dan menurut saya, satu kebodohan ini patut mendapatkan tempat khusus di blog ini. Lagian hari ini belum terlalu sibuk sayanya. :D

Malam terakhir April 2012

Jadi semua bermula dari martabak telur. Lho? Iya, martabak telur itu salah satu dari sekian banyak makanan favorit saya. Dan kebutulan deket rumdin ada tuh martabak telur yang enak, langganan lah pokoknya. Hari sebelumnya saya sudah capek-capek ke sana eh ternyata abang2nya ga jualan. Maka kemarin malam saya kembali mencoba peruntungan. Dan ternyata abang-abangnya jualan! \(^.^)/

Dan terdorong nafsu yang membabi buta saya mesen ukuran jumbo, yang paling gede bo. Dan ternyata itu banyak banget. Makannya sih berdua sama temen saya, tapi tetep aja banyak banget! Entah sayanya yang kelaparan karena ga makan seharian, atau emang doyan, saya makan martabak telur banyak banget. Saya mengabaikan sunnah nabi untuk berhenti makan sebelum kenyang. Rasanya perut saya overload! Sampe-sampe habis isya saya udah ga kuat ngapa-ngapain, bisanya cuma gegulingan sambil berkicau lewat hape.

Dan mungkin karena dua hari terakhir saya makannya ga bener (karena males), dan tiba-tiba diisi penuh dengan martabak telur, saya ngerasa mual. Semalaman! Mata sebenarnya udah ngantuk minta diistirahatin. Tapi masalahnya, karena perut saya beneran ga enak banget rasanya. Saya ga bisa tidur. T.T Rasanya bener-bener kayak mau ngeluarin semua isi perut. Jadi deh saya ditemanin hape saya menjelajah dunia maya untuk mengusir sepi di malam yang gulita #tsah.

Sampai tengah malam, saya belum juga tidur. Mual udah berkurang tapi tetep aja ga bisa tidur. Mungkin karena megang hape sih ya, jadinya tergoda untuk terus online. Mulai dari yang aktif berkicau hingga hanya mengikuti pergerakan timeline. Karena cuma onlen lewat hape maka saya ya cuma bisa buka web2 yang ringan aja.

Ketika tanggal akan berganti, ngantuk sudah mulai mengambil alih kesadaran, namun perut yang masih bergejolak ga jelas, saya iseng gugling nama om genit. Ternyata banyak banget hasil pencairan yang mengarah ke dunia pagi :D. Sampe kemudian, saya menemukan satu blog agen tiket pesawat, yang mana si om genit komen di situ, pake akun blogspot! Ngantuk yang daritadi melenakan saya langsung terdepak dari pelupuk mata. Mual yang tadi menghantui tiba-tiba ga terasa.

Apakah si om genit punya blog jauh sebelum mengenal saya? Ga tahu! Karena pas saya klik linknya cuma keluar tulisan yang kurang lebih menerangkan kalau blognya ga bisa diakses umum, semacam dibikin privat gitu.

sumber: infolucu99.blogspot.com

Daaan, kepo is my middle name. Bukan saya kalau ga kepo. Urusan stalker-menstalker saya jagonya. Mungkin karena waktu kecil sempet terobsesi sama cerita detektif maka saya pun suka banget mematai kehidupan orang lain yang terekam di dunia maya.

Jadi saya mencoba masuk, gagal! passwordnya udah diganti. Iya, kurang lebih 10 bulan lalu si om genit ganti password akun-akun dunia mayanya karena emailnya sempet kena virus. Dan saya juga ga terlalu maksa buat minta passwordnya, udah tobat ceritanya. Lagian itu hak pribadinya toh?

Sejak lulus kuliah saya jadi ga sekepo dulu, lagian karena makin hari kepercayaan saya sama om genit makin besar juga, jadi ya ga penting juga memata-matai akun mayanya.

Yaaah, walaupun kalau udah kumat keponya atau lagi ngambekan saya tetep bisa masuk akun-akun mayanya lewat jalan belakang. Cuma ya karena ga nemuin yang aneh-aneh ya makin ke belakang saya makin bosen juga.

Balik lagi ke cerita semalem. Saya kalau udah kumat keponya, suka berlebihan. Berbekal hape kesayangan saya mulai mencari jalan untuk bisa mengintip blog lamanya om genit itu. Kurang kerjaan banget kan?

Sebenarnya kalau saya mau sabar saya bisa tanya langsung sama orangnya. Tapi ya itu tadi, rasa penasaran saya tak mau menunggu besok pagi. Saya mulai menelurusi jejak, menebak-nebak kira-kira apa passwordnya, mengkombinasi berbagai kemungkinan, dan malah terdampar ke berbagai catatan maya yang mampu membuat saya senyum-senyum sendiri.

Entah udah berapa puluh kali saya menebak kata sandinya. Gagal saudara, tapi itu karena saya cuma online lewat hape. Kalau karnita sehat waalfiat mah pasti udah dapet itu password.

Kegiatan itu bener-bener bikin lupa waktu. Tiba-tiba aja udah jam 3 dini hari bo.  Mual saya gimana? Udah ilang, malah lanjut ngemil sisa martabak di sela kegiatan sok-sok detektip itu.

