Masaaak?

sumber: lilydesign01.com

sumber: lilydesign01.com

Masak, bukan hobi sih sebenarnya. Aku lebih suka makannya daripada masak #yaiyalah.. Sejak kapan ya bisa masak? Kayaknya pas kuliah deh, mulai tahun kedua, sejak pindah ke Aput ya ada dapurnya. Belum lagi teman-teman kos waktu itu juga suka masak, apalagi kalau weekend. Jadilah aku pun ikutan masak, dari yang cuma sekedar goreng telur, masak sarden, oseng-oseng, hingga spagheti. Ah, nulis postingan ini bikin kangen anak Aput, cewek-cewek manis yang udah kayak saudara sendiri. *kecup jauh buat aputers.* Hua, pingin lagi itu masak rame-rame bareng kalian.

Kalau jamannya masih sekolah sih, anak mami banget. Paling banter kalau main ke dapur bantuin kupas-iris bawang doang, yah kalau goreng telur sama masak mie instan ga masuk hitungan lah ya. Jadinya pas kuliah, kalau lagi pingin bereksperimen ya gugling resepnya atau tanya supermama. Dan entah ya, dari dulu, aku itu kalau masak sembarangan. Ga pernah pake takar-takaran, by feeling semuanya. Paling aku lihat bahannya apa aja, ya udah deh, campur aja sesuka hati. Huahahaha. Dan lagi, aku itu sukanya main campur bahan sesuka hati, adanya isi kulkas itu apa ya udah masukin aja, sok pinter bikin resep sendiri. Emang sih kadang ada yang sukses kayak puding coklat waktu itu, tapi ada juga yang rasa/tampilannya jadi aneh. Hahahaha. Tapi temen kosku dulu sempet ada yang bilang kalau sebenarnya aku ini “bisa” masak, sesembarangan apapun aku masaknya, tetep aja “bisa” dimakan jugalah hasilnya. Pernah juga waktu itu iseng-iseng masak sup tahu, (ini lihat resepnya sekilas, sisanya improvisasi), katanya sih enak, tapi jangan ditanya deh bahan-bahan dan sebagainya, beneran itu asal nyampur masaknya.

Dan aku suka banget nambahin merica dan bawang merah ke masakanku, dan entah ya mungkin karena masakan madura itu cenderung asin (ya kan? atau cuma dirumahku aja?) jadinya ya cenderung asin juga masakanku (iya, mungkin karena pingin cepet nikah juga ya? #eh #kode). Juga bawang prei kalau lagi goreng telur, suka wanginya. Kadang malah banyak bawang preinya daripada telurnya.,

Suka sih masak, kadang masak itu jadi hiburan tersendiri. Tapi suka males juga buat nyiapin bahan-bahannya, kayak ngupas bawang, bersihin ikan, ataupun sekedar motong-motong sayuran. Intinya sih males ribet. Jadi kalau lagi kambuh malesnya ya alhasil masaknya cuma telur dadar doang, bertabur bawang prei juga, hehehe. Terus aku itu punya kebiasaan suka ninggalin masakan di kompor, tinggalin cuci piring lah, tinggalin pipis lah, bahkan tinggalin nonton film, jadi ya kalau goreng-goreng suka gosongnya. Dan iya sih, sejak kerja dan pindah ke baubau jadi makin sembarangan dan serampangan masaknya, soalnya masak-masak sendiri, makan ya makan sendiri, ga ada yang protes kalau ga enak.

Masak itu juga bikin inget itu om-om di Jakarta, apalagi kalau kebetulan sukses masaknya, jadi galau gara-gara ga bisa pemer masakanku yang kebetulan enak. Dulu, jamannya masih kuliah dan awal-awal pacaran, tiap minggu kalau sempat pasti aku masak terus nanti si om ngapel dan kita makan bareng-bareng deh. Temen kosku juga suka masakin buat cowoknya, dan pas anak aput dah pada laku, sampe-sampe dibikin jadwal lho buat make ruang tamu yang seuprit itu. Emang ruang tamu di aput itu hanyalah sepetak kecil ruang yang dibatasin korden, jadi ya cuma cukup dipake berdua. Hahaha.