Nah, saat saya memutuskan untuk menyerah dan pergi tidur, ngantuk saya malah bener-bener ilang. Mata terpejam tapi otak tetap hiperaktif. Belajar dari pengalaman saya memilih tidak tidur daripada ga sempet subuhan. Alhasil, biar malam saya agak bermanfaat, saya pun melanjutkan membaca buku yang udah lama saya beli.

Ketika speaker masjid mulai bergemerusuk, saya pergi mandi biar nanti bangun tidur tinggal cuci muka-ganti baju-langsung ngantor. Selesai mandi langsung sholat.

Seusai sholat subuh, hati udah tenang. Pasang alarm, matiin lampu, dan pergi tidur. Jadi tidur berapa jam saya? cuma 2,5 jam! Karena sebelum jam setengah delapan udah harus ngantor.

Jaman kuliah dulu sih saya emang sering banget begadang, ga cuma satu dua kali saya ga tidur semalaman. Tapi itu kan dulu? Waktu jadwal kuliah masih longgar banget, habis subuh bisa balas dendam tidur sampe dhuhur. Kalaupun ada kuliah pagi, sampe kampus tinggal pilih tempat duduk strategis terus lanjut tidur.

Sekarang? Ga bisa dong tidur sampe dhuhur di hari kerja. Dan kantor itu sangat ga pewe buat lanjut tidur. Alhasil sekarang badan saya lemes rasanya. Remuk. Tadi pagi aja pas siap-siap berangkat kantor badan rasanya kliengan, tapi setelah minum susu dan ngemil sosis jadi agak baikan.

Sampe sekarang pun saya cengar-cengir kalau inget kejadian semalam. Bodoh banget deh saya, begadang untuk hal ga penting itu. Mending gitu kan ya kalau tadarusan atau bersih-bersih kamar. Sifat kepo ini emang harus segera dihilangin.

Si om genit belum tahu menahu urusan ini, lagi sibuk kayaknya, gtalknya off dari tadi. Tapi yah, saya harus siap-siap dimarahin nih. Pasti deh nanti saya diomelin. Bukan karena mengganggu privasinya di dunia maya sih. Dari dulu dia udah tahu kalau pacarnya ini punya rasa penasaran yang sangat tinggi dan suka iseng ngebajak akun-akunnya. Tapi karena saya merusak diri sendiri dengan cuma tidur selama 2,5 jam dan blablablabla..

Buat yang ga tahu apa itu KEPO, KEPO adalah singkatan dari Knowing Every Particular Object!

Dan buat saya di masa depan! Berhenti makan sebelum kenyang, tidurlah saat tiba waktunya, dan ga usah penasaran sama hal-hal kecil!

About these ads

44 pemikiran pada “Kepo is my middle name!

  1. hahaha.. jadi stalker ya mbak. Saya suka cerita detektif dan yang saya sukai adalah jadi kepo bayaran. ngepoin orang lain nantinya dapat traktiran makan. wkwkwkwkk

  2. KEPO nih yeeee. Aku paling males ngepoin orang deh Mel. Abisan udah tau efeknya nanti malah jadi nyandu hahaha lagian bingung siapa yang harus aku kepo’in :p

  3. Kepo is art mel.. bikin sel2 kelabu otak tetep kerja.. bikin jadi lebih kreatif juga..
    *ini pembelaan banget* :D

  4. astagaaa, asli aku ngakak Mel baca tulisan ini
    sungguh ngga penting kepokepo begitu hahahahaha
    ngga dapet apapa pulak, masih mending kalo nemu passwordnya bisa ngebuka *ehh*
    ya udah nanti pulang kantor langsung tidooorr, makannya jangan banyakbanyak yah hihihi

    • pulang kantor nanti mesti boyongan ke rumah sebelah karena rumdin direnov,.
      baidewei udah dapat dong passwordnya, tadi ngelanjutin kekepoan pake komputer kantor. huahahaha

  5. huahahaha :lol: Semuanya gara-gara martabak telur ya Mel? Ah, jadi pengen martabak telur nih!! :( :cry:

    Btw, kepo ternyata bisa sampe segitunya ya, wkwkwkkww :lol: Btw, aku baru tahu lho kepo itu ternyata singkatan. Selama ini tahu artinya tapi aku kira ya cuma kata slang gitu aja sih, ternyata singkatan toh, hahaha…

    • di belanda ada martabak telur ga kak?

      heheh, aku juga baru tahu beberapa hari yang lalu kok.. awalnya ya kusangka istilah apa gitu

  6. bener2 deh.. bikin pengeeen martabaknya.. biasanya hampir sebulan ini di kantor ada martabak/gorengan berhubung udah selesai UN nya ya selese jg ketersediaan martabaknya.. blognya jd lebih simple ya Mel.. ;)

  7. hahaha.. ada2 aja mel.. kalau aku malahan sekarang akan lebih memilih tidur kalau bisa dari apapin juga.. sampe kantor ngantuk itu gak enak!

  8. sama ding. aku juga sering kepo iseng gtu, tapi sayang misua rajin banged ngapus jejak, sms nya clean, bbm clean, pokonya ga ada messages untuk dibaca, huahaha lama2 eke bosen juga

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s