Kalau ga salah aku dapat jadwal hari jumat, karena kebetulan pasangan yang lain ada kesibukan di hari itu, sedangkan aku dan om genit sama-sama free kuliah di hari Jumat. Jadilah tiap kamis malam kita berdua belanja ke Harmoni (supermarket legendarisnya anak STAN yang serba lengkap dan murah meriah), waktu itu belum ada kulkas di aput, jadi beli sayurnya harus malam sebelumnya. Terus jumat pagi masak deh, terus sarapan berdua deh. Romantis ya? Tapi pacar saya itu suka banget nyela masakan saya, hahah, nilai paling tingginya baru 7 dari sepuluh, huuh.

sumber: wacker1.com

sumber: wacker1.com

Kalau ga enak pun bawaannya keinget om genit juga. Biasanya kalau ga enak, habislah masakan saya dicela-cela, kurang inilah, kurang itulah. Tapi tetep sih dihabisin, hahaha. Awas aja kalau ga dihabisin.

Memasak itu beneran menguras energi batin, soalnya beneran bawaannya jadi kangen mulu. Rasanya udah ga sabaran gitu masakin si om genit tiap hari, pagi siang malam. Eh kalau siang ga perlu masak deh ya, kan makan di kantor. Yah kalau lagi sibuk, minimal tiap weekend lah ya masaknya.

Dan tiap kali mampir ke blognya mbak bebe yang pinter banget moto makanan, selalu aja dibikin pingin nyobain resep-resepnya. Foto-fotonya beneran menggoda selera, jadi pingin bereksperimen juga, kalau aku yang masak jadi secantik itu ga ya? Tapi aku ga punya oven, hahaha. Maklum ya, mbak bebe ini tinggalnya di swedia, masakannya pun jadi kebarat-baratan begitu, banyak yang mesti dipanggang-panggang. Dan akhirnya aku pun bertekad, kalau dah nikah dan pindah ke jakarta nanti, mesti beli oven listrik.

Oven listrik!! Pokoknya pingin Oven listrik! jadi bisa bereksperimen bikin kue juga kan?

Jadi bloggerwan-bloggerwati sekalian, masak apa hari ini?

About these ads

61 pemikiran pada “Masaaak?

    • hahah.. ini dah mulai nabung buat belio oven..
      iya mbak supertega dia, padahal kalau disuruh masak sendiri belum tentu lebih enak kan ya?ya kan?

  1. paling gampang masak air sama mie instan hehehe..

    waduh c om genit itu terlalu udah di masakin masih ngomel ngomel.. napa gak suruh dia aja yang masak mbak Mel hehe ?

  2. Aku juga kalau masak sesuka hati aja, jarang banget deh menakar bahannya gitu. Walau kadang ini bisa fatal juga sih buat bahan yang sensitif. Kalau kurang, masakan jadi hambar; kalau kebanyakan, ya gitu deh, hahaha :P.

    Pagi tadi aku bikin bakso loh, huahahaha :lol: . Nanti malam sih bingung either mau bikin bakso ato daging panggang aja, huahaha :D.

    Btw, iya tuh, oven listrik itu perlu loh!! Jadi masakan juga bisa lebih bervariasi (dan masakan yg pake oven kan konon lebih sehat daripada yang goreng-gorengan kan? :D) *beruntung aku dapat lungsuran dari teman disini, jadi lumayan ngirit laaah, hahaha :D*

    • iya nih, kak zilko itu termasuk salah satu orang yang manas2in aku (secara ga langsung) beli oven, hahaha.. habisnya kayaknya gampang gitu ya, tinggal masukin oven, dan taraaa
      beruntungnya kak zilko dapat oven gratisan.. apa aku nunggu lungsuran dari kak zilko aja y? *gimana bawanya mel?* #plaak
      jadi makan apa semalam kak?

      • haha, nggak gratisan sih, soalnya aku kekeuh minta mau bayar aja. Soalnya nggak enak euy, temanku kan tinggal di Rotterdam. Nah, ovennya itu dia bawa naik kereta dari Rotterdam ke Delft dong. Repot juga kan tuh, hehehe :) Makanya aku nggak enak juga kalau gratisan (walau awalnya dia mau ngasih ke aku gratis sih :P ). Tapi teteup, hitungannya murah bgt daripada beli baru, wkakakaka :lol: .

        Iya, oven gampang kok. Tinggal masukin gitu, berapa menit (tergantung yg dimasak apa), jadi dah, hahaha :P.

        Jadinya bikin bakso saya, huahaha :lol: Mumpung adonannya masih banyak dan harus segera dihabiskan sih.

  3. mungkin nanti kalo dhe udah punya suami baru doyan masak yaa mel.. hahahaha.. sekarang jangan ditanya deh.. kalo sekedar “bisa” mah, alhamdulillah bisa untuk masakan standar kayak bikin tumis, bening, yaah yang standar lah.. tapi malesnya itu lho.. ntah kenapa selain makan, kok ke dapur aja males.. :D

    • iya dhe,, ini kayaknya mel begitu.. ini juga karena terpaksa biar hemat, makanan jadi mahalnyo di sini
      kalaupun masak ngasal banget, soalnya dimakan sendiri sih

  4. Yang penting, masaknya ridho walaupun asal.
    Wah, kalau saya sebagai cowok minang, dituntut oleh orang tua untuk pandai masak sejak kecil supaya besarnya dapat ngebantu istri di dapur.
    Heleh heleh

  5. Om Genit…Oven listrik tuh katanya…huahahahah..
    Ajarin masak dong,mel. Di rumah malah jagoan papanya sedja tuh yang masak -___-
    hahahha..

    btw, tampilan blognya yang baru lebih fresh nih ;)

  6. Kata orang masak itu gampang, Mel, tinggal butuh buku resep, bahan, dan ketekunan. :mrgreen:
    Ah, saya bicara begini karena melihat ibu saya yang hanya dengan berbekal buku2 resepnya bisa menghasilkan masakan2 enak. :oops: Tak jarang masakannya kurang terasa enak, kurang manis, kurang asin, atau kurang gurih. Tapi itu teratasi di kesempatan berikutnya. :mrgreen:

  7. menu favorit saya sup jagung, Mel.. suka saja sama sarat isi dan kental juga gurihnya itu.. ssrrluuupss *lhoo, malah ngiler :P

    kalau soal masak suka juga main cemplang-cemplung gitu.. pokoke by feeling ajah hehehe :D

  8. Yg paling aku ga suka dari prosesi masak memasak adalah : cuci piring en peralatannya Mel *lap keringet*.

    Tapi sama lho, aku jg kalo masak ga ada takaran, banyak improvisasi, dan ga pernah aku cicipin, jadi yaa…kalo enak kebetulan, kalo aneh ya maabh hihihihi

    • sama teh.. aku juga sebel bagian mencuci. hahah
      dan aku juga males nyicipin masakanku sendiri. malah sebelum ada orang lain yang makan aku ga mau nyicipin biasanya *licik*

  9. aku juga kalau masak ngga pernah pake takaran, semua feeling! hahahaha
    beda ya kalau bikin kue, itu mau ga mau harus ikut aturan resep kalau ngga mau kuenya bantat :D
    ahh aku juga pengen punya oven listrik, tapi apa adaya rumahku listriknya masuk ke golongan RSSS jdnya ngga bisa kalau pakai oven listrik yang wattnya gede banget itu :(

  10. aku juga pengen beli oven say, tp bukan oven listrik….*ngecek watt-nya geleng2 akunya*
    kalo ada rejeki pengennya oven gas, sekalian buat usaha gitu kali ya…amiiiin
    ada blog soal masak juga , kalo mau berkunjung silahkan mampir ke http://www.mbakginuk.wordpress.com , tapi maaf….udah lama gak update juga :) penyakit M….*geleng-geleng*

  11. hahaha.. aku lumayan sering buat kue tapi gak diposting.. soalnya gak bs foto.. jadi tampilannya jelek.. males lihatnya ~_~

    soal masak makanan aku males.. tapi klo nyoba sekali resep baru kebanyakan bisa seh.. ya itu tadi males jado gak masak deh.. hehehehe

    • sama mbak.. ga pernah bisa bikin masakan yang tampilannya cantik dan fotogenic nih aku.. jadi walaupun kadang niat pamer, biasanya urung karena fotonya jelek.. hehe

Anda Komentar, Saya Senang

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